Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


COUNTDAWN AIDIL ADHA


Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

KEMBARA MUSTAHAQQIN 1433

August 18, 2012

Kembara Mustahaqqin ialah bergerak masuk kampung mencari orang faqir dan miskin yang berhak menerima zakat. Ia adalah rutin tahunan yang kulakukan bersama beberapa sahabat. Faqir dan miskin merupakan dua golongan di antara lapan golongan yang berhak menerima zakat. Bagi tujuan memenuhi hikmah dari zakat fitrah itu sendiri, maka dua golongan inilah yang seharusnya diutamakan untuk menerima zakat fitrah berbanding para mustahaqqin yang lain. 

Kepada siapakah zakat fitrah perlu diserahkan, ia menjadi masalah fekah yang diperselisihkan. Ada pandangan yang menghukumkan tiada beza antara mustahaqqin bagi zakat harta dengan zakat fitrah. Siapa sahaja yang layak menerima zakat harta, maka dia juga layak menerima zakat fitrah. Walau bagaimanapun, sisi pandangan lain yang membezakan antara mustahaqqin zakat fitrah dan zakat harta. Antaranya adalah sebagaimana pandangan Syeikul Islam Ibnu Taimiyyah yang menyebutkan dalam kitabnya Majmu' Al-Fatawa (73/25):

ولهذا أوجبها الله طعاما كما أوجب الكفارة وعلى هذا القول فلا يجزئ إطعامهما إلا لمن يستحق الكفارة وهم الآخذون لحاجة أنفسهم فلا يعطى منها المؤلفة قلوبهم ولا الرقاب ولا غير ذلك وهذا القول أقوى في الدليل

" Dan kerana itu, Allah mewajibkan makanan (untuk zakat fitrah) sebagaimana mewajib makanan (untuk kifarat). Berdasarkan pandangan ini, maka tidak boleh zakat fitrah melainkan kepada mereka yang boleh diberikan makan kerana denda kifarat. Dan mereka itulah yang mengambilnya kerana keperluan dirinya. Maka tidak diberikan zakat fitrah kepada mu'allaf, hamba berhutang dan selainnya. Pandangan inilah yang paling kuat berdasarkan dalil".

Itulah pandangan Syeikul Islam Ibn Taimiyyah. Ia tidak wajib dipatuhi. Siapa yang mahu mengambil pandangan tersebut silakan. Namun mari kita lihat pandangan tersebut yang disandarkan kepada hadis nabi SAW yang diriwayatkan dan disahihkan oleh Abu Daud, Ibn Majah dan Al-Hakim bahawa Ibn Abbas Radhiallahu 'anhuma telah berkata:

فرض رسول الله صلى الله عليه وسلم زكاة الفطر طهرة للصائم من اللغو والرفث وطعمة للمساكين فمن أداها قبل الصلاة فهي زكاة مقبولة ومن أداها بعد الصلاة فهي صدقة من الصدقات

" Rasulullah SAW telah mewajibkan zakat fitrah untuk penyucian bagi orang yang berpuasa daripada perbuatan lagha dan kata cela serta sebagai makanan buat orang miskin. Maka sesiapa yang menunaikannya sebelum solat (Eidil Fitri), maka ia menjadi zakat yang diterima dan sesiapa yang menunaikan selepas solat Eidul Fitri, jadilah ia sedekah di antara bermacam-macam sedekah (sunat).

Pandangan ini juga berdasarkan apa yang disabdakan nabi SAW:


أغنوهم عن الطواف هذا اليوم

 " Kayakan mereka (golongan fakir dan miskin) daripada bertawaf (keliling kelalang) pada hari ini (hari raya)."
(Hadis Riwayat Al-Hakim, Daru Qutni dll)


Aku lebih suka meberikan zakat fitrahku sendiri kepada mustahaqqinnya. Mustahaqqin itu pula aku lebih suka kalau faqir dan miskin kerana itulah tujuan utama di sebalik kewajipan zakat fitrah. Dalam hadis nabi, disebutkan bahawa zakat fitrah itu sebagai "tu'mah" untuk orang miskin.  Pada hari raya di mana orang bersuka ria, tidak harus ada orang yang kelaparan sehingga ada yang masih menjalankan aktiviti meminta-minta untuk sesuap nasi pada hari tersebut.  Meleraikan kelaparan itu, maka amat tepat kalau diberikan makanan rujinya. Kalau kita di Malaysia, beraslah. Namun, tidak salah juga berikan duit kerana dengan duit itu boleh menyempurnakan lagi makanannya untuk hari raya.

Namun, siapa yang malas membebankan dirinya dengan persoalan ini, terpulanglah ke atasya kepada siapa zakat fitrahnya mahu diberikannya. Berikan zakat kepada amil yang dilantik badan agama adalah pilihan kebanyakan orang. Namun, perlu diingat, jika pendapat yang memasukkan amil sebagai mustahaqqin zakat fitrah digunapakai, ia masih salah satu daripada lapan golongan. Jolokan sesetengah pihak yang mewajibkan zakat hanya kepada amil adalah keterlauan dan mengecilkan fungsi zakat dalam masyarakat.

Kita semua berpuasa dan mahu melengkapkan puasa kita dengan ibadah zakat yang paling sempurna dan paling menepati hikmah berzakat fitrah sebagaimana yang diwajibkan. Bukan tujuanku mahu memanjangjelakan persoalan hukum di sini. Persoalan ini boleh dirujuk dalam kitab-kitab yang mutatawwilat.

Kembara Mustahaqqin kali ini, aku ditemani oleh Ust Sukri Mat, Haris Bin Bahar dan Khairuddin Daud. Selepas solat Subuh berjemaah di masjid, kami bersiap-siap untuk keluar dengan zakat fitrah masing-masing. Di samping itu, terdapat juga beras fidyah yang diamanahkan oleh orang lain kepada kami untuk disampaikan. Sasaran yang kami rancangkan keluarga miskin di perumahan flat Taman Mesra, Kampung TB Wad dan juga Batu Sapi. Namun, kerana kesuntukan masa dengan hambatan tugas lain, perjalanan harus disingkatkan dan kami tidak jadi ke Batu Sapi. Sebagai gantinya kami melencong ke kawasan perbukitan di Jalan Maktab Perguruan yang menyusur di sebelah SMK Pangeran Galpan.

Kami membawa sejumlah 105 kg beras untuk zakat dan termasuk juga fidyah. Di samping itu ada juga wang zakat. 

Persinggahan pertama ialah flat Taman Mesra. Di Blok 16, tingkat 5, tinggal di  dalam sebuah unit rumah 3 keluarga yang hidupnya susah. Sememangnya kebanyakan orang yang tinggal di Flat Taman Mesra itu bukanlah orang senang. Mereka itu, dulunya berasal dari kampung setinggan BDC yang dirobohkan kerajaan untuk tujuan pembangunan kawasan perhotelan yang dinamakan "Equatorial". Di Flat Taman Mesra itu pula, mereka hanya diberikan hak menyewa. Perjuangan warganya untuknya mendapat hak sewa beli tidak diberi perhatian.

Penghuni Blok 16 Flat Taman Mesra.

Di Flat Taman Mesra, blok 10, tingkat 3, juga kami santuni seorang pekerja pembersihan yang bekerja di Sk. St. Mary. Dia seorang usia emas yang hidupnya juga miskin.

Penghuni blok 10 Flat Taman Mesra.


Bapa seorang murid St Mary Bandar, orang miskin.

Seterusnya, kami meninjau pula ke kampung TB Wad. Ia merupakan perkampungan setinggan yang terletak di pinggir jalan dan bersebelahan tapak projek perhotelan Equatorial yang sudah sekian lama tidak juga siap dibina. Di sana kami singgah di rumah sebuah keluarga miskin yang di dalamnya tinggal seorang "nenek bidan" yang sudah tua amat bersama dengan anak cucunya. Tahun lalu kami telah datangi rumahnya. Kehidupan mereka memang daif dan dalam sebuah rumah berasak banyak keluarga. Sumber pergantungan hidup pula sangat tidak menentu.

Meniru Saidina Umar Al-Khattab, pikul beras sendiri.


Rumah nenek Bidan, orang Sugut.
Situasi kampung TB Wad sebenarnya menterjemahkan untuk mata yang melihat bagaimana rakyat dilayan secara tempang dalam sebuah negara yang merdeka. Itu bukan sebuah perkampungan tetapi setinggan haram. Mereka tidak punya geran perkampungan sebagaimana perkampungan air di Sim Sim dan Tunusa 1.  Nasib kampung mereka bergantung kepada perancangan kerajaan. Andai kata satu masa kelak kawasan tersebut mahu dibangunkan, akan berlakulah ke atasnya sebagaimana yang telah berlaku terhadap perkampungan BDC.
Cikgu Haris dan Cikgu Khairudin di depan Jambatan Panjang TB Wad.

" Kekadang yang tinggal di sini bukan semuanya miskin, kita tidak boleh sembarangan berikan zakat kepada mereka, jangan-jangan dia lebih kaya dari kita. Ada kapal di laut dan ada lori di darat...mahu tanya orang sini siapa yang amat memerlukan...", cerita Khairuddin yang mahu bertanya seorang lelaki yang rumahnya berdepan dengan sebuah masjid di Kampung TB Wad mengenai orang miskin yang layak menerima zakat.  

Namun lelaki tersebut nampaknya sibuk dengan persiapan hari raya dan tidak ada masa hendak melayan pertanyaan Khairuddin. Maka, kami meninggalkan kampung TB Wad dan menyusur ke arah jalan mendaki bukit pinggir SMK Pengeran Galpan. Ada lagi beberapa kampit beras yang perlu dihabiskan.

Sampai jalan mati, kami berpatah balik. Singah di pinggir jalan, kami menyapa seorang lelaki bernama Mohd Saleh, dari suku kaum Sungai. Dia mencadangkan beberapa rumah warga miskin untuk kami berikan beras zakat dan fidyah. Seorang anak muda bernama Raslan yang tinggal di atas tanah milik Cina adalah salah seorang penerima yang dianjurkannya. Terdapat jejeran bilik-bilik sempit dan dihuni insan-insan miskin. Kami tinggalkan zakat beras zakat fitrah di sana. 

Raslan dan Mohd Saleh, rumah menumpang atas tanah Cina.
Menurut Mohd Saleh, Tanah tapak rumah yang mereka huni sekarang sebenarnya milik seorang Cina. Dia anggarkan keluasan tanahnya di situ mencakup sekitar 6 ekar. Ada sebuah rumah Cina berdekatan yang menyewa satu lot tapak rumah atas tanah Cina pemilik tanah. Cina pemilik tanah itu katanya tiada di Malaysia. Dia tinggal di Landon. Orangnya sudah cukup kaya. Mohd Saleh bersama keluarga Sungai yang lain menumpang tanpa bayaran atas tanah Cina tersebut. Aku kurang pasti apakah maksud "menumpang" yang dikatakannya. Adakah dengan izin atau secara haram.

Ada baki beras lagi 10 kg. Dalam perjalanan kami melihat dua kanak-kanak sedang berjalan di tepi jalan.

Syuaib dan temannya.
"Assalamualaikum!", Ust. Sukri Mat menyapa.
"Wa'alaikumussalam!", jawab seorang kanak-kanak yang lebih besar.
"Islam ni...", bisik Ust. Sukri Mat kepada kami. Dua kanak-kanak tersebut kami suruh tunggu sementara kami letakkan kereta di tepi jalan. 
" Siapa nama?", aku bertanya kanak-kanak yang lebih besar.
" Syuaib", balasnya.
"Sekolah di mana?", 
"SMK Sandakan"
"Tingkatan berapa?", 
" Satu"
" Anak murid ust Rashid lah ni", Ust. Sukri menduga.Ust. Rashid adalah salah seorang guru agama di SMK Sandakan.
" Ayah dan mak kerja apa", Khairuddin lontarkan pertanyaan madah berhelah. Status ekonomi perlu dicungkil.
" Mak suri rumah, ayah kerja kepiting di kem", jawab kanak-kanak bernama Syuaib itu jujur.
"Oh...banyak duit ayahnya ni...", Khairuddin menyimpulkan.

Kepiting dalam bahasa tempatan bermaksud kerja membawa jentera yang mengangkat kayu  balak ke atas lori. Mungkin berasal dari kata dasar kepit yang bermaksud kayu balak dikepit dengan jentera pengangkat dan diletakkan atas lori. Pendapatan bagi kerja yang sedemikian pada umumnya lumayan.

"Adik ada kenal keluarga miskin di kawasan ini?" Khairuddin bertanya.
"Err...ada...kat bawah sana", balas Syuaib.
"Bawakan kami ke sana", aku meminta." Bangsa apa dia?",sambil berjalan ke tempat yang dikatakannya, aku melanjutkan pertanyaan.
" Orang Suluk", balasnya.

Mengetahui suku biasanya kita sudah cukup untuk mengetahui agamanya. Sebagaimana orang memahami bahawa semua Melayu adalah Islam, di Sabah, kalau sebut kaum Suluk, semuanya adalah Islam. Kalau bukan Islam, murtadlah namanya. Bajau dan Bugis juga semuanya Islam.Suku Sungai dan  kadazan belum tentu semuanya Islam. Sudah termaklum ada suku yang keseluruhannya Islam dan ada yang berpecah kepada agama yang berlainan. Ada yang Pagan, Kristian dan Islam.

Kami sampai di sebuah rumah bekas runtuhan bangunan lama yang ditinggalkan dan dibuat daripada konkrit. Di satu bahagiannya dijadikan tempat tinggal dan diletakkan atap zink. Sebahagian besar yang lain tidak beratap dengan dinding berlumut dan tidak bertingkap dan runtuh di sana sini.

"Assalamualaikum...", kami lontarkan salam. Kelihatan sepasang suami isteri sedang berada di luar rumah. Si suami sedang sibuk menyusun gelen air dan si isteri sedang menyapu sampah. 

"Wa'alaikumussalam", sambut si suami yang tidak berbaju. Namanya Abdul. Tidak jauh ada anak-anaknya yang melihat dengan kehairanan kedatangan kami.

Terus kami nyatakan maksud kehadiran dan  kampit beras fidyah kami sampaikan. Wang zakat aku hulurkan. Dia mengucapkan terima kasih. 

" Semoga boleh menambahkan gembira di hari raya", aku sempat membisikan kepada En. Abdul.

Berkenalan singkat, kami tanyakan mengenai kehidupannya. Rupanya rumah tempatnya berteduh itu adalah bekas bangunan kerajaan yang ditinggalkan. Rumah sewanya yang katanya terletak tidak jauh dari situ dalam proses pembaikan. Maka, buat sementara mereka berteduh di situ. Tiada sumber elektrik, hanya berpelita ayam di malam hari. Tiada bekalan air paip dan untuk mendapatkan air, itulah gunanya gelen yang banyak bersusun di depan pintu rumah. Air diangkut dari tempat lain.
En. Abdul, penghuni bangunan usang.

Kehidupan semacam itu memang susah bagi mata yang memandang. Namun, aku percaya bagi orang seperti En. Abdul, alah bisa tegal biasa. Keluarga Suluk itu, sudah tentu telah menelan kepahitan cara kehidupan mereka itu dan membiasakannya. Jika kita menela'ah cerok rantau bumi Sabah, amat banyak nasib warga yang seperti En. Abdul dan keluarganya. Tidak perlu menerjah pendalaman yang sememang sarat dengan derita rakyat kebanyakan, cukup dengan meninjau cerok-cerok tersembunyi kawasan bandar Sandakan, kita akan temui kisah masyarakat yang menyayat. Apakah yang boleh ditafsirkan dari semua itu kalau ia bukan natijah pengabaian pihak yang diberi amanah membela rakyat?

Abd Karim, 55 tahun, belum kahwin-dakwanya.
Sebelum meninggalkan lokasi terakhir kami, seorang lelaki yang lengannya penuh tatu menyapa. Tanpa diminta, dia perkenalkan diri sebagai bernama Abd Karim dan hidup sendirian tanpa isteri. Mungkin dia mengharapkan sedekah zakat. Kami keberatan melayan harapannya melihat kepada penampilan tatunya. Lagipun harta zakat telah habis dibahagikan untuk masakin yang hidup mereka sangat memerlukan.

Di sini kami menamatkan kembara Mustahaqqin kali ini. Aku noktahkan catatan ini sebagai kenangan dan renungan. Jauh sekali untuk tujuan menunjuk. Ia adalah sebuah perkongsian buat para penziarah blog. Semoga Allah menerima ibadah kami. 

Ya Allah terimalah puasa kami pada tahun ini dan tampungilah kekurangannya dengan ibadah zakat turun lapangan yang kami ikhlaskan. Semoga ia diterima Allah.


Allahumma Amin!

0 comments:

Post a Comment