Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Manusia itu zalim lagi kufur!

August 23, 2010

Krisis sosial yang melanda masyarakat kita ini seperti tidak dapat ditangani lagi. Ambil sahaja kejadian buang anak sebagai kayu ukurnya. Ia makin bertambah kian hari. Malah ia memperlihatkan kekejaman manusia yang sanggup membuang bayi yang dilahirkan diluar apa yang mampu kita bayangkan. Ada bayi yang baru dilahirkan dibuang ke dalam sungai, di tempat pembuangan sampah malah ke loji najis. Sesunguhnya apa yang kita dengar dan lihat ini menjadi petanda jelas kerosakan sosial yang kian parah.

Kini timbul cadangan-cadangan agar orang yang melakukan angkara ini diberikan hukuman yang berat hingga ke peringkat hukuman bunuh.

Manusia yang membuag anak ini tentunya dari jenis manusia yang sudah tidak menghormati peraturan. Peraturan bernegara tidak dihiraukan. Peraturan agama lebih-lebih lagi. Hubungan seks  haram tanpa rasa bersalah dan berdosa menatijahkan kandungan haram yang tidak diharapkan. Bayi yang tidak berdosa itu dilihatnya seperti tahinya sendiri. Akal waras tidak mampu lagi digunakan untuk menjadikan penilai untuk menghargai sebuah jiwa yang baru dilahirkan.

Sungguhpun begitu, apabila dicadangkan perlaksanaan hudud sebagai penyelesaian, masih ramai  orang yang meragui. Apapun yang melanda masyarakat, bagi orang-orang ini, hudud bukan penyelesaian.YB Karpal Singh, dalam cadangannya agar hukuman keras dikenakan kepada pelaku jenayah buang anak, dia masih enggan tunduk kepada usul hudud sebagai penyelesaian.

Pemimpin-pemimpin Islam yang hari ini menunggangi pemerintahan negara pun masih mencari-cari pilihan daripada Barat. Antaranya, terbaru dicadangkan penubuhan bank DNA bagi  menangani kes pembuangan bayi. Cadangan ini dari satu sudut mungkin baik untuk mengesan ibu  yang bertanggungjawab membuang bayi. Namun, apakah ia menyelesaikan masalah? Barat yang memiliki bank DNA menanggung masalah berlambaknya anak luar nikah. Satu kajian yang dilakukan di Inggeris, menjelang  lima mendatang  lebih 50 peratus kelahiran baru setiap negeri di Inggeris adalah anak luar nikah (Sumber: Times (8/04/2010). Ini akan menjurus kepada msalah lain yang lebih kronik disebabkan longgarnya institusi keluarga .

Di depan mata ada sistem Islam, tetapi sistem Barat juga yang dirindui. Cara barat juga yang difikirkan.  Benarlah kata Allah SWT:


و إن تعدوا نعمت الله لا تحصوها إن الإنسان لظلوم كفّار
Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghitungkannya.  Sesungguhnya manusia itu, sangat zalim lagi kufur kepada Allah.
(Surah Ibrahim: Ayat 34)



0 comments:

Post a Comment