Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

Orang berotak kemetot!

March 26, 2011

Apakah para penguasa yang memerintah negara-negara ummat Islam dewasa ini boleh kita katakan sebagai ulil amri ? Urusan apa yang mereka pegang dan jaga? Apakah urusan yang menjadi urusan Allah dan Rasul? Bagi mereka yang sering berdendang mengingatkan rakyat agar taatkan ulil amri, perhatikanlah baik-baik, siapakah manusia yang mereka lebelkan sebagai ulil amri. 

Perintah Allah agar taatkan ulil amri memang tidak dapat dinafikan. Ia telah tsabit dalam Al-Quran:


ياأيها الذين آمنوا أطيعوا الله وأطيعوا الرسول وأولي الأمر منكم
Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (nya), dan ulil amri di antara kamu.
(Surah An-Nisa’: Ayat 59)

Namun, mentakrifkan Ulil Amri sebagai pemimpin secara pukal adalah tidak tsabit. Para ulama punya pandangan yang berbeza-beza mengenainya.

Secara peribadi, saya memahami bahawa ulil amri tidak boleh dilebelkan buat para penguasa yang terputus hubungan dengan Allah dan Rasul. Memerintah tidak mengikut landasan yang digariskan Allah dan ditunjukkan oleh RasulNya menjadikan seseorang penguasa itu bukan ulil amri. Seorang ulil amri hendaklah memikul urusan yang diamanahkan Allah dalam kepimpinan dan urusan yang dibawa oleh Rasul secara praktisnya dalam pemerintahan.

Gagal membawa hal tersebut dalam pemerintahan menjadikannya seorang daripada umara'. Umara', di antara mereka ada yang adil dan kebanyakannya pula adalah zalim.Siapa berani mengatakan Ben Ali bekas presiden Tunisia dan Hosni Mubarak bekas presiden Mesir itu adalah ulil amri yang wajib ditaati. Kalau begitu berdosalah rakyat Tunisia dan Mesir yang telah bangkit menentang mereka serta menggulingkan mereka.

Sungguh kemetot otak fikir sesetengah  orang yang mengharamkan tindakan rakyat yang bangkit menentang penguasa zalim sebagaimana yang berlaku di dua buah negara tersebut dan kini di beberapa negara lagi. Dengan ketumpulan ijtihad dan kegelisahan ananiyyah dan mudahanah, mereka boleh berfatwa bahawa demontrasi itu haram, malah menentang pemerintah itu haram. Kalau marah dengan pemerintah, beri nasihat dengan lunak dan beradab.

 Mereka ini, seperti yang disabdakan nabi dalam sepotong hadis: 


إِنَّهُ سَيَكُونُ عَلَيْكُمْ بَعْدِي أُمَرَاءٌ فَمَنْ دَخَلَ عَلَيْهِمْ فَصَدَّقَهُمْ بِكَذِبِهمْ وَأَعَانَهُمْ عَلَى ظُلْمِهمْ ، فَلَيْسُ مِنِّي وَلَسْتُ مِنْهُ ، وَلَيْسَ بِوَارِدٍ عَلَيَّ حَوْضِي ، وَمَنْ لَمْ يُصَدِّقْهُمْ بِكَذِبِهمْ وَلَمْ يُعِنْهُمْ عَلَى ظُلْمِهِمْ ، فَهُوَ مِنِّي وَأَنَا مِنْهُ وَسَيَرِدُ عَلَيَّ الْحَوْضَ
Sesungguhnya akan datang ke atas kamu sesudahku penguasa-penguasa, sesiapa yang berpihak kepada mereka dan percaya pembohongan mereka dan menolong mereka untuk berbuat zalim, dia bukanlah dari kalanganku dan aku bukanlah dari kalangannya. Dia tidak akan minum air daripada kolamku (dalam syurga). Dan sesiapa yang tidak mempercayai pembohongan mereka dan tidak menolong mereka berbuat zalim, maka dia adalah dari kalanganku dan aku dari kalangannya.Dan dia akan minum air dari kolamku (dalam syurga) .
(Hadis Saheh Riwayat Ahmad)

Penguasa negara-negara ummat Islam pada masa ini rata-rata adalah zalim. Selain mengumpul kekayaan untuk diri dan kelompoknya, mereka sangat pembohong kepada rakyat. Kekayaan Ben Ali di Tunisia itu, masya Allah! Sungguh terkedu memikirkan jalan perolehannya. Kekayaan Hosni Mubarak mencecah hampir 90 bolion USD. Orang terkaya dalam dunia sebagaimana yang sering disenaraikan oleh majalah Forbes setiap tahun pun tidak sekaya itu. Demikian, kekayaan anaknya Gamal, dianggarkan sekitar 40 bilion USD. Sedangkan rakyat mereka hidup miskin merempat. 

Siapa yang masih lagi mencari-cari dalil agama meyalahkan rakyat yang bangkit menggulingkan mereka, dialah yang berotak kemetot yang kelak di akhirat tidak akan berhak meminum air dari kolam nabi.Mereka ini ada dalam masyarakat dan bergentayangan menyebarkan hasil otak tumpul mereka.Mereka bercakap bagai dalam mimpi dan menelurkan idea-idea tidak praktis malah merugikan ummat.

Gambar hiasan


Apakah rakyat negara kita tidak menjadi mangsa penipuan penguasa? Kelmarin kata minyak petrol tak akan naik harga pada tahun ini, tapi kemudian ia dinaikkan sebelum berakhir tahun tersebut. Berapa banyak pula projek kilat yang dijanjikan pada musim pilihanraya, bila pilihanraya berakhir dan kemenangan diperolehi, projek terbengkalai. Yang nampak hanya cerucuk yang bertabrakan. Amat banyak kebohongan yang terjadi. Kebohongan itu ditebarkan pula oleh media yang bertindak sebagai para penyair yang menghimpunkan golongan mudahin yang sesat dalam memburu pamrih dunia.

Renungkanlah hadis nabi itu dan tanyalah diri. Apakah aku akan minum dari kolam nabi kalau begini hidupku di dunia?



0 comments:

Post a Comment