Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Menginsafi kematian ( Sebuah Renungan )

August 15, 2009


Ketika Ust Asri Rabbani diberitakan meninggal pada usia 40 tahun, saat sedang memanjat kemasyhuran dalam dunia seni hiburan Islam, aku terkenangkan diriku dan kematian. Sesungguhnya antaraku dan kematian tidak ada pemisah yang boleh menghalang. Insaflah aku bahawa kematian boleh menjenguk bila-bila masa sahaja tanpa mengira di kala usia berapa, sedang buat apa dan di mana.Sesungguhnya, memikirkan ragam kematian yang menjemput ini, membuatkan aku bimbang dan takut sekali. Takut ia datang saat aku amat mencintai dunia ini dan bimbang mengenai apa yang dipinjamkan kepadaku dalam dunia ini. Lebih malang, jika ia datang saat aku bukan dalam amal soleh dan dengan itu tertulislah kesudahan yang buruk buatku. Semoga Allah melindungi daku daripada ragam kematian yang seperti itu.

Ust Asri telah meninggal dunia saat sedang memegang mikrofon di Angkasapuri bagi menyanyikan lagu tema sempena pelancaran program Syahadah musim kelima terbitan RTM.

Rupanya ajalnya sudah tertulis sampai di situ sahaja. Kalau sahaja ajal itu mampu ditahan, tentu sahaja dia menginginkan agar ia dilewatkan, sekurang-kurangnya sehingga selesai program tersebut. Namun, Allah SWT ingin mengajarkan satu pengajaran buat orang yang berfikir, bahawa kekuasaan Allah mengatasi segala kekuasaan. Jika ajal telah ditetapkan, satu detik pun tidak akan Dia lewatkan.

Subhallah…Maha kebesaran Allah!

Ust Asri telah mengabadikan hidupnya dalam perjuangan dakwah melalui seni bercorak keislaman dibawanya. Semoga perjuangan itu adalah amal soleh dan dia telah meninggal di medan perjuangannya.

أللهم اغفرله ورحمه

Almarhumnya ust Asri secara mengejut itu mengingatkan aku tentang diriku dan kematian. Bahawa kematian itu boleh menjengah bila-bila masa tanpa dijemput dan tanpa salam. Tiada sesiapa boleh meramal hari kematiannya. Ia laksna halalintar yang menyambar. Tanpa belas, muktamad dan pasti terlaksana. Itulah kematian.

Kalau sahaja mampu…aku ingin lari daripada kematian. Tetapi kematian itu akan mengejar walau kita bersembunyi dalam kubu-kubu teguh yang tidak berlubang. Firman Allah SWT:


أينما تكونوا يدرككم الموت ولو كنتم في بروج مشيدة


Di mana saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang Tinggi lagi kokoh.

(Surah An-Nisak: Ayat 78)

Oh Tuhan…sesunggguhnya kematian itu satu keyakinan. Aku mengerti hal itu. Aku juga mengerti bahawa ia akan datang pada bila-bila masa tanpa permisi. Ia akan datang merenggut dan pergi membawa segala yang dimiliki seseorang.

Namun, aku sering melupai hal itu...

Tentunya jika aku diberi pilihan, aku akan katakan bahawa aku belum bersedia untuk mati dan tak mahu mati sekarang. Aku masih muda. Aku baru mula membina kerjaya. Aku baru berkeluarga. Anak-anakku kecil perlu dibela. Amalku sedikit tak seberapa. Tunggulah sehingga aku sempat mencicipi usia tua.

Mungkin itulah harapan yang bersiponggang dalam hati para anak muda ketika disebutkan persoalan kematian. Ada seribu alasan untuk memanjangkan usia di dunia. Memang itulah kehendak kebanyakan manusia. Rasa sayang pada dunia menguasai banyak jiwa manusia sehingga hidup di dunia dalam keadaan alpa.



Alangkah sedih…

seorang anak muda yang yang beristeri lawa

tiba-tiba direnggut malaikat pencabut nyawa

isteri menjadi janda

setelah bercerai talak tiada

akhirnya setelah iddah sempurna

dengan orang lain dia berumahtangga.


Alangkah sayu…

seorang anak muda

baru mula berniaga

baru meraih untung dan loba

simpanan baru bercambah bunga

baru memilik premis niaga

tiba-tiba direnggut malaikat nyawa

segalanya hilang menjadi sirna.


Alangkah sendu…

anak muda bekerja kerajaan

antara KWSP dan pencen

opsyen pencen jadi pilihan

kerana di sana banyak kelebihan

hari tua jadi sasaran

graduiti menjadi bayangan

datang malaikat penghapus bayangan

di usia muda umur ditamatkan

segala impian tak jadi kenyataan.


Alangkah menyentuh kalbu....

harta, kerjaya dan isteri jelita

semuanya akan ditinggalkan jua

walau dikumpul sekuat daya

terkuras semua kudrat yang ada

bila datang kesudahan nyawa

semua itu bukan dikira.


Muda dan tua bukan nilaian

ajal datang tanpa pilihan

walau dalam lautan impian

boleh mati disambar kematian

walau lemas putus harapan

namun mati tak kesampaian.


Mati itu laksana halalintar

menyambar manusia dalam tak sedar

di kala sibuk dunia dikejar

di kala kenyang dan juga lapar

Di kala tidur maupun sedar

di kala diam maupun berlegar

di kala kecil atau besar

di kala hina atau jadi pembesar

di kala sempit atau lebar

di kala jahil maupun terpelajar

di kala perang atau di kamar

di kala menetap atau dalam safar

di kala keluar atau dalam pagar

di kala kurus atau kekar

di jalan sesat atau benar

di kala tersembunyi atau terpapar

di kala goyang atau qarar

di kala merebak penyakit hawar

di kala hutang belum berbayar

di kala belum tertunai nazar

di kala harapan masih tersasar

di kala masih di alam pelajar

di kala semangat masih berkobar


Mati datang duniamu pun bertebar


Semoga kita sentiasa menginsafi sebuah kematian!


1 comments:

abamuaz said...

Masya Allah... gurindam yang hebat menyentuh jiwa.. Jazakumullahu khaira..

Post a Comment