Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Nasib Pemimpin ke enam

November 13, 2012

Imam As-Sayuthi menyebutkan dalam karyanya Tarikh Al-Khulafa' bahawa Ibn Al-Jauzi memetik perkatan Abu Bakar As-Suli di mana dia telah berkata:

Ada orang berkata bahawa sesiapa yang menjadi pemimpin keenam akan berdepan dengan pemecatan (disingkirkan dari jawatannya).

Petikan yang sama juga diturunkan oleh Ibn Kathir dalam Al-Bidayah Wan Nihayah .

Ibn Al-Jauzi berkata bahawa dia telah meneliti hal tersebut dan mendapati ia sangat menakjubkan. Beliau membawa contoh pemerintahan Islam yang bermula dengan nabi SAW dan khalifah yang yang ke enam adalah Hasan bin Ali. Jawatannya dicabut dan diambil oleh Mu'awiyah. Lalu selepas itu dalam kekhalifahan umaiyyah, dengan meletakkan Ibn Zubair sebagai khalifah ke enam, beliau juga dicabut kekhalifahannya apabila terbunuh dalam serangan Hajjaj bin Yusuf As-Tsqafi ke atas kota Makkah. Setelah itu, bermula khalifah Al-Walid, Sulaiman, Umar Abd Aziz, Yazid, Hisyam dan Al-Walid sebagai yang ke enam, dia juga hilang kekuasaan dan tamatlah pemerintahan Umaiyyah.

Dalam dinasti Abbasiyyah,bermula khalifah As-Saffah, Al-Mansur, Al-Mahdi, Al-Hadi, Ar-Rasyid dan yang ke enamnya adalah Al-Amin. Dia ditewaskan abangnya Al- Makmun yang merebut jawatan khalifah daripadanya. Selepas itu, bermula dengan Al-Makmun dan disusuli dengan Al-Mu'tasim, Al-Wathiq, Al-Mutawakkil, Al-Muntasir dan yang ke enamnya Al-Musta'in juga mengalami nasib yang sama.

Dapat disimpulkan, meneliti perjalanan khalifah-khalifah seterusnya, yang ke enam setelah proses rampasan kuasa, pemecatan, penggulingan atau apa sahaja seumpamanya juga akan mendapat nasib yang sama atau hampir sama. Ia memberi satu kesimpulan hasil pemerhatian (tajarrub) bahawa pemimpin ke enam akan berdepan pemecatan. 
 
Komen penulis:

Teringat pula pemimpin ke lima adalah DS Abdullah Ahmad Badawi, beliau letak jawatan dan diambil alih oleh DS Najib Tun Abd Razak.  DS Najib Adalah pemimpin keenam. Apakah beliau akan berdepan dengan nasib para pemimpin ke enam sebagaimana yang ditulis oleh ulama dalam karya mereka? Kita tunggu dan lihat.

Kalau apa yang dihuraikan oleh Ibn Al-Jauzi itu boleh diambil kira, maka hubaya-hubaya wahai sesiapa yang dipilih jadi pemimpin ke enam. Tidak kira pemimpin peringkat manapun. Nombor enam seperti punya rahsia Allah yang masih perlu ditadabburkan. 
Mungkinkah ada kaitan dengan penciptaan langit dan bumi dalam masa enam hari?

0 comments:

Post a Comment