Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Pemerintahan Ala-Firaun

September 19, 2010


ونادى فرعون في قومه قال يا قوم أليس لي ملك مصر وهذه الأنهار تجري من تحتي أفلا تبصرون

Dan Fir'aun berseru kepada kaumnya (seraya) berkata: "Hai kaumku, bukankah kerajaan Mesir Ini kepunyaanku dan (bukankah) sungai-sungai Ini mengalir di bawahku; Maka apakah kamu tidak melihat(nya)?
(Surah Az-Zukhruf: Ayat 51)

Mesir pada zaman nabi Musa A.S diutuskan sebagai Rasul diperintah oleh  Firaun dan elit pemerintahannya. Dalam Al-Quran, Allah menggambarkan beberapa ciri pemerintahan elit penguasa tersebut. Mereka menggunakan kaedah pecah dan perintah. Rakyat tidak dibiarkan berpecah kepada puak dan kelompok agar dengan itu kekuasaan elit tersebut tidak akan dicabar. Selain tu, rakyat juga sering ditakut-takutkan. Dalam pemerintahan Firaun, Ahli Sihir menjadi jentera penting pemerintahan untuk menimbulkan kehebatan pemerintah.

Tulisan ringkas kali ini ingin mengulas mengenai satu perangai pemerintahan Firaun dan elitnya sebagaimana dinyatakan dalam Surah Az-Zukhruf ayat 51 di atas. Allah menegaskan bahawa Firaun, dengan kekuasaan yang diberikan kepadanya dan anugerah negeri Mesir yang diberikan tanah yang subur lantaran sungai Nil mengalir merentasinya, mendakwa dialah pemilik sungai Nil tersebut. 

Dia mewar-warkan kepada rakyatnya, jasanya mengairi negeri Mesir dengan tali air yang dialirkan dari sungai Nil untuk mengairi ladang-ladang penduduk negeri Mesir sehingga mereka mampu menikmati kehidupan makmur dan mewah hasil perladangan itu. Pemerintahan Firaun ini penuh dengan rasa riak dan sombong  dengan melebelkan namanya pada projek tali air tersebut. Dengan cara tersebut, dia mengharapkan rakyat Mesir akan sentiasa ingat pergantungan mereka kepada kerajaannya.

Memang itulah projek utama ekonomi Mesir pada masa itu. Membina tali air untuk mengairi ladang-ladang rakyat. 

Bagi sebuah kerajaan tentunyan ada projek-projek yang dibuat kepada rakyat. Umpamanya jalanraya, sekolah, kompleks bangunan, perumahan dan sebagainya. Kerajaan Malaysia yang diperintah oleh elit pemerintahan UMNO-BN dewasa ini  menggunakan kaedah yang serupa dengan kaedah elit pemerintahan Firaun. 


Pada setiap projek yang sedang atau akan dijalankan, anda akan saksikan papan tanda besar tertulis "SATU LAGI PROJEK KERAJAAN BARISAN NASIONAL". Seolah-olahnya kerajaan yang memerintah itu ingin memberitahu rakyat sebagaimana gaya Firaun mewar-warkan kepada rakyatnya. Tidakkah kamu lihat berapa banyak projek yang kami lakukan buat kamu!Maka hendaklah kamu menyokong pemerintahan kami kerana hanya kami yang pandai memerintah untuk kamu.

Pemerintahan yang penuh riak itu adalah pemerintahan ala-Firaun. Pemerintahan yang baik tidak mengamalkan sikap riak tersebut. Kalau buat apa-apa projek rakyat, kerajaan yang baik akan memuji dan mensyukuri Allah kerana memberikan kemakmuran tersebut dan bukan melantunkan nama sendiri dengan bongkak dan sombong pada papan tanda besar. Sebuah kerajaan hanya melaksanakan amanah Yang Maha Esa. Pada saatnya, Dia berhak menarik balik pemerintahan bila-bila masa sahaja yang Dia mahu!

2 comments:

Anonymous said...

anda pernah berjumpa firaun ke?

Ust Kama said...

Anda pernah baca kisah Al-Quran dan memahaminya?

Post a Comment