Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Tidur malam sujud dan qiam

April 18, 2012

وَالَّذِينَ يَبِيتُونَ لِرَبِّهِمْ سُجَّداً وَقِيَاماً

" Dan orang-orang yang bermalam dalam keadaan sujud dan berdiri (beribadat kepada Allah)".
(Surah Al-Furqan: Ayat 64)

Menjadi salah satu ciri hamba Allah yang istemewa dan dinamakan Hamba Ar-Rahman, ialah tidur di malam hari dalam keadaan sujud dan berdiri kerana beribadat kepada Allah. Bagaimana seseorang itu boleh dikatakan tidur dalam keadaan sujud dan berdiri untuk beribadat kepada Allah SWT? Siapa yang begitu sabar untuk sujud dan qiam sepanjang malam? Kalaupun ada yang boleh melakukannya, tetapi berapa lama? Mungkin semalam atau dua malam sahaja. Justeru, tidur dalam keadaan sujud dan qiam tersebut bukanlah secara fizikalnya seseorang itu tidur dalam sujud dan qiam. 

Ibn Abbas menyebutkan:

 
من صلى ركعتين أو أكثر بعد العشاء فقد بات لله ساجدا وقائما

" Siapa yang solat dua rakaat atau lebih selepas solat fardhu Insya', maka sesungguhnya dia tidur malam itu dalam keadaan sujud dan qiam".
(Tafsir Al-Qurtubi)

 Al-Kalbi pula menambah:

من أقام ركعتين بعد المغرب وأربعا بعد العشاء فقد بات ساجدا وقائما

" Siapa yang solat sunat dua rakaat selepas  solat fardhu Maghrib dan enpat rakaat selepas solat fardhu Insya', maka sesungguhnya dia tidur malam itu dalam sujud dan qiam".
(Tafsir Al-Qurtubi)


Sungguhpun fadhilat bermalam dalam keadaan sujud dan qiam boleh didapati dengan mudah hanya melakukan solat sunat selpas maghrib dan insya, terdapat kelebihan yang amat besar jika seseorang itu bangun beribadat pada sebagaian akhir dari malamnya. Ia menjadi amalan Rasulullah SAW dan para salafus soleh.

Allah berfirman:

كانوا قليلاً من الليل ما يهجعون وبالأسحار هم يستغفرون

" Mereka adalah orang yang tidur hanya sedikirt daripada malam mereka. Pada waktu sahur mereka bangun memohon keampunan dari Tuhan".
(Surah Adzariyat: Ayat 17-18)

Semoga kita tergolong dari kalangan orang yang bangun sedikit daripada malam yang menghampiri penghujungnya untuk beribadat kepada Allah SWT. Itulah da'bas solihin yang perlu dilazimi oleh mereka yang mencari redha ilahi. Terlebih penting bagi para pejuang yang mengaku memperjuangkan agama Allah SWT kerana ia juga menjadi faktor mempercepatkan kemenangan. 

Tetapi...kalau subuh tidak kelihatan di mana-mana masjid dan surau, usah berbicara mengenai bangun malam!

0 comments:

Post a Comment