Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Wida'an Ya Ramadhan...

August 19, 2012

Iftor Wida', demikianlah dinamakan untuk sebuah majlis berbuka puasa yang diadakan di masjid Al-Fajr pada hari ini. Wida' dalam bahasa Arab bermaksud selamat tinggal. Untuk siapa siapa selamat tinggal tersebut? Untuk Ramadhan, tentunya. Ramadhan adalah tetamu agung yang datang sebagai murabbi, melatih kita selama sebulan. Esok adalah hari Eidul Fitri. Maka berakhirlah kebersamaan kita dengan Ramadhan pada tahun ini. Tahun 1433. Entahkan dapat lagi kita memesrai Ramadhan pada tahun hadapan.

Dengan kerjasama padu para asatizah masjid Al-Fajr, majlis Iftor Wida' senja terakhir Ramadhan ini berjalan dengan lancar. Menu nasi hujan panas dengan lauk ayam masak kari serta pelbagai kuih muih dan buah-buahan menjadi santapan yang hadir.  Apa yang menarik, para asatizah bekerjasama menyiapkan juadah. Ada yang mengambil tanggungjawab memasak sendiri untuk mendapat pahala berganda menyediakan jamuan berbuka buat orang berpuasa.





Majlis seumpama ini akan menjadi kenangan manis buat manusia yang sentiasa merindui Ramadhan. Kerjasama yang sebegini juga adalah antara mayyizah para perantau yang kelak sukar dilakukan di kampung halaman sendiri. Marilah sama-sama kita hargai nilai baik pada takdir Tuhan buat para perantau berpuasa dan seterusnya berhari raya di perantauan.

Ini akan menggamit senyum di senja terakhir kita.

0 comments:

Post a Comment