Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

MENCOTENG HIKAYAT

May 5, 2016

Diceritakan oleh para penghikayat.

Pada satu ketika,Syeikh Ahmad Ar-Rifai telah menziarahi kubur nabi SAW di Madinah lalu di sisi kubur baginda , beliau berbicara sepotong kalam Syair:
 

إن قيل زرتم بما رجعتم يا أشرف الرسل ما نقول

" Jika ditanya kamu telah ziarah kubur nabi, apa yang kamu bawa pulang...Apakah akan kukatakan wahai Rasul termulia?

Lalu tiba-tiba kedengaran suara dari kubur nabi SAW, Rasulullah menjawab:

قولوا رجعنا بكل خير واجتمع الفرع والأصول

"Kamu pulang membawa kebaikan yang banyak...Dan telah berhimpun bersama keturunan dan leluhur"

Kemudian, diceritakan bahawa Syeikh Ahmad Rifa'i bersyair lagi:

فامدد يمينك كي تحظى بها شفتي

" Maka hulurkan tangan kananmu agar dua bibirku mendapat keberuntungan dengan menciumnya".

Lalu keluarlah tangan baginda Rasulullah SAW dari dalam kubur dan disalami serta dicium oleh Syeikh Ahmad Rifa'i. Menurut Sayyid Muhammad Abul Huda As-Soyadi dalam kitabnya Qiladah Al-Jawahir, peristiwa itu disaksikan oleh 90 ribu orang yang hadir bersama termasuk Syeikh Abdul Qadir Jailani.

Inilah di antara cerita ajaib yang dirwayatkan oleh kalangan yang menisbahkan diri sebagai ahli Sufi. Cerita ini juga turut dihikayatkan oleh penceramah-penceramah kita atas nama karamat para wali. Tanpa mahu merendahkan kemuliaan Syeikh Ahmad Ar-Rifai yang disebutkan dengan sebutan mulia oleh para ahli sejarah Islam seperti Az-Zahabi, Ibn Kathir, Ibn Khalikan serta lainnya, cerita tersebut sangat pelik dan cacat dalam banyak aspek.

Cerita itu adalah rekaan para pentaksub kepada Syeikh Ahmad Ar-Rifa'i (Qaddasallahu Ruhahu). Antara alasannya adalah kerana dalam cerita ini digambarkan bahawa nabi bersyair sedangkan nabi tidak pernah mengungkapkan bait syair semasa hayatnya. Dalam sebuah hadis daripada Aisyah dan diriwayatkan oleh Ahmad, Baihaqi, Toyalisi dan lain-lain, beliau menyatakan bahawa:

كان الشعر أبغض الحديث إليه

"Syair merupakan bicara yang paling tidak disukai oleh Rasulullah SAW".

Bagaimana pula Rasulullah boleh berbahasa Syair dengan Ahmad Ar-Rifa'i sedangkan semasa hayat baginda, tidak pula baginda berbual dengan irama syair atau sajak dengan sahabatnya? Sementelahan ungkapan syair itu , jika dinilai oleh para ahli dalam bahasa Arab, akan mendapati ada "lahn' dan "syaz". Kelihatannya syair itu dikarang oleh orang yang lemah dari aspek bahasa.

Selain itu, catatan bahawa peristiwa itu disaksikan oleh 90 ribu orang saksi yang hadir bersama, juga adalah satu yang berlebih-lebihan. Kapasiti Masjid Nabawi, lebih-lebih lagi pada zaman tersebut, tidak mampu menampung sejumlah itu. Kalau pun dapat sejumlah itu, sudah tentu akan bersesak dan berhimpit dan tentunya tidak semua dapat melihat keajaiban itu. Ironinya, cerita nabi keluarkan tangan dan bersalam dengannya itu tidak masyhur dan tidak diriwayatkan secara meluas di kalangan ulama. Kalau 90 ribu menyaksikannya, tentulah kita akan mendapat cerita itu dalam bayak riwayat serta karya para ulama.

Maka, selain Syiah yang suka mengada-adakan cerita kehebatan para imam maksum mereka, kalangan melampau daripada ahli tasawwuf juga mengambil jalan yang sama. Banyak cerita ajaib mengenai syeikh direka dan ditokok tambah. Sedangkan tentang nabi SAW pun ada cubaan " memaudhu'kan", apatah lagi para ulama dan auliya selepasnya. Mujurlah nabi SAW dipagari dengan ketat oleh ilmu periwayatan hadis, maka kecederaan pada keperibadian nabi dapat dikurangkan. Tetapi, tokoh-tokoh besar dalam sejarah Islam, tidak dapat dikawal tuntas oleh ilmu periwayatan. Maka cerita bohong dan dusta berlegar-legar.

Tinggal lagi kita berfikir sebelum menelan cerita. Jangan asal berkilau disangka permata!

0 comments:

Post a Comment