Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

"Wira Sebenar"

September 4, 2011

Alayarham Noramfaizul yang terbunuh di Somalia kerana terkena peluru sesat itu merupakan seorang wartawan  yang ikut serta Kelab Putera 1 Malaysia untuk misi kemanusiaan di sana. Kelab Putera 1 Malaysia adalah sebuah NGO yang diketuai oleh Datuk Abd Azeez Abd Rahim yang juga merupakan pengerusi Putera UMNO Malaysia. Pendek ceritanya, Kelab Putera 1 Malaysia dengan Putera UMNO itu adalah dua badan yang kepalanya sama.Maka, misi kemanusiaan yang dilakukan oleh Kelab Putera 1 Malaysia itu secara tidak langsung adalah untuk memperlihatkan kepada rakyat dan juga dunia mengenai keperihatinan UMNO dalam membantu manusia sejagat. Sebab itulah, di samping petugas-petugas misi kemanusiaan yang pergi, turut serta adalah gerombolan wartawan, juru kamera dan individu-individu pengamal media kerajaan. Tujuannya adalah untuk melaporkan kerja-kerja kemanusiaan itu buat tatapan rakyat Malaysia.

Takdir Allah, pada kali ini seorang wartawan yang ikut serta misi kemanusiaan di Somalia itu telah terbunuh. Samada betul-betul peluru sesat atau sengaja ditembak, Allahu a'lam. Namun, kematian Noramfaizul itu telah mendapat publisiti meluas. Di peringkat kerajaan Malaysia, ia digelar "wira sebenar". Demikianlah apa yang diluahkan oleh Perdana Menteri Malaysia yang bergegas pulang dari percutiannya di Australia kerana ingin menyambut jenazah seorang "pejuang" yang terbunuh di luar negara.

Kepulangan jenazah alayarham Noramfaizul dilaporkan secara dramatik dalam media elektronik. Kerandanya berbalut bendera Malaysia sebagai tanda penghormatan sebagaimana penghormatan kepada tokoh-tokoh yang berjasa. Kerajaan pula berjanji akan menyalurkan bantuan khas kepada keluarga yang ditinggalkannya.

Ironinya, baru dalam seminggu dua ini heboh dalam negara kita perdebatan dalam media mengenai wira negara yang disebut pejuang kemerdekaan.  Isunya timbul apabila Mat Sabu, Timbalan Presiden Pas menyifatkan anggota polis yang terbunuh dalam peristiwa serangan komunis di Bukit Kepung pada tahun 1952 itu bukan pejuang kemerdekaan. Lontaran Mat Sabu itu telah menimbulkan kekecohan di kalangan penganut sejarah perjuangan kemerdekaan versi UMNO sebagai kerajaan yang memerintah. Mat Sabu dianggap sebagai buta sejarah, pengkhianat bangsadan seorang komunis.

Sejarah kemerdekaan versi UMNO menyifatkan Tengku Abd Rahman sebagai Bapa Kemerdekaan. Apabila disebut sebagai bapa, maka ertinya dialah pencetus perjuangan kemerdekaan. Selepas beliau barulah lahir anak-anak yang berjuang untuk kemerdekaan. Tentunya bagi mereka yang ikhlas menela'ah sejarah sukar menerima anugerah nama ini kepada Tengku Abd Rahman. Sebelum beliau sudah ada ratusan tokoh yang berjuang untuk memerdekakan negara. Perjuangan untuk kemerdekaan telah ada sebelum Tengku Abd Rahman lahir lagi.  Maka jika dia menjadi Bapa Kemerdekaan, siapalah pula mereka yang telah berjuang sebelumnya. Kalangan mereka, ada yang berkorban nyawa dan sebahagiannya dipenjara dan dibuang negeri.

Penolakan Mat Sabu terhadap sanjungan melampau kepada tokoh-tokoh UMNO sebagai pejuang kemerdekaan inilah yang tidak disenangi oleh para pemimpin UMNO sekarang. 

Kejadian terbaru ini memperlihatkan kepada kita tingkat tahap pemikiran para pemimpin UMNO dalam menilai keperwiraan seseorang. Tidak hairan kalau mereka boleh mengannggap polis yang berkhidmat dengan British di zaman penjajahan itu sebagai perwira negara. Ratusan pahawan Melayu yang mengangkat senjata buluh dan runcing sejak zaman silam diterima sebagai penderhaka raja dan sultan. Pejuang Melayu yang berperang melawan British berganding bahu dengan komunis dilebelkan sebagai komunis.

Persoalan siapa perwira sebenar menjadi soalan yang sukar dijawab oleh para pemimpin UMNO. Dua puak yang berlawan, hanya salah satunya sahaja layak digelar perwira. Di zaman penjajah, ada kumpulan yang melawan British. Kalau kita rela menamakan British sebagai perwira, maka yang menentangnya adalah pengkhianat. Justeru, yang mati kerana mempertahankan hagemoni British, juga bolehlah dianggap perwira negara. 

Amat aneh dan melucukan kalau ada orang sanggup menamakan British sebagai perwira negara. 

Sekarang, demam mencari perwira negara itu menyebabkan para pemimpin itu menjadi mamai dan memberi gelaran "wira sebenar" kepada seorang yang terbunuh sebagai jurukamera di sebuah negara bergolak di bawah program anjuran Putera UMNO. Wartawan terbunuh ketika menjalankan tugas, telah sering terjadi kepada wartawan-wartawan dari negara lain. tetapi, mereka tidak pula berlebihan dalam meratapinya. Tidak pula dianugerahkan "wira negara". Namun, negara kita di tangan mereka yang berjiwa kerdil. Hal yang sepele bagi negara lain menjadi besar dalam negara kita.

Dari sudut pandangan lain, sebab perhatian istimewa yang diberikan kepada alayarham Noramfaizal itu adalah kerana dia bertugas di bawah panji Putera UMNO.  Kalaulah dia bertugas di bawah panji lain, masakan akan pedulikan sedemikian rupa. Sememangnya semua perwira negara itu adalah yang bernaung di bawah panji UMNO. Sebab itu sejarah kemerdekaan dilakar sedemikian rupa dan menonjolkan zaman setelah adanya UMNO. Zaman sebelum ada UMNO, perwira negara tidak ada atau kurang penting. 

Ada orang kata, kalau mati demi UMNO, jadilah dia perwira negara. Kalau mati demi Islam, dianggap sebagai pengganas, pengkhianat dan berbagai-bagai lagi gelaran negatif. Di tangan anda pilihan. Matilah demi apapun, tetapi ingatkanlah nasib di akhirat. Kesyahidan itu hanya kerana anda mati demi Islam.

Kematian alayarham Noramfaizul memang tragis. Meninggal di perantauan amat menyakitkan bagi yang ditinggalkan. Semoga Allah mengampunkannya dan menempatkannya di kalangan orang yang beriman. Semoga juga, keluarganya dapat bersabar atas mehnah Allah yang diberikan.

0 comments:

Post a Comment