Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

KUTINGGALKAN RAMBU WARISAN ITU

November 5, 2008

"Siapa yang nak bawa turun kita?", Ibuku bertanya melalui talifon. Aku menalifon ibu bertanya mengenai persiapannya untuk keberangkatan menunaikan haji yang tinggal beberapa minggu lagi.

"Kita turun sendiri...", aku memberitahu ibuku.

"Tak kan turun sendiri...biasa orang minta ustaz Ismail atau Pak Lang Mail...", ibuku membalas,"mereka akan berdoa untuk keselamatan kita...semua orang buat begitu...", lanjut ibuku.

"Tak apa...kita tak perlu ikut cara itu...saya tak mahu mengamalkan kebiasaan itu...", Aku menegaskan untuk ibu."amalan itu tidak diajar oleh Rasul...tak perlu orang menurunkan kita, tak perlu azan sebelum berangkat...". lanjutku menyatakan alasanku.

"Kalau begitu tak apalah...anak ibu juga seorang ustaz...", ibuku akhirnya akur.

Alhamdulillah...Ibuku memahami kehendakku. Dalam banyak keadaan, ibuku sering menerima nasihatku. Aku masih ingat satu ketika dahulu, keluargaku mengadakan satu kenduri kahwin untuk salah seorang adikku. Seekor kerbau disembelih untuk dijadikan lauk. Ketika orang kampung sedang melapah kerbau tersebut, seorang makcik dari kalangan kerabatku datang membawa besen dan menghulurkan kepadaku.

"Ambil sedikit daging tu nanti...kita buat gulai sulung...", katanya.
"Apa?", aku terkejut dengan istilah gulai sulung.

Tak puas hati, aku bergegas berjumpa ibu dan bertanyakan apakah yang dimaksudkan dengan gulai sulung. Lalu ibu menerangkan kepadaku.

"Itu amalan orang tua-tua kita bila sembelih binatang yang kita bela...buat gulai sulung...minta pak lebai bacakan doa...hadiahkan kepada arwah nenek moyang...", ibuku memberi sebab kewajarannya.

Aku dapat menangkap kekhurafatan dalam amalan gulai sulung ini.

"Tak payahlah buat...ini semua amalan warisan yang karut...", aku memujuk ibuku dengan lembut agar tetamu yang berdatangan tidak mendengar bualan kami.

"Masakan gulai tu pula ada cara tersendiri...kakak pun tau cara masakannya...Imak pun tak tau," kakak sulungku menambah seolah-olah membakar semangatku.

Kata-kata kakakku memang menambahkan semangatku membasmi amalan itu.

"Tak perlulah gulai sulung...ini warisan paganism yang mengadatkan sebahagian sembelihan diperuntukkan kepada roh nenek moyang...lalu bila dah masuk Islam adat ini diislamkan dengan membacakan doa dan tahlil...saya tak setuju diteruskan..", aku menjelaskan. Tak tahulah apakah ibuku memahami atau tidak. Namun, kakakku seperti faham.

Maka pada hari itu tidaklah ada gulai sulung. Ibuku pada mulanya rasa berat juga. tTaku kecil hati orang yang menyarankannya, katanya. Aku dengar ada suara makcik tadi bahawa jika gulai sulung tidak dibuat, ada sesuatu yang buruk akan terjadi kepada majlis. Seperti lauk tak cukup untuk tetamu, tumpah dan sebagainya. Katanya itu memperkuatkan tekadku untuk meniadakan gulai sulung.

Ternyata majlis berjalan lancar dan tiada apa-apa musibah menimpa.

Aku sering menyertakan nasihatku kepada ibuku dalam hal-hal meneruskan beberapa amalan orang tua-tua ini dengan mengatakan

"Ibu telah menyekolahkan saya, menghantar saya belajar hingga ke universiti...sia-sialah jika pendapat anak ibu ini tak mahu diterima tetapi mengambil pendapat makcik-makcik kampung yang tak bersekolah...",

Biasanya ibuku lembut dengan mantiq itu dan kembali mendokongku. Aku bangga dengan sikap terbuka ibuku yang tahu menghargai keilmuan anaknya.

Pernah juga semasa majlis kendiri kahwin adikku, satu amalan lain cuba diamalkan dalam keluargaku.

Adik perempuan bongsuku keluar mencariku dengan cemas dan memberitahuku.

"Cuba abang lihat..Apa Pak Long tengah buat kat dalam...", kata adikku itu.

Aku masuk ke dalam. Kelihatan seorang yang warga kampung yang aku sering bahasakan sebagai Pak Long sedang melakukan sesuatu. Dia duduk bersila di depan sebuah timba besar berisi air.

"Apa tu...", aku bertanya tak mengerti.
"Biarlah...jangan dilarang...", kakak sulungku yang duduk di muka pintu menasihatkan aku.
"Yalah...untuk apa tu?", aku tak puas hati selagi tak tahu duduk perkara.
"Untuk mandi adik...tolak bala..", kakakku menerangkan.
"Hah?, siapa yang memandai-mandai bawa masuk amalan ini ke dalam rumah kita?",aku merasa api kemarahan sedang menggelegak dalam dada.
"Mak Ngah...", adik bungsu mencelah.

Aku ingin pergi memberhentikan bacaan Pak Long itu. Tapi memikirkan bahawa dia akan malu dengan sebab perbuatanku nanti, aku bersabar sehingga dia keluar. Apabila Pak Lung itu sudah menyerahkan timba air tersebut kepada adikku yang diraikan perkahwinannya dan dia keluar, aku masuk ke dalam. Aku terus bertemu adikku itu dan memberi perintah seorang kamander.

"Jangan mandi dengan air tolak bala ini...tuangkan...", kataku di pintu bilik air.

Adikku akur. Dia masuk ke bilik air dan menutup pintu. Aku mendengar bunyi air dalam timba dituangkan.

Dalam sesi keluarga keesokkannya aku timbulkan pasal mandi tolak bala. Seluruh keluargaku sebenarnya bersetuju dengan apa yang aku katakan. Namun, begitulah hidup dalam kampung, ada kaum kerabat yang tidak memahami dan cuba mengamalkan kebiasaan mereka ke dalam keluargaku.

Rambu-rambu amalan warisan yang aku kategorikan sebagai khufarat sama ada dari segi amalan maupun pemikiran aku tak biarkan ada dalam keluargaku. Cerita ini sebagai renungan kepada insan lain yang mungkin menghadapi situasi yang sama atau yang lebih lagi.

Kini dalam aku bersama ibu mahu pergi melaksanakan haji, masih ada sisa rambu warisan yang menyusup. Aku tidak menghargai amalan ini dan aku tidak akan menyetujuinya. Ia tak berasas. Itulah alasanku secara generalnya.

"Tapi amalan ini diamalkan oleh lebai-lebai dan orang beragama...", ada orang berhujah begitu
"Mereka cuma bertaklid kepada rambu warisan...", aku menegaskan itu dalam menegakkan prinsip.
Padahal...aku akan telah tinggalkan rambu warisan itu.

0 comments:

Post a Comment