Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Makanan bercampur lemak babi

July 25, 2009

"Selesma babi sedang menjadi ancaman kepada penduduk dunia hari ini...", kataku dalam perhimpunan pagi itu di depan murid-murid.
"H1N1 ustaz...", salah seorang murid menjeritkan nama yang dipopularkan oleh media.
"Tidak, namanya selesma babilah tu...", tegasku.

Selesma yang yang mulanya dikenali dengan nama selesma babi telah dipopularkan sebagai H1N1. Kementerian Kesihatan Malaysia mengingatkan rakyat bahawa nama penyakit yang satu itu adalah influenza H1N1. Bukan selesma babi. Alasan murni yang diberikan ialah agar rakyat tidak memandang ringan penyakit tersebut kerana ia akan menyerang sesiapa sahaja sekalipun yang bukan makan babi.

Dalam satu kesempatan, aku bertanya kepada para pelajar dalam perhimpunan RMT tentang siapa di antara mereka yang sudah makan babi. Tidak seorang pun yang mengaku makan babi. Sememangnya babi adalah binatang yang paling dijauhi oleh orang Islam. Dari kalangan tua hatta kanak-kanak sekolah rendah menganggap babi adalah haiwan najis berat dan amat fobia sekali.

"Anda semua sudah makan babi...", tukasku mencabar.
"Isy...mana ada ustaz...", seorang murid perempuan yang agak matang membantah.
"Awak pernah makan coklat cardbury?", tanyaku.

" Saya suka makannya ustaz...", seorang murid perempuan lain mencelah.
" Coklat tersebut mengandungi lemak babi...", ujarku.

Aku telah membuat semakan terhadap coklat yang diimport itu. Ia mengandungi kod lemak babi.

"Anda pernah makan kek pandan atau kek coklat Apollo? London Swiss Roll?",lanjutku lagu.


Kegelisahan mula terpancar dari wajah mereka.

"Siapa yang pernah makan, bermakna dia pernah makan makanan yang ada lemak babi!", aku menjelaskan secara muktamad." Justeru tiada siapa antara kamu semua boleh rasa selamat daripada selesma babi",

"Mana ustaz tahu ada lemak babi?", seorang murid menyoal.

"Ustaz ada kod-kod yang mewakili lemak babi....kalau kamu semua ingin tahu, semak di belakang setiap bungkusan makanan yang kamu beli...jika ada kod tersebut, bermakna ia ada lemak babi",

Esoknya aku menampalkan senarai kod tersebut yang aku petik adaripada artikal Dr M. Amjad Khan dari Institut Penyelidikan Perubatan, USA.

Berikut adalah kod-kod lemak babi yang sering ditemui tercatat pada bungkusan makanan, khususnya yang diimport dari luar negara.

E100, E110, E120, E 140, E141, E153, E210, E213, E214, E216, E234, E252, E270, E280, E325, E326, E327, E334, E335, E336, E337, E422, E430, E431, E432, E433, E434, E435, E436, E440, E470, E471, E472, E473, E474, E475, E476, E477, E478, E481, E482, E483, E491, E492, E493, E494, E495, E542, E570, E572, E631, E635, E904.

Aku memberikan tugasan kepada murid-murid untuk mencari bungkusan makanan yang mengandungi kod tersebut. Pada hari seterusnya aku menerima banyak sekali aduan murdi-muridku tentang makanan yang mereka makan hari-hari tetapi mengandungi kod lemak babi.

"Berdosakan kami ustaz?", dalam keresahan kerana dikelilingi makanan bercampur lemak babi, mereka bertanya.

"Jika kita tidak tahu, kita tak berdosa....tetapi makanan itu bakal menggelapkan hati kamu...lalu kamu menjadi orang yang degil, sukar menerima nasihat dan juga pelajaran...", aku menerangkan efek yang timbul daripada memakan makanan seumpama itu.

"Tapi...ada yang mempunyai logo halal...", luah seorang murid.

"Logo halal boleh dipalsukan....kita wajib menyelidiki kalau kita ada caranya untuk memastikan ketulinan halalnya....kod yang ustaz berikan itu adalah bekalan buat kamu....", nasihatku buat mereka.

Sesungguhnya babi menjadi ancaman besar kepada orang beriman. Musuh-musuh orang beriman sentiasa mencari jalan untuk menindas ismah orang beriman. Alangkah sukarnya menjaga makanan. Semoga Allah memberikan kita semua kekuatan.




3 comments:

abamuaz said...

ya.. satu pendekatan yang bagus.. memberi tugasan begitu kepada pelajar..tanggungjawab kita sangat berat untuk mengeluarkan umat ISlam dari masalah pemakanan ini..

Anonymous said...

sy setuju dgn cre ustaz...sy beharap mknan yg berunsurkn lmak babi ini dihapuskan....hamba allah...

Anonymous said...

selain dari ini ada x yg laen..

Post a Comment