Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Salafus Soleh ikutan kita.

May 28, 2011

Tamaddun manusia, merangkumi penemuannya serta ciptaannya, di akhirnya lebih baik daripada awalnya. Penerusnya adalah lebih baik berbanding perintisnya.  Namun, berbeza halnya dengan agama yang benar panutan manusia. Ia adalah lebih baik pada permulaannya berbanding akhirnya.Perintisnya adalah lebih lurus berbanding penerusnya. Tamaddun manusia itu umpama angin yang bertiup sedangkan agama laksana bangunan  yang tegak berdiri. Tamaddun adalah timbunan pengetahuan sedangkan agama adalah wahyu yang diturunkan dan muktamad. 

Pengikut agama benar yang awal berbanding yang kemudiannya diumpamakan air dari sumbernya di legeh pergunungan dengan air yang kemudiannya mengalir merentasi desa dan kota hingga ke kuala. Sebab itu, penganut Yahudi yang terbaik adalah nabi-nabi dan pendetanya yang terdahulu. Yang terbaik di kalangan Nasara pula adalah nabi Isa dan para hawariyyunnya. Maka, demikianlah pula penganut Islam yang terbaik adalah nabi, para sahabat dan generasi di zaman  mereka. Kemudian, generasi sesudah mereka dan seterusnya.Setiap beralihnya zaman, maka akan bertambah merosotlah kebaikan mereka berbanding sebelumnya.

Mereka yang awal dalam agama yang benar, itulah yang dipanggil Salafus Soleh. Para ulama menyimpulkan berdasarkan hadis-hadis, generasi Salafus Soleh adalah mereka yang hidup dalam tempoh 300 tahun yang pertama. Sesiapa yang mengikut manhaj mereka, maka mereka itulah yang paling dekat dengan agama yang benar itu. Sesiapa yang jauh dari manhaj mereka, sudah pastilah tergolong kalangan yang jauh pula daripada agama yang benar itu. 

Imam Ahmad bin Hambal pernah berkata: :"Apabila anda melihat seseorang menyebutkan kata-kata yang buruk ke atas para sahabat nabi, maka raguilah keislamannya".

Seseorang muslim yang baik tertakluk sejauh mana dia mengikut manhaj para Salafus Soleh. Mencela para sahabat dan orang terdahulu bukan manhaj salaf. Janganlah terpesona dengan serban yang besar seseorang. Jangan pula menjadi syahdu dengan banyaknya tangisannya demi Islam dan Rasul. Perhatikan bagaimana jalan agama yang ditempuhnya. Cermati pula bagaimana lidahnya dalam menutur kata ke atas para sahabat dan ulama terdahulu.

Ada jama'ah, kumpulan, tariqat dan gerakan yang mendakwa mereka sebagai Salafi tetapi jalannya yang ditempuhnya menyalahi Salafus Soleh. Maka sesungguhnya mereka bukan Salafi sekalipun lidah mereka menzikirkan bahawa mereka Salafi. Sekalipun penampilannya mewakili mereka dan pakaian menyerupai mereka.

Jama'ah, kumpulan, tariqat dan gerakan yang tidak menjadikan Al-Quran, Sunnah dan Ijmak  sebagai andil dalam beragama adalah kumpulan yang menyimpang dari manhaj Salafus Soleh. Malah, mereka adalah bukan Ahlus Sunnah Wal Jama'ah sekalipun mereka melaungkan ke seluruh dunia bahawa mereka adalah Ahlus Sunnah Wal Jama'ah.

Perhatikan baik-baik agamamu. Jauhi simpang siur kalam pujangga agama yang tidak berpijak atas landasan Salafus Soleh. Murnikan ibadah dan sucikan akidah daripada tafsiran pelbagai. Hanya tafsiran generasi terawal yang wajar menjadi panutan kita.

Wahai Tuhan...bantulah kami.

0 comments:

Post a Comment