Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

HIJRAH MEMBINA KERAJAAN

November 13, 2012


Tahun 1433 telah sampai ke penghujungnya. 2 hari lagi Zulhijjah akan melabuhkan tirai dan akan bermulalah bulan pertama dlam kiraan kalender Islam iaitu Muharram. Sungguhpun hijrah nabi dari Kota Makkah ke Madinah berlaku dalam bulan Rabiul Awal, ia tidaklah dijadikan bulan pertama dalam kiraan kalender hijri yang dirintis mulanya pada zaman pemerintahan khalifah Umar Al-Khattab r.a. Para sahabat telah sepakat menjadikan Muharram sebagi bulan pertama kerana ia telahpun dikenali sebagai bulan pertama dalam susunan mereka. Menghargai susunan yang telah sedia ada itulah maka bulan Muharram diambil. Ini menjadi iktibar kepada kita bahawa Islam menghargai khazanah tamaddun dan kebudayaan ummat yang tidak bertentangan dengan Islam. Selain itu, pengambilan bulan Muharram sebagai bulan pertama juga disandarkan kepada kedudukannya sebagai bulan haram dan juga bulan pertama selepas selesai ibadah haji. BUkankah ibadah haji itu membersihkan seseorang dari dosa dan amatlah elok jika tahun baru bermula dengan kebersihan dari dosa.

Di Malaysia, sambutan awal tahun Hijri dipopularkan dengan nama Ma'al hijrah. Ini kerana, sungguhpun bulan di mana nabi berhijrah iaitu Rabiul Awal tidak menjadi bulan pertama dalam kalender, tetapi tahun hijrah nabi itu dikira sebagai tahun pertama. Ini kerana perinstiwa Hijrah itu juga mempunyai impak besar dalam kebangkitan Islam sebagai tamaddun besar yang kemudiannya menguasai dunia.

Hijrah Nabi SAW dari Makkah ke Madinah bukan satu proses perpindahan biasa. Ia adalah simbolik kepada langkah dan tekad membina kerajaan baru yang adil dan saksama. Kerajaan yang mendapat redha Allah SWT. Nabi-nabi sebelum nabi Muhammad juga berhijrah tetapi hijrah mereka bukan membina kerajaan. Hijrah mereka adalah kerana faktor-faktor yang boleh disimpulkan sebagi menjauhikan diri dari azab.

Nabi Ibrahim umpamanya, berhijrah dan menetap serta wafat dan dikebumikan di Palastin kerana ingin lebih dekat kepada Allah sebagaimana firman ALlah SWT:

 
وقال إني ذاهب إلى ربي سيهدين



Dan Ibrahim berkata:"Sesungguhnya Aku pergi menghadap kepada Tuhanku, dan dia akan memberi petunjuk kepadaku.

(Surah As-Saffat: Ayat 99)

 Nabi Musa pula berhijrah meninggalkan Mesir semas belum pun menjadi nabi dan hijrah itu pulah adalah kerana lari dari kezaliman Firaun dan pembesar-pembesarnya. Firman Allah SWT:


إن الملأ يأتمرون بك ليقتلوك فاخرج إني لك من الناصحين ، فخرج منها خائفاً يترقب قال رب نجني من القوم الظالمين


Dan datanglah seorang laki-laki dari ujung kota bergegas-gegas seraya berkata: "Hai Musa, Sesungguhnya pembesar negeri sedang berunding tentang kamu untuk membunuhmu, sebab itu keluarlah (dari kota ini) Sesungguhnya Aku termasuk orang-orang yang memberi nasehat kepadamu. Maka keluarlah Musa dari kota itu dengan rasa takut dan waspada, dia berdoa: "Ya Tuhanku, selamatkanlah Aku dari orang-orang yang zalim itu".

(Surah Al-Qasas: Ayat 20-21)

Sementara hijrah Nabi Muhammad SAW bukan seperti hijrah para pendahulunya. Istimewanya hijrah nabi adalah kerana ia perpindahan dari hidup tidak memerintah kepada memerintah. Daripada tidak punya kerajaan kepada adanya kerajaan. Islam yang didakwahkannya sebelum hijrah diperintah sedangkan Islam yang didakwahkannya selepas hijrah adalah Islam yang memerintah.

Maka sambutan ma'al hijrah yang kita sambut saban tahun, jangan hanya jadi acara tahunan yang melalikan. Biarlah sambutan hijrah kali ini membawa kita mengimbau keberhasilan nabi SAW membina kerajaan  hasil dari hijrah tersebut. Lantas, kita pasakkan tekad agar Islam meraih kekuasan dan menjadi pengatur dalam pencak di persada kekuasaan. Sudah lama dan jemu kita mendengar Islam diatur demi kepentingan kekuasaan.

Sementelahan, pilihanraya yang bakal diadakan tidak lama lagi jatuh pada tahun baru Hijri. Maka, ia merupakan langkah terbaik menggarap pembinaan kerajaan madani yang mencontohi kerajaan nabi. Mungkin memiripi acuannya adalah mustahil, namun mengambil dasar-dasarnya adalah mungkin. Paling utama, kerajaan Islam hendaklah menjunjung keadilan dan hak-hak rakyat. Rakyat tidak harus ditindas, dipermalukan dan dianggap dunggu dengan hidangan maklumat senget yang membingungkan. Kerajaan juga hendaklah ditadbir oleh penguasa yang bersendikan kepada kekuatan dan amanah dalam menegakkan tuntutan bernegara. Sementara khianat dan hilang jatidiri sebagai kerajaan yang membela rakyat menjadi justifikasi jelas bahawa ia sudah tidak diperlukan.

Kerajaan manusia boleh bertukar silih berganti. Ia bukan hal yang menakutkan. Bukan juga hal yang perlu congak sukar. Hanya kerajaan Allah sahaja yang kekal abadi. Dialah Allah pemilik sejati semua kerajaan dan Dialah juga yang mengatur kekuasaan kerajaan negeri dan negara di dunia, ke pundak siapa hendak diberi pinjamkan.

0 comments:

Post a Comment