Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Rehlah Usariyyah

January 30, 2009

Aku mengambil kesempatan sempena cuti Tahun Baru Cina untuk melakukan safar keluarga ke Kota Kinabalu. Sudah agak lama aku tidak memberikan masaku untuk keluarga dan mengisi masa-masa cuti dengan keluarga. Sama ada kerana tugas berkaitan kerjaya sebagai guru atau sebagai anggota jemaah, aku tidak dapat menghiburkan keluargaku dengan sebuah rehlah. Oleh sebab itu, kali ini aku hadiahkan kepada keluargaku satu kebersamaan sepenuhnya dengan mereka.
Pagi Ahad, bersama keluarga ust. Syukri dan keluarga ust. Yazid, kemi memulakan perjalanan. Singgah sebentar di Poring, persinggahan yang tidak menghiburkan. Poring bukan satu tempat santai keluarga yang sesuai dengan jiwaku. Dengan bayaran masuk RM3 seorang, kami hanya melihat kolam-kolam mandi air panas yang dipenuhi manusia yang yang kurang segannya bermandi manda di tempat terbuka.
Untuk masuk ke beberapa tempat di dalam kawasan tersebut, tiket-tiket perlu dibeli semula. Akhirnya kami berlepas ke Kundasang.
Kundasang memang tempat yang nyaman dan sentiasa menggamit kunjunganku. Saban kali aku dalam perjalanan ke Kota Kinabalu, aku pasti singgah solat jamak zuhur dan asar di masjid Kundasang. Aku suka sekali singgah solat di sana. Airnya sesejuk air gunung dan udaranya dingin dan selesa.
Pada mulanya aku bercadang untuk bermalam di Kundasang sebelum menuju Kota Kinabalu tetapi akhirnya memutuskan untuk terus ke Kota Kinabalu. Bersama ust Yazid sekeluarga kami mendapatkan penginapan di Komplek Sukan Likas. Sebuah bilik De-Lux berharga RM54.50. Hotel Tabung Haji yang menjadi kegemaranku setiap kali bertandang ke Kota Kinabalu penuh.
Tidak ada aktiviti penting di Kota Kinabalu. Aku memberikan safar ini untuk keluargaku dan oleh itu aku membawa mereka berjalan ke Pantai Tanjung Aru, Pantai Teluk Likas dan membeli belah di Pasar Filipin.
Anakku Zamila Salsabila sangat riang bermain di Pantai yang dijaga dengan baik oleh pihak perbandaran. Andainya di Sandakan ada pantai tempat reakreasi seperti ini....Namun, entah apa sebabnya Majlis Perbandaran Sandakan tak pernah mengendahkan pantainya. Pantainya penuh sampah sarap dan berselerak dengan pertempatan haram.
Dua malam di Kota Kinabalu, aku pulang dahulu. Kami singgah di Kundasang dan hanya ada penginapan di Fairy Garden Resort dengan kadar bayaran RM126 satu malam. Sebuah penginapan yang dilitupi kabus gunung.
Anakku merenggek kesejukan di malamnya.
Pagi Rabu aku mendaki sehingga ke Mesilau. Bayaran RM3 dikenakan untuk masuk sehingga ke kawasan Resort di mana merupakan kawasan paling hampir ke kaki gunung. Sehingga kini Mesilau masih merupakan kawasan yang menarik untuk dikunjungi oleh para Pelancung.
Asar hari Rabu, aku tiba di Sandakan. Alhamdulillah segalanya selamat.

اللهم هب لي أسرة سعيدة

"Wahai Tuhan...kurniakan daku keluarga yang bahagia".

0 comments:

Post a Comment