Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

LARI MENINGGALKAN JAMA'AH

April 9, 2013

Al-Jama'ah bukanlah sebuah negara. Maka, kecenderungan sesetengah pihak mentafsirkan perkataan Al-Jama'ah sebagai sebuah kerajaan yang sedia ada, adalah sangat menyimpang daripada apa yang dimaksudkan mengenainya dalam hadis. Kalaupun mahu dikatakan negara itu Al-Jama'ah dan kerajaan yang memerintah itu sebagai Al-Jama'ah, ia boleh diterima semasa Islam memerintah sebahagian dunia melalui daulah khilafah. Setelah tumbangnya daulah khilafah yang terakhir iaitu Othmaniah Turki pada tahun 1923, hilanglah sudah sebuah negara dan kerajaan yang menjadi Al-Jama'ah. Maka, sesudah itu, perjuangan untuk mengembalikan kehidupan berjema'ah diteruskan oleh para pejuang Islam yang berusaha gigih menegakkan khilafah menggantikan khilafah yang rebah di dada sejarah.

Dalam hal ini, aku berpegang dengan hadis nabi SAW yang menyebutkan:



كانت بنو إسرائيل تسوسهم الأنبياء كلما هلك نبي خلفه نبي وإنه لا نبي بعدي وستكون خلفاء تكثر قالوا فما تأمرنا قال فوا ببيعة الأول فالأول وأعطوهم حقهم فإن الله سائلهم عما استرعاهم

Dahulu, urusannya bani Israil diatur oleh para Nabi. Setiap kali Nabi tersebut meninggal (binasa) seketika digantikan oleh Nabi lainnya. Sesungguhnya tidak ada lagi Nabi sesudahku. Dan kelak (sepeninggalku yang mengatur/memelihara) adalah para Khulafa yang jumlah mereka itu banyak. Ditanyakan (oleh para sahabat): ‘Apa yang engkau perintahkan kepada kami?’ Dijawab: ‘Bai’atlah (Khalifah) yang pertama dan yang pertama. Dan serahkanlah kepada mereka hak-hak mereka, karena sesungguhnya Allah akan menanyai mereka atas apa yang menjadi urusan (dan tanggung jawab) mereka’.
(Hadis Rwayat Muslim)

Setelah keruntuhan pemerintahan khilafah yang menjadi simbul kesatuan Jama'ah Islam,  maka Al-Jama'ah tersebut tidak berpindah kepada kerajaan Malaysia, Arab Saudi, Turki, Iran atau mana-mana pun kerajaan umat Islam yang berpecah-pecah. Ia beralih kepada sekumpulan pejuang kebenaran (Zohirin Ala Haq) yang telah diberikan basiroh oleh Allah SWT untuk memimpin kebangkitan kembali ummat ISlam sebagai ummat yang berjemaah.

Dalam hal ini, aku cenderung memahami, dalam ketiadaan khalifah ditegakkan di muka bumi, maka pilihlah jemaah pertama yang tegak memperjuangkan tegaknya khilafah. Dalam dunia pasca runtuhnya Khilafah Othmaniyyah Turki, gerakan Ikhwanul Muslimin yang diasaskan oleh Al-Imam As-Syahid Hassan Al-Banna merupakan  jama'ah pertama yang diwujudkan bagi mengembalikan pemerintahan khilafah. Tertib gerakerja yang disusun oleh beliau menjelaskan sasaran akhir kepada perjuangan Ikhwanul Muslimin. manhaj gerakan Ikhwan ini telah dianut dan dipraktiskan oleh pelbagai jemaah yang ditubuhkan di pelbagai negara ummat Islam.

Di Malaysia, Jamaah yang mengadaptasi manhaj Ikhwanul Muslimin pertama sekali ditubuhkan adalah Hizbul Muslimin. Ia kemudiannya diharamkan penjajah dan kemudiannya lahirlah Pas mengambil posisinya. Maka, dengan sebab itulah Pas boleh disifatkan sebagai amaah yang pertama. Penggabungan dengan Jamaah Islam pertama menghilangkan kemelut kepelbagaian Jamaah (khalifah yang banyak) sebagaimana yang disebutkan dalam hadis nabi SAW.

Saya berharap hal ini dapat difahami dan dipersetujui dengan mudah oleh para pejuang Islam khususnya mereka yang mendambakan kehidupan berjamaah. Namun, saya faham dan berlapang dada jika ada kalangan yang berselisih pandangan dalam soal memahami konsep Jamaah Pertama yang difahami dari perkataan khalifah dalam hadis.

Buat anggota Jamaah yang sudah meyakini hal tersebut, maka hendaklah berpegang erat dengan Jamaah dan perjuangan. Kejadian sebilangan anggota Jamaah yang berpaling tadah, lari dari pejuangan dan lebih malang lagi berpaling menjadi musuh yang menghantarkan serangan demi serangan kepada Jamaah hendaklah dimuhasabahkan dengan rasa bimbang dan cemas. Bimbang dan cemas kalau diri sendiri menjadi seperti mereka. 

Orang pernah meladeni hidup berjamaah dan memakai mahkota akidah yang saheh dalam perjuangan, tiba-tiba kemudinnya berubah haluan adalah amat malang. Malang sekali kerana terkeluar dari lingkungan Jamaah. Sekalipun mereka merasakan bahawa mereka kembali ke pangkal jalan dan jika itu benar sekalipun, mereka adalah orang rugi kerana meraba-raba dalam keliru selama bertahun-tahun.

Aku berkeyakinan bahawa orang keluar meninggalkan Jamaah yang memperjuangkan akidah perjuangan Islam yang benar, akan terlepas hilang tambatan, melayang dipukul angin dan badai, terolang aling tidak ketentuan lalu akhirnya meluncur laju terperusuk di lubang gelap yang maha dalam. Maka, di manalah lagi ditemui jalan keluar? Rahmat dan kasih sayang Allah yang akan membebaskannya.

Dalam Hadis Rasulullah SAW disebutkan:


من خرج عن الطاعة، وفارق الجماعة، ومات فميتته ميتة جاهلية


“Sesiapa yang keluar dari ketaatan dan berpisah dari Al-Jama’ah, maka lalu mati olehnya, jadilah dia mati dalam jahilliah”.
(Hadis Riwayat Muslim)


 Orang bijak pandai dalam perjuangan berbahasa:

" Jalan pulang buat mereka yang meninggal Jamaah itu amat sukar ditemui berbanding mereka yang belum pernah mengenali Jamaah".

Memerhati perkembangan mutakhir ini, kita menyaksikan begitu jenuh sekali para pelarian yang meninggalkan Jamaah. Mereka berdengung nyanyikan lagu serangan kepada Jamaah dan pimpinannya. Bak sekumpulan katak, pada saat awan hitam sedang berarak dan kilat berpencar menandakan hujan akan turun, mula bersiponggang bising. Dengan lidah lancang pula para penderhaka Jamaah itu mencela dan menyakitkan anggota Jamaah. Pada ketika inilah kita akan melihat bagaimana syaitan bermadah seperti malaikat. Orang baik direndah dan dihina sehabisnya sedangkan orang keji disanjung dan dipuja.

Lari meninggalkan Jamaah adalah amat besar bahananya buat diri. Ingatlah...tidak akan menemui bahagia sepanjang usia yang ada buat mereka yang lari meninggalkan Jamaah. Kembalilah bertaubat sebelum lewat menjadi lebur.

Allahummaj'alna minarrasyidin!

0 comments:

Post a Comment