Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Kembara Dakwah Tanjong Batu

April 14, 2012

Lebih tiga tahun lalu, aku telah meninggalkan Tanjong Batu. Tanjong Batu merupakan tempat pertama aku berkhidmat sebagai guru. Di Tanjong Batu, aku mencedok ragam pengalaman yang amat berharga terutama dalam medan dakwah. Banyak memori pahit manis yang terselit di celah perkhidmatanku sebagai guru agama di sana. Ia sukar untuk dilupakan dan ia membuka ruang perkenalanku dengan aneka ragam rencah kefahaman tempatan dan liku dakwah mengenainya.

Setelah lebih tiga tahun bumi Tanjong Batu aku tingalkan, siang tadi aku jejaki semula ke sana. Aku bergabung bersama sahabat-sahabat seperjuangan dari badan amal yang kami namakan sebagai Unit Amal dan berusahasama dengan Syarikat Takaful Ikhlas menyampaikan sumbangan kepada penduduk. Syarikat Takaful Ikhlas menyediakan sejumlah peruntukan zakat untuk penduduk pendalaman yang miskin dan pemuda dari Unit Amal membantu melestarikannya.

Siiru 'Ala Barkatillah!
Kebanyakan peserta adalah dari Kinabatangan dan dibantu oleh guru-guru Sk. Tanjong Batu. Aku menyertai kumpulan amal Islami tersebut hanya selepas selesai urusan persekolahan hari Sabtu yang nampaknya tahun ini kian sarat. Seperti yang pernah kualami dahulu, menunggu bot kapal penambang ke Tanjong Batu adalah amat melelahkan. Pergi sendirian, terpaksalah mengharapkan kapal penambang. Aku hampir memutuskan untuk tidak pergi sahaja apabila tiba-tiba ada sahabat memaklumkan ada bot yang disewa khas sedang keluar berurusan ke bandar. Dengan bot tersebut aku ke Tanjong Batu. Kebetulan pula ada seorang pegawai JHEAINS Kinabatangan ikut serta kerana beliau dijemput untuk mengendalikan Kursus Pengurusan Jenazah.

Tanjong Batu sudah banyak berubah. Kerajaan telah berjaya membina beberapa unit rumah PPRT untuk penduduk. Tenaga elektrik bersumberkan Janakuasa Solar juga sudah beroperasi. Penduduk sudah menikmati bekalan tenaga elektrik 24 jam. Tidak seperti zaman aku berkhidmat di sana dahulu, tenaga elektrik hanya diandalkan kepada genset yang memerlukan petrol sebagai bahan api. 

Rumah PPRT

Ketika aku tanya En. Jumadul, Ketua JKK Tanjong Batu Laut mengenai kadar bil yang perlu dibayarnya setiap bulan, katanya sekitar RM40 hingga RM50. Ia jauh lebih murah berbanding zaman menggunakan genset dahulu yang mana setiap bulan perlu dibelanjakan sekitar RM300. Aku tumpang gembira dengan senyum senang orang kampung merasai nikmat pembangunan itu. 

Stesen Janakuasa Solar

Bersama sahabat-sahabat penyampai sumbangan, aku singgah di rumah Syarif Osman. Rupanya anak gadisnya yang dulunya sangat tegar watak tomboynya telah berkahwin dan beranak. Alhamdulillah. Manusia berubah dan dia berubah kepada fitrahnya. Kebanyakan warga Tanjong Batu masih ingat memori bersamaku di sana. Lima tahun aku bergaul bersama mereka dan mentarbiah anak-anak mereka di sekolah dan bersama mereka dalam pelbagai acara. Mereka menyambut mesra kehadiran kami.

Ust Wan Jemizan menyerahkan sumbangan.

Imam Hasan sudah meninggal. Demikian orang kampung mengkhabarkan ketika aku tanyakan tentang imam Hasan. Semoga Allah merahmatinya. Selain itu, Imam Abdul juga sudah meninggal. Pak Mail juga sudah meninggal ketika ditahan di Rumah Merah (PTS).Fazli, kawan yang agak akrab denganku semasa di Tanjong Batu dulu juga sudah tidak bermastautin di sana lagi. Menurut jiran rumahnya di Tanjong Batu, dia telah pindah ke Kota Kinabalu dan tinggal di sana. Rumah dihuni oleh orang lain. Mungkin adik isterinya.

Antara sekian ramai warga Tanjong Batu, aku paling merasa kasih kepada keluarga Pak Loman. Terutama sekali anaknya Rami yang menjadi pengikut setiaku pada usaha mengimarah surau Tanjong Batu pada masa lalu. Pada hematku, anak-anak Pak Loman itulah yang paling mudah dicanai untuk hidup beragama, terutamanya Rami. Sayang sekali aku tidak punya banyak kesempatan untuk itu. Ketika aku menemuinya di rumahnya, aku masih melihat potensi itu pada dirinya. Hanya kepada Allah aku berdoa agar membetulkan jalannya. 

Namun, tugas membangkitkan kesedaran agama di Tanjong Batu masih jauh sayup mata. Tentu Allah SWT ada pembela agamanya yang tidak pernah putus. Aku bersangka baik mengenai nasib Tanjong Batu. Setelah berganti generasi, generasi berikutnya akan menjadi lebih baik. Itulah harapanku. Guru-guru agama di Tanjong Batu mempunyai peranan untuk memandu perjalanan mencari kebaikan ini. Kita akan berkongsi ganjaran pada mata rantai dakwah yang berkesinambungan. 

Tanjong Batu memerlukan kesedaran agama. Kesedaran agama akan melahirkan watak rakyat yang merdeka kerana agama sentiasa memerdekakan manusia. Manusia beragama tidak akan menjadi hamba dunia dan tidak akan menjadi hamba kepada sogokan kebendaan. Perjuangan memberi kefahaman agama yang tepat adalah sama susahnya dengan perjuangan memerdekakan pemikiran manusia daripada perhambaan yang salah.

Allahummahdina!

0 comments:

Post a Comment