Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Ijtihad Memilih Pemimpin

April 28, 2018




Sekarang ini tempoh setiap parti yang masuk bertanding pilihanraya mempengaruhi khalayak untuk memilih mereka sebagai wakil rakyat di Parlimen dan Dewan Undangan Negeri. Gunakanlah kaedah yang"BENAR" dalam mempengaruhi rakyat. Kaedah makar, indoktrinasi, ugutan dan seumpamanya adalah kaedah "TIDAK BENAR". Rakyat sebuah negara Malaysia pada hari ini telah mencapai peratusan tahap celik akal dan mampu berfikir yang jauh lebih baik  dari zaman-zaman silam. Maka, dalam sistem demokrasi pilihanraya yang diamalkan dewasa ini, berikan ruang kepada rakyat berfikir dan menentukan pilihan secara bebas.

Perkara mengundi memilih pemimpin ini adalah satu perkara "ijtihadi". Ia bukan "idhtirari".  Ijtihadi bermakna setelah dibentangkan segala hujjah berbentuk dakwah, penerangan, ajakan, kesedaran termasuk manefesto pilihanraya, maka massa akan berfikir menentukan. Tidak dinafikan bahawa ada kegagalan dalam berfikir kerana faktor-faktor tertentu. Namun, sifat ijtihadi sebuah proses pemilihan tidak boleh dihilangkan dengan kekurangan-kekuarangan tadi. 

Bila rakyat dipaksa memilih seseorang pemimpin dan diugut sama ada ugutan itu berbentuk duniawi atau ukhrawi, ia merupakan kekangan kepada kebebasan ijtihad mereka. Rakyat yang matang harus tahu melepaskan diri daripada ugutan-ugutan tersebut. Rasional mereka akan menentukan pilihan mereka.

Di negara Barat, rakyat telah mencapai tahap berfikir yang cukup tinggi. Mereka matang membuat pilihan dan kadar dedah maklumat yang mereka perolehi adalah tinggi. Kita sebagai sebuah negara juga wajar mensasarkan kemenjadian rakyat ke arah itu. Namun, proses perlu berjalan dari sekarang dan seterusnya.

Sebagai sebuah sarana ijtihadi, pemilihan yang dibuat mungkin salah. Konsep ijtihadi, jika betul diganjari 2 pahala. Jika Salah, diganjari satu pahala. Ini merupakan cara Islam mengajak manusia membangunkan akal yang matang dan sihat. Berfikir dan mempertimbangkan dan tidak dicela kalau sesudah itu salah perkiraan berlaku. Itu memang lumrah manusia dan aktiviti membuat pilihan.

Sebuah masalah, tidak akan dapat diselesaikan dengan sekali lalu. Ada beberapa siri usaha menyelesaikan masalah akan berulang-ulang sehingga kiamat atas nama usaha "islah". Itulah hakikat sebuah dunia.

Jangan kecewa sekalipun gagal.

0 comments:

Post a Comment