Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

WALIJAH

October 7, 2012

Kenapa dalam perjuangan Islam ada pengkhianat?
Mengapa pula ada para pejuang yang surut setelah bertahun-tahun berjuang?
Bukanlah si Polan itu dulunya seorang pejuang Islam? 
Mengapa kini bertukar menjadi pejuang kebangsaan?
Ada pula berjuang pula jalur yang berlainan berlainan daripada jalur para mustaqdimin dalam perjuangan Islam!
Kenapa pula si Polan yang masih nampak berjuang untuk Islam tetapi sering pula jadi lembu tunggangan musuh  perjuangan Islam? 

Kerana Islam diperjuangkan bukan semata-mata mentazkiah diri, bahkan juga mentazkiah bumi Allah dari kefasadan, maka para pejuang Islam berusaha meraih kekuasaan. Tanpa kekuasaan di muka bumi, solat tidak mampu ditegakkan, zakat tidak akan dapat dilestarikan, ma'ruf tidak mampu dita'mirkan dan kemungkaran tidak pula mampu dicegah seutuhnya. Justeru itu pula, dalam usaha meraih kekuasaan, tentu banyak cabarannya kerana kekuasaan itu salah satu cabang perhiasaan dunia yang banyak memperdaya orang. Cabaran itu sama ada dari tentangan para penguasa yang sedang bermewah dengan kekuasaan mereka atau para pendamba kuasa yang menyimpan cinta-cita dalam sanubari mereka.

Sebab itu meraih kekuasan perlukan jihad. Jihad merebut kekuasaan dari pemboros kekuasan dan jihad melawan nafsu diri yang mendambakan kekuasaan untuk tujuan yang sama seperti pemboros kekuasaan itu juga. Dalam jihad meraih kekuasaan itulah akan berdepan dengan ujian Allah  SWT. Allah menguji dengan ujian dari dalam dan ujian dari luar.

Ujian luar sering menyatukan para pejuang Islam dalam bulatan perjuangan Genggaman tangan kian erat berpadu dan semangat kian kuat berkobar bila ancaman luar makin kuat. Laksana kera di dahan kayu yang memeluk erat batang kayu di kalau ribut kencang tetapi akan jatuh di kala angin sepoi nyaman bertiup.

Allah menguji para pejuang kerana dalam perjuangan ada walijah. Ada juga orang yang bersaudara dengan walijah dalam cita-citanya.
 
أَمْ حَسِبْتُمْ أَنْ تُتْرَكُوا وَلَمَّا يَعْلَمِ اللَّهُ الَّذِينَ جَاهَدُوا مِنْكُمْ وَلَمْ يَتَّخِذُوا مِنْ دُونِ اللَّهِ وَلَا رَسُولِهِ وَلَا الْمُؤْمِنِينَ وَلِيجَةً وَاللَّهُ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ


Apakah kamu mengira bahwa kamu akan dibiarkan, sedang Allah belum mengetahui (menapis) orang-orang yang benar-benar berjihad di antara kamu dari mereka yang mengambil walijah selain Allah, RasulNya dan orang-orang yang beriman dan Allah Maha mengetahui apa yang kamu kerjakan.
(Surah At-Taubah: Ayat 16)


Walijah itu umpama serigala di dalam  kelompok domba. Walijah itu persis musang berbulu ayam. Walijah itu gunting dalam lipatan, api dalam sekam.  Walijah itu ketika berjalan di siang hari laksana malaikat tetapi di malam hari bertukar menjadi syaitan keparat. Ketika senyum manis terpamer, ada masam hati yang tidak zaher. Pencak perjuangannya tangkas,  tetapi muslihat dunia yang diburu. Saat buruannya jauh terlepas, segala gerak turun lesu dan tindak tanduknya pun jadi tidak menentu.

Walijah bukan dari keluarga perjuangan Islam tetapi ia menumpang dalam perjuangan. Sayangnya ia Ia bukan semata-mata menumpang  sebagaimana para hulafa', tetapi menjadi antena musuh perjuangan Islam untuk memporak perandakan barisan. Saat telunjuknya lurus kelingkingnya berkait. Ketika sepakat telah terpatri kalangan warga perjuangan Islam dalam musyawarah, walijah akan menari berlainan irama. Ketika bicara menyalahi teman-teman, walijah berlindung di balik kalimah "pendapat peribadi". Walijah tidak menjunjung wala' tetapi hanya mahu dipanggung wala'. Walijah tidak menebar barra' tetapi hanya mengungkap riak. 

Walijah menyimpan nifak perjuangan. Dia sendiri masuk secara misteri dan menebar misteri dalam perjuangan Islam. Kekadang pada satu waktu, seorang pendekar perjuangan Islam itu adalah mukhlis tetapi malangnya dia bukan mukhlas. Ia yang menakutkan. Semua pejuang Islam yang hari ini merasakan dirinya ikhlas kerana Allah perlu menyimpan ketakutan bukan tergolong kalangan mukhlas sebab yang namanya Ikhlas itu sifatnya berubah-ubah. Sebagaimana hatinya sifatnya laksana pantai dipukul ombak, maka demikianlah sifat hati yang namanya ikhlas. Tetapi, mukhlas itu adalah anugerah Allah dia ia adalah suratan azali yang tersimpan kemas dalam ilmu Allah SWT.

Ketika datang walijah, terhalau pergilah ikhlas. Lalu bertukarlah yang mulanya mukhlis menjadi tidak mukhlas. Walijah datang menghasut dengan menggumankan bisikan was-was perjuangan. 

"Wahai pahlawan, landasanmu ternyata salah dan lari dari manhaj yang betul. Rakan-rakan seperjuanganmu sedang digerogoti walijah!", walijah membisikkan ragu, rela mencemarkan dirinya sendiri sebagai pembuat angkara.

" Wahai jagoan perjuangan, kamu dipinggirkan!",
" Wahai teman, kamu tidak dilayan dengan adil!", 
" Wahai kasihan, apa yang kamu dapat setelah begini lama kamu berjuang? ", 
" Sepatutnya kamu yang menjadi calon!", 
" Jawatan itu kamu yang berhak!", 

Bisikan-bisiskan itu adalah walijah-walijah yang menjadi hamazat bersiponggang.

Tidak mudah untuk Allah menerima gelaran pejuang Islam kerana ia adalah gelaran branded sejak zaman-berzaman. Allah mengenakan pelbagai ujian penapisan untuk menyingkirkan para walijah dalam perjuangan. Allah mahu menyatakan kepada kita siapakah yang sebenarnya para pejuang tulin. Maka, untuk apa digelisahkan terhadap pengkhianatan mereka yang khianat? Untuk apa digundahkan gugurnya  para mutasaqitun? Seharusnya semua kejadian penyingkiran walijah itu ditafsirkan sebagai ma'unah Allah untuk perjuangan Islam. Ia hendaklah ditafsirkan sebagai karamah dalam perjuangan. Medan yang lama lagi mulia bernama dataran perjuangan Islam, tidak akan menerima bunga-bunga beracun dan busuk untuk tumbuh mewarnainya.

Maka...berdoalah kepada Allah wahai mereka yang berjuang untuk Islam walau sekecil mana asiosasi anda,  agar walijah dijauhkan dari menerjah kalbu sendiri. Mohon juga agar diri bukan setongkol walijah yang mencemarkan dataran perjuangan Islam. Kekallah sebagai pejuang dan ikhlaslah niat. Barulah Allah dengan rahmatnya memilih untuk menjadi mukhlas.

Semoga Allah memberikan daku husnul khatimah. Ameen.

0 comments:

Post a Comment