Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Hamba Allah atau Hamba Ramadhan?

August 6, 2010

Ketika seorang penceramah hebat dari semberang bertandang menyampaikan ceramah di masjid-masjid Sandakan baru-baru ini, ramai orang yang berduyun-duyun mendatangi masjid untuk mendengar ceramahnya. Alhamdulillah. Rupanya penceramah agama juga boleh menarik ramai khalayak.Tentunya permandangan ini lebih menyenangkan hati kita berbanding melihat orang berbondong-bondong ke konsert dan pertunjukan artis-artis yang terkinja-kinja dengan pakaian tidak senonoh di atas pentas. Mendatangi majlis penceramah adalah petanda kesolehan manakala mendatangi majlis para artis adalah petanda ketolehan.

Namun, sebahagian besar mereka datang ke masjid bukan kerana menyahut seruan Allah. Mereka datang kerana menyahut seruan penceramah terbilang itu.

Ketika Ramadhan mula menyapa kita minggu hadapan, kita akan melihat orang ramai berduyun-duyun ke masjid dan surau untuk solat sunat taraweh. Alhamdulillah. Rupanya orang yang mengunjungi masjid dan surau tidak kalah daripada ramainya orang yang mengunjungi pasaraya di hujung bulan sewaktu gaji sudah diterima. Wajah-wajah yang kita pernah saksikan Ramadhan musim lalu akan kita saksikan semula di Ramadhan musim ini. Kita wajar bersyukur. Pertamanya kerana kita sendiri masih sempat melihat mereka. Keduanya, kerana mereka masih diberi kesempatan untuk dilihat di masjid dan surau.

Setelah hampir setahun berkelana di muka bumi, jalan  ke masjid dan surau tidak ditemui. Seruan-seruan kalimah mengagungkan Allah tidak dapat menjadi panggilan yang memikat hati. Barangkali, sama sahaja antara laungan azan dengan lagu burung tukang di malam hari buat mereka yang penasaran tidak menemui jalan kembali ke masjid dan surau itu. Mujurlah seruan Ramadhan dapat memikat mereka.

Mereka yang hampir setahun meraba tidak menemui jalan pulang terpanggil dengan seruan Ramadhan seperti mana sebahagian orang terpanggil dengan kemasyhuran nama si penceramah terbilang.

Cuma, satu persoalan buat renungan kita semua. Mereka yang mengerumuni si penceramah, hamba siapakah mereka? Hamba si pencermah atau Allah? Mereka yang mengerumuni Ramadhan, hamba siapakah mereka? Hamba Ramadhan atau Allah?

Kalau tidak kerana ada penceramah di masjid, apakah kita tidak perlu datang ke masjid dan surau? Kalau tidak kerana Ramadhan, apakah kita tidak disuruh datang ke masjid dan surau. Siapakah pujaan hati kita. Kalau penceramah dan Ramadhan itu pujaan hati, ia pergi dan datang. Tetapi, kalau Allah itu pujaan hati, dia tetap ada di masjid dan Surau!

Si penceramah tak salah. Demikian juga Ramadhan. Malah semua yang disembah selain Allah itu tidak harus dipersalahkan. Mereka yang tidak pernah berkata 'sembahlah aku", tidak patut dikambinghitamkan lantaran disembah para pemujanya. Mereka yang tidak meredai dirinya disembah, tidak terpalit dengan dosa para penyembahnya. Sebagaimana pengikut kristian menyembah Jesus, bukan nabi Isa A.S yang salah! Yang salah adalah penyembah yang mengabdikan diri kepada yang lain selain Allah.

Ramadhan tahun ini, mari kita muhasabah diri. Hamba Allahkah kita atau hamba Ramadhan? Jika kita hanya rajin beribadat, mengunjungi masjid dan surau cuma pada bulan Ramadhan, itu tandanya kita hamba Ramadhan. Menginsafi hal ini, jadikan Ramadhan tahun ini sebagai bulan mengubah diri agar kembali memperhambakan diri kepada Allah. Lalu buktikannya dengan kelangsungan amal Ramadhan sesudah Ramadhan.

0 comments:

Post a Comment