Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

PUTARAN PERISTIWA AHZAB

May 31, 2019

Tafakkur Syawal

Bulan Syawal mengingatkan kita kepada kisah tentera Ahzab menyerang Kota Madinah. Pasukan Musyrikin Quraisy dengan sekutunya yang terdiri daripada kabilah-kabilah Arab serta Yahudi Bani Qairuzah telah mengepung Kota Madinah, sehingga menimbulkan kegerunan di kalangan orang Islam. Bukan sedikit ujian iman yang perlu dipasak kukuh dalam hati kaum Muslimin ketika itu. Namun, dengan pertolongan Allah, tentera Ahzab hancur dan pulang dengan kekalahan. Islam tetap teguh berdiri dan menang.

Peristiwa Ahzab jadi bahan renungan sejarah. Ummat Islam dalam berjuang akan sentiasa berhadapan dengan tentera ahzab.  Peristiwa di zaman nabi akan sentiasa menjadi cermin  dan ia menjadi bahan motivasi untuk mengukuhkan saf perjuangan.

Namun, dalam pergelutan politik sesama ummat Islam dewasa ini, wajarkah peristiwa Ahzab ini ini menjadi pantulan untuk mengarcakan diri pada posisi Nabi SAW serta kaum muslimin? Para pelakun politik perebutan kuasa yang ada pada hari ini amat berbeza dengan para mujahidin yang  yang bersama dengan nabi menghadapi serbuah tentera Ahzab. Selain persengketaan politik melibatkan sesama Islam, setiap yang berada dipentas politik dan menang, akan diganjari dengan elaun sebagai ahli parlimen atau ahli dewan undangan negeri. Kemudian bersama dalam dewan berbahas menentukan hala tuju negara.

Sangat sukar melekapkan tamsilan Ahzab pada salah satu pihak.  Kedua-dua pihak sedang berenggut untuk makan gaji sebagai YB.  Yang membezakan adalah keihklasan dan soal keikhlasan tidak dapat dibuktikan. Masing-masing mengaku ikhlas tetapi Allah yang maha tahu. 

Maka, sungguhpun persoalan Ahzab sebagai musuh ummat Islam akan menjadi roda sejarah ummat, untuk meletakkan peristiwa sengketa politik dalaman ummat Islam sebagai putaran peristiwa itu adalah tidak tepat dan takwilan yang tidak memuaskan.

SYAQQU JUFNAH

May 28, 2019




Hadis dalam Saheh Muslim menyebutkan:

Abu Hurairah berkata: Kami mengenang malam Al-qodar ketika Rasulullah masih hidup. 

Lalu Katanya: "Siapa di kalangan kamu  yang masih ingat bahawa pada malam itu bulan kelihatan seperti  separuh mangkuk?

 أَيُّكُمْ يَذْكُرُ حِينَ طَلَعَ الْقَمَرُ وَهُوَ مِثْلُ شِقِّ جَفْنَةٍ

Ketika aku bangun dini pagi hari ini, aku keluar rumah dan melihat langit. Langit pagi tidak berbintang. Bahkan sejak semalam, aku mendongak melihat langit. Langit tidak berbintang. Apakah itu tanda malam Al-Qodar? Tidak tahulah. Sehingga pagi ini. tatkala aku keluar melihat suasana langit, tiada sebiji bintang pun nampak. Bila mataku jatih pada bulan, aku nampak bulan seperti sebuah mangkuk yang terletak nun jauh di atas angkasa. 

Apakah itu rupa bulan yang disifatkan Abu Hurairah  sebagai "Syaq Jufnah"?

PERGADUHAN MENGHAMBAT RAHMAT PERGI

May 24, 2019

Diriwayatkan dalam Saheh Bukhari, sebuah hadis yang daripada Abdullah bin Somit bahawa Nabi SAW telah keluar satu hari untuk memberitahu para sahabat mengenai bilanya akan berlaku malam Al-Qodar, tetapi keinginan baginda Rasulullah itu telah terganggu oleh pergaduhan dua orang Islam. Lalu nabi SAW pun bersabda:

 خرجت لأخبركم بليلة القدر ، فتلاحى فلان وفلان فرُفعت ، وعسى أن يكون خيراً لكم ، فالتمسوها في التاسعة والسابعة والخامسة  

" Aku keluar untuk beritahu kamu mengenai bilakah malam Al-Qodar, maka pergaduhan si fulan dengan si fulan itu telah  menyebabkan maklumat itu diangkat daripada kamu (nabi pun lupa dengan kehendak Allah). Mungkin itu lebih baik buat kamu. Namun, kamu carilah malam itu pada malam ke 29, 27 dan 25.
(Hadis Riwayat Bukhari: 1919)

Hadis menyatakan bahawa perihal tarikh berlakunya malam Al-Qodar itu berada dalam pengetahuan Rasulullah pada mulanya. Baginda ingin memberitahu para sahabat mengenainya. Namun, pada ketika baginda keluar untuk memberitahu mereka, tiba-tiba baginda melihat dua sahabat bergaduh dalam masjid. Siapa sahabat itu tidak dinyatakan. Apa isu pergaduhan pun tidak disebutkan. Namun. akibat pergaduhan tersebut, Rasulullah tidak jadi beritahu. Bahkan baginda lupa apa yang dia mahu beritahu. Itu merupakan kehendak Allah. Kalau dapat tahu bila malam Al-Qodar, besarlaqh rahmat Allah buat kaum muslimin. Tidak perlu lagi tercari-cari malam mana untuk buat amal bagi mendapat ganjaran pahala 100 bulan. Tapi, rahmat besar itu terangkat dan tidak diberikan. Puncanya adalah pergaduhan dua orang itu.

Kerana itu, pergaduhan bawa kerugian. Pergaduhan telah menyebabkan rahmat terdedahnya malam Al-Qodar dibatalkan Allah. Maka kekalah malam Al-Qodar jadi perkara yang rahsia dan tersembunyi daripada pengetahuan kita.

Kesimpulan daripada hadis ini, pergaduhan adalah sebab kepada hilangnya kebaikan dna rahmat. Hilangnya keberuntungan dalam hidup. Pada hari ini, begitu asyik sekali ummat Islam bergaduh sesama sendiri. Bagaimana ummat yang bergaduh ini mahu mendapat rahmat Allah SWT? Untuk dapat keberuntungan sebagai pengikut ajaran Muhammad! 

Pergaduhan hanya mengenai hal titik bengik. Khilaf kecil dalam agama,  kekadang dibesarkan sehingga menyesatkan satu sama lain. Berapa ramai kaum muslimin dihumban keluar dari daerah Islam oleh sepihak yang lain kerana gara-gara berkhilaf dalam hal-hal yang tidak dapat dielakkan kerana kerencaman akal fikiran manusia. Kerana itu bergaduhlah riuh sekampung ummat.

Kerana masalah politik juga demikian.  Kekacauan politik menyebabkan para sahabat sendiri bergaduh, bahkan berperang. Ada hikmah Allah pada semua itu. Kita akur kisah sejarah. Namun, prinsipnya, pergaduhan menghambat rahmat tidak dapat dinafikan. Sampai kini pergaduhan politik berlaku. Arab dengan cara arabnya. Melayu dengan cara Melayunya. 

Agaknya iblis sedang ketawa berdekah-dekah dengan gelagat ummat Islam ini. Memang inilah misi utama dalam gerakerja kesyaitanan dan inilah yang dibanggakan oleh raja Iblis. 

Ni'ma anta!. Kata raja Iblis kepada syaitan yang melapurkan kejayaannya membuat perpecahan antara dua orang yang sepatutnnya berkasih sayang.

MOGA KITA TIDAK DIAIBKAN SELEPAS MATI

May 19, 2019

Kadang-kadang, ada orang masa hidup kejahatannyadapat disembunyikan. Orang tak tahu sampai dia mati. Dia mati pun, orang masih puji dan puja. Orang tak tahu dia sebenarnya jahat dan tercela. Itu rahmat Allah buatnya di dunia. Bila aib sendiri tidak terburai, itu tanda Allah beri rahmat kepadanya di dunia. di akhirat , wallau A'lam. Boleh jadi Allah akan hukum dia dan dedahkan keaibannya di depan khalayak mahsyar. Mungkin juga, pada hari itu Allah mafkan dia. Itu hak Allah sebagai Tuhan yang bernama Sattar dan juga Muntaqim.

Ada pula orang masa hidupnya dia dapat tutup kebejatannya. Orang tak tahu dan dia berjaya mengelakkan celaan orang. Ada pemimpin khianat. Ada isteri curang. Ada kawan  tidak amanah. Macam-macamlah jenis kejahatan yang disembunyikan. Tiba-tiba dia mati. Lepas mati, kejahatannya terburai. Orang pun tahu, rupanya si mati itu bukan orang baik. Dia pun dipandang hina dan jelek. Allah tidak pelihara maruahnya lagi. Maruahnya yang dulu harum, bertukar jadi hapak membusuk. Itu rahsia Allah. Kenapa Allah buat begitu, hanya Dia yang maha tahu. Kita perlu yakin bahawa Allah ada hikmahnya.

Ada lagi orang masa hidupnya di pandang hina. Bila mati baru orang tahu kemuliaannya. Ini jenis orang yang mendapat keuntungan nama baik selepas mati. Orang puji dirinya dan sanjung namanya. Namanya ditulis sebagai seniman, pejuang, dan sebagainya.

Sungguh berliku-liku ragam hidup manusia. Setiap orang melukis hidupnya sendiri dan apa yang akan berlaku telah tercatat sejak azali. Namun, setiap orang perlu sedar dan yakin satu hakikat. Siapa menanam lalang, jarang sekali padi yang tumbuh. Al-Quran juga , dalam surah Zalzalah, ayat 7-8, Allah menegaskan :

" Dan sesiapa yang membuat amal baik sebesar zarah, dia akan lihat hasilnya. Sebaliknya sesiapa yang buat amal jahat sebesar zarah, dia juga akan melihat hasilnya".

RAHMAT DI SEBALIK KERJASAMA POLITIK

May 17, 2019



Biarkanlah orang yang berkerjaya politik peringkat pimpinan berenggut. Siapa pandai dan bijak berpolitik, dialah yang memenangi sayembara itu. Aku percaya bahawa kemahiran politik adalah anugerah Allah yang tidak diberikan kepada semua orang secara sama rata. Siapa yang cemerlang,  Allah taala jua yang berikan kemahiran itu sehingga dapat mengatasi orang lain. Lantas, dengan kemahiran itu, kuasa kepimpinan dan dominasi berada di tangannya. Keupayaan politik yang terhasil daripada pembelajaran dan latihan ada peratusannya yang kecil  dalam membentuk  keunggulan berpolitik.

Ini merupakan rahsia Tuhan dalam penciptaan yang kita belum cukup menggali rahsiaNya.

Parti PAS yang dulunya bermusuh dengan UMNO-BN, aku menjadi saksi sejarah akibat negatifnya. Ungkitan yang dimomokkan, bahawa berlaku anasir takfiri bukanlah satu yang mitos. Sebab kemunculan anasir tersebut, aku tidak mahu mengambil sikap muktamad sebagaimana perkataan sesetengah orang yang marah kepada pemimpin PAS tertentu. Mereka mengatakan ia berawal daripada Amanat Hj. Hadi. Untuk berlaku adil, kita perlu memungkinkan ramuan lain yang rencam dan kompleks yang menjadikan fenomena itu muncul.

Mungkin politik kalau berada di tangan orang agama, tendency untuk dijangkiti takfiri sangat besar. Bukan sahaja arena politik, khilaf agama kalangan agamawan juga banyak menatijahkan "takfiri". Kita telah saksikan hal ini berlaku depan mata kita.Khilaf mazhab (soal agama/kalangan agamawan) pun menyebabkan berlaku kafir mengkafir dan "tabdi'. Mungkin inilah antara ramuan yang boleh direnung dan dikaji selainkan menuding kepada "Amanat".

Anasir takfiri itu begitu terjelma di kalangan orang-orang Melayu di kampung-kampung. Waktu aku masih lagi kecil, memang berlaku syak wasangka di kalangan orang PAS mengenai keimanan  orang-orang UMNO. Kerana sokong parti sekular dan asobiyyah UMNO, imam UMNO tidak mahu diikuti, kenduri kendara ornag UMNO tidak dijengah, sembelihan orang UMNO tidak sudi dijamah oleh orang PAS. Ini bukan dongeng, bahkan ia benar-benar terjadi di peringkat  akar rumput. Aku adalah generasi yang menjadi saksi sejarah ini.

Aku menyaksi simpang siur sejarah perjuangan PAS secara umum. Pas masuk Barisan Alternatif dan kemudian pecah. Pas membentuk Pakatan Rakyat bersama parti lain emlawan UMNO-BN dan kemudian pecah. Pas membentuk Gagasan Sejahtera dan kemudian senyap hilang khabar berita. PAS bersama UMNO membentukan gabungan atas nama Perpaduan Ummah dengan UMNO menentang kerajaan Pakatan Harapan. Ini merupakan simpang siur politik dan ia adalah satu yang normal. Politik memang sifatnya begitu.

Bukan siasah politik itu yang menjadi perhatianku dalam tulisan pendek ini. Apa yang yang aku suka catatkan di sini adalah "Rahmat Allah di sebalik sepak terajang politik".

Biar aku jelaskan agar ia jelas dan menjadi bahan fikir kita. Lalu kita bersyukur dan memandang positif tentang perkembangan politik yang terjadi.

Dulu, waktu Pas bermusuh dengan UMNO, alangkah pecah ranahnya kesatuan orang Melayu-Islam di kampung-kampung. Di kampungku sendiri,  berlaku satu kejadian, bila orang  UMNO diangkat jadi imam masjid kampung, ramailah orang kuat Pas "lari" meninggalkan masjid. Mereka bercempera pergi berjumaat di masjid luar kariah kerana tidak mahu berimamkan imam UMNO itu. Para bapa bolehlah buat hal tersebut. Anak-anak, banyak yang kecundang. Mahu ikut bapa solat di masjid yang jauh, mereka bukan larat sangat. Lalu, ramailah yang tidak datang solat jumaat. Tidak di masjid kampung dan tidak pula cari masjid luar kariah.

Sekarang, pada waktu Pas dan UMNO sudah berpadu atas nama Perpaduan Ummah walaupun belum secara rasmi, kerumitan masalah yang berlaku di kampungku itu nampaknya kian terurai. Satu ketika, aku pulang ke kampung dan orang kampung bercerita. Si"polan" dan "siyanu" yang dulunya lari tinggalkan masjid telah kembali solat di masjid kampung. Hubungan yang panas dengan imam masjid sudah menjadi kendur. Soal sah atau tidak berimamkan imam UMNO sudah tidak  timbul lagi. Aku gembira melihat hal ini. Perkembangan ini adalah positif. Tanpa disuruh, perkembangan politik yang berlaku telah menyebabkan pelarian politik kampungan  telah berubah arah. Mereka tidak "berlari" lagi. Mereka telah berhenti dan hinggap dengan tenang. Alhamdulillah!

Inilah rahmat di sebalik penggabungan. Apapun pandangan kita terhadap kerjasama politik Pas dan UMNO, sisi baiknya perlu kita syukuri. Masalah yang berkulat di kalangan orang Melayu di kampung-kampung dapat dirungkai. Lumut-lumut lama yang mencacatkan rasa dan nurani dapat dikikis. Inilah sudut positif yang akan aku kenang dan ceritakan kepada anak cucu. Bahawa sesunguhnya, Allah maha bijaksana. Ombak politik yang terjadi, pada akhirnya memperlihatkan hikmah yang tersimpan.

Sungguhpun hikmah itu bukan dalam senarai agenda orang yang berpolitik gabungan!

MAKAR KEJI MENELAN DIRI

May 14, 2019

Gembira dengan musibah menimpa lain, akan menatijahkan diri sendiri menanggung musibah itu atau yang seumpamanya.  Ketika orang lain difitnah, kita juga tumpang sekaki meniup api fitnah itu, lambat bangat kita juga akan disambar jilatan api fitnah itu atau yang seumpamanya. Kerana itu, setiap  yang meyalahi syariat hendaklah ditentang dan dibangkang dengan ikhlas. Sekalipun bangkangan dan tentangan itu seperti memberi nafas dan kekuatan kepada musuh. jangan kerana kebencian kepadanya dalam soal-soala lain menyebabkan rasa adil kita terhadapnya turut sirna.

Orang yang menyimpan makar dalam hatinya kepada orang lain, akan membenihkan makar itu dalam lengkaran hidupnya.  Firman Allah SWT:

وَلَا يَحِيقُ الْمَكْرُ السَّيِّئُ إِلَّا بِأَهْلِهِ

"Makar jahat itu tidak akan menimpa kecualinya orang yang terlibat dalam makar itu".

Imam Qurtubi menyebutkan riwayat Ibn Abbas dalam tafsirnya bahawa Kaab Al-Ahbar telah berkata: Sesungguhnya akan dapatui dalam taurat ada tertulis:

من حفر لأخيه حفرة وقع فيها  

" Siapa yang gali lubang untuk saudaranya, dia sendiri akan jatuh ke dalamnya".

Perhatikan dalam hidup ini. Ketika ada orang dan keluarga mereka ditimpa musibah, ada pula orang lain yang bersorak. Padahal orang lain itu juga ada keluarga. Keluarganya juga tidak tertulis secara pasrti di Lauh mahfuz sebagai selamat daripada ujian dan musibah yang menimpa keluarga orang lain itu. Contohnya, buat lebih memahamkan konsep ini, ada orang, anaknya ditangkap polis kerana ketagihan dadah. Lantas, orang lain cela si bapa dengan mengatakan bapa itu gagal dalam mendidik anak. Bagaimana anak sendiri pun jadi penagih dadah dan bagaimana pula si bapa  itu mau mendidik orang lain! Orang yang mengungkit hal ini , lambat laun akan dapat hasilnya. Apakah tidak mungkin bahawa satu masa anaknya sendiri akan berbuat hal yang sama.

Menghina orang atas musibah yang menimpanya di luar kudratnya untuk mengelak, samalah seperti membuat makar atasnya. Menyimbah minyak atas reba menyala agar tambah marak. Orang yang sebegini , hakikatnya dia menyalakan api dalam rebanya sendiri. Orang sebegini membuat makar jahat yang akan menelannya sendiri.

Setiap kali melihat orang dizalimi, kita perlu rasa benci kezaliman yang menimpanya. Siapapun dia. Bermusuh biarlah dalam lingkungannya . Jangan mengabaikan prinsip keadilan dan ketetapan yang syariat mahukan.

Perhatikan hal-hal ini dalam kalangan orang politik yang bermusuh. Juga orang agama yang bersengketa. Anda akan dapati kebenarannya.

GENCATAN SENGKETA TIDAK DIKOTA

May 13, 2019

Bulan Ramadhan ini, atas semangat puasa yang ada, kita sepatutnya hentikan sengketa. Biar gencatan sengketa itu jadi latihan untuk menghentikan sengketa selamanya. Biar juga masa-masa yang ada di bulan mulia ini dapat digunakan untuk mentazkiah diri, melatih kesabaran dan bersikap memaafkan orang. Namun, lantaran capaian mudah yang ada hari ini, gencatan sengketa TIDAK berlaku. Malah, sengketa baru dimarakkan. Api permusuhan dan dendam lama ditiup. Akhirnya, bulan Ramadhan kelihatannya lebih panas berkelahi berbanding bulan tidak Ramadhan.

Apa erti Ramadhan buat kalian??

Persoalan ini kutanyakan buat pengamal medsos. Kenapa bila masuk Ramadhan, semangat buruk itu semakin galak bergenta. Mengapa ia tidak layu lesu selesu dan selonglai jasmani yang tidak makan dan minum?

Semua mengaku ikut ajaran nabi. Tapi bila nabi ajar satu kalimah di bulan puasa. "inni So-im!" (Sesungguhnya aku berpuasa!) kenapa ajaran itu tak masuk menancap dalam hati?

Apa yang bergentayangan dalam akal fikiran dan tercerna ke medsos adalah serang dan balas. Kata mengata dan tajrih mentajrih. Bagaimana hendak kita katakan bahawa politik itu  membawa rahmat? Rahmat atau musibat? Kekadang bukan masalah politik yang diperdebatkan. Masalah pandangan agama pun termasuk sekali. BUlan Ramadhan jadi rancak dan gesit diperdebatkan. Kalau perdebatan harmoni yang menjana nilai tambah ilmu pengetahuan, tak mengapalah. Ini tidak, ia sebaliknya meminyakki bara senketa.

Syaitan telah dirantai...tetapi nafsu ammarah sebenarnya telah menjadi otai.

JIKA KAU BUKAN BANDUAN

May 11, 2019

 
 
 
 
 
 Tahukan engkau?

Nabi Danial seorang banduan!
Dipenjara di Babilon


Nabi Yusuf seorang banduan!
Dipenjara di Mesir

Iman Abu Hanifah pernah jadi banduan!
Iman Syafie pernah jadi banduan!
Iman Ahmad bin Hambal seorang banduan!
Imam Ibn Taimiyyah pernah jadi banduan!
Imam Ibn Qayyim pernah jadi banduan!
Imam Hasan Al-Banna pernah jadi banduan!
Sayyed Qutub pernah jadi banduan!
Prof Hamka pernah jadi banduan!
Adenan Menderes pun banduan!
Presiden Mursi pun Banduan!
Salman Odah ulama Arab pun masuk penjara jadi banduan!
Ramai sekali ulama dan pemimpin ummat jadi banduan
Tak mampu dihitung dengan sepuluh jadi
Sepanjang zaman, mereka seperti rantaian mutiara yang bersambung
Berjuang ditangkap, difitnah dan dipenjara
adalah sunnah kehidupan mereka

Menjadi banduan
bukan satu kehinaan dalam berjuang
tapi kelecehan bagi yang berjuang dan tidak pernah menjadi banduan.

Yang mengaku sebagai pejuang
tidak pernah merasa jeriji penjara
malulah mengakui diri sebaris pejuang yang mencipta nama
di kanvas sejarah!

Yang tidak pernah ditulis nama sebagai banduan
jangan merasa diri mulia terhormat

Jika seorang yang berjuang
tanpa nama banduan
ia cacat dalam episod perjuangan!

Allah tidak anugerah kepada semua orang
gelaran banduan walau ramai yang meniti kerikil perjuangan
Kerana Allah tahu niat masing-masing
juga kudrat jiwa yang tidak mampan.

Bezakan....
banduan bukan semuanya cela
Bukan golongan aysqiyaa
bahkan ada yang mulia
maqam ambiya dan auliya.

Jika kau bukan banduan
kau belum menjadi rantaian perjuang terkanan.

RAMADHAN KEMBALI SEMULA

May 6, 2019




Alhamdulillah, hari ini 1 Ramadhan. Tahun 1440. Aku diizinkan kembali memasuki madrasah Ramadhan. Moga ada keberkatan yang dapat aku raih. Moga, ada takwa yang dapat aku timbunkan. Moga, Ramadhan ini menyucikan  dosa dan mengembalikan aku kepada fitrah. Moga...moga....

Aku terkenang ibuku. Inilah tahun pertama dalam hidupku, Ramadhan  aku tempuhi tampa ada ibu. Disember tahun lalu, ibuku telah kembali kepada Rabnya. Ibuku tidak sempat lagi mencicipi Ramadhan ini. Kalau dia masih ada pun, mungkin Ramadhan tidka memberi makna besar buatnya. Ramadhan terakhirnya pun dia tidka mampu lagi berpuasa. Sakitnya sarat dan puasanya digantikan dengan fidyah.

Ya Allah, rahmatilah ibuku di alam barzah sana. Rahmati jua bapaku. MOga keduanya dalam kampung bahagia di sana.