Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Wahai jelmaan Zul Quwaishirah!

April 7, 2013

عن أبي سعيد الخذري قال: بينما نحن عند رسول الله (ص) وهو يقسم قسما أتاه ذوالقويصرة وهو رجل من بني تميم فقال: يا رسول الله اعدل. قال رسول الله (ص) ويلك ومن يعدل إن لم اعدل؟ قد خبتُ وخسرتُ إن لم اعدل. فقال عمر بن خطاب (ض) يا رسول الله ائذن لي فيه اضرب عنقه. قال رسول الله (ص) دعه فإن له أصحابا يحقر أحدكم صلاته مع صلاتهم وصيامه مع صيامهم يقرئون القران لا يجاوز تراقيهم ويمرقون من الإسلام كما يمرق السهم من الرمية


Dari Abi Said Al‑Khudry berkata, Tatkala kami bersama Rasulullah saw. dan beliau sedang membagikan ghanimah, datang Zul Quwaishirah salah seorang dari Bani Tamim dan berkata, “Wahai Rasulullah, berbuat adillah!” Berkata Rasulullah saw., “Celaka! Siapa yang akan berbuat adil jika saya tidak berbuat adil? Niscaya saya celaka dan binasa jika saya tidak adil.” Berkata Umar bin Khattab, “Wahai Rasulullah! Izinkan saya memenggal lehernya.” Berkata Rasulullah saw., “Biarkanlah dia. Sesunggulinya dia mempunyai banyak teman, di mana dianggap remeh shalat di antara kalian dibandingkan shalat mereka, puasa kalian dibandingkan puasa mereka, mereka membaca Al‑Qur’an tidak sampai kecuali pada tenggorakan mereka. Mereka keluar dari Islam sebagaimana lepasnya anak panah dari busur.”
(HR. Bukhari dan Muslim)


Aku tidak hairan kalau orang yang tidak pernah meladeni kehidupan berjemaah dalam gerakan Islam menyongsang keputusan Syura. Namun, penyongsangan keputusan syura ulamak oleh mereka yang pernah bersama jemaah dan gerakan Islam adalah dahsyat dan menyesakkan hati.

" Keputusan Majlis Syura Ulamak silap!", tuduhan itu melantun dari lidah fasih si fulan.

" Ya Rasulullah, berlaku adillah!", sekoyong aku teringat lantunan yang bernada sama terhadap Rasulullah yang mulia.

Memang tidak samalah kedudukan Rasulullah SAW dengan Majlis Syura Ulama. Rasulullah itu maksum dan tidak berbuat salah. Menegur baginda sebagai tidak adil adalah satu penghinaan yang menyakitkan hati baginda. Menyakitkan hati baginda membawa kepada jatuh kafir.

Namun, Majlis Syura Ulamak juga diberi kredit oleh Rasulullah SAW untuk dipatuhi. Kalau orang luar gerakan tidak mahu patuhi, itu terpulanglah kepadanya. Bukan hitungan dosanya tidak patuhi keputusan Majlis Syura Ulamak kerana dosa yang lebih besar adalah tidak menyertai gerakan Islam dan sebaliknya memilih gerakan kebangsaan. Namun, jika orang dalam tidak patuhi, itu adalah dosa. Rasulullah SAW menegaskan bahawa Allah bersama dengan jama'ah. Jamaah itu sentralnya adalah Majlis Syura Ulamak.

Memang sukar menangani penderhaka jama'ah. Rasulullah SAW sendiri tidak lancang membenarkan Umar Al-Khattab memenggal kepada si Zul Quwaishirah itu kerana dia ada ramai para simpatisan dalam kalangan kaum muslimin Madinah. Dia dan para simpatisannya itu, penampilan agamanya lebih hebat dari kumpulan teras jamaah Islam. Kalau hendak lihat solat dan puasa, apa yang mereka buat lebih hebat berbanding amalan mana-mana orang Islam yang lain. Lekehlah solat dan puasa Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali dan lain-lain sahabat besar jika hendak dibandingkan dengan solat dan puasa Zul Quwaishiran serta konconya.

Kita huraikan lagi, Zul Quwaishirah dalam jemaah ini memang nampak hebat. Ibadat hebat, semangatnya hebat. Kalau pasal membela kalimah Allah, bukan alang-kepalang. Anti gerakan kristianisasi serta risaukannya, melebihi hazar dan kerisauan Majlis Syura Ulamak. Ilmu mereka pun lumayan. Penglibatan peringkat antarabangsa boleh tahan. Kepandaian berpidato jangan cakaplah. Al-Quran meniti dalam bait ceramah dan hujah bicara. 

Tapi, kata Nabi SAW, tidak melepasi halqumnya. Walau bunyi keluar Al-Quran, tetapi tidak menerbitkan praktis yang Allah kehendaki.

Wahai para pendokong jama'ah Islam. Waspadailah Zul Quwaishirah. Jangan pula dirinya menuruti jejak Zul Quwaishirah!

Allahumma Tsabbitna!

0 comments:

Post a Comment