Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Perjuangan dan pengkhianatan

September 7, 2011

Ada macam-macam orang berjuang. Orang berjuang akan disebut sebagai pejuang. Ada pejuang bangsa. Ada pejuang keadilan sosial. Ada Pejuang kemerdekaan. Ada juga pejuang Islam. Dari persepsi seorang muslim, pejuang Islamlah yang paling hebat dan berbaloi. Ganjaran besar menantinya di akhirat. Mati kerananya dianggap syahid. Sementara perjuangan selainnya adalah lecil dan sampingan. Mati kerana perjuangan selain Islam, bukanlah syahid, sekalipun orang selalu menyebutkanya sebagai "martyrdoom". Baru-baru ini, ketika menghadapi kebangkitan rakyat Libya, pemimpin berwatak algojo Muammar Gadhafi mengatakan dia hanya ada kemenangan atau syahid. mati kerana mempertahankan kuasa dan hagemoni peribadi, tidak sekali-kali akan syahid.

Lewat terakhir ini, orang banyak bercakap mengenai perjuangan kemerdekaan. Persoalan yang direbutkan oleh pihak-pihak yang bhertelagah ialah siapakah pejuang kemerdekaan sebenar. Dalam peristiwa Bukit Kepong, timbul konflik persepsi, antara polis yang mati dibunuh komunis dengan komunis dan pihak yang bersama dengan perjuangan komunis melawan penjajah British, siapakah pejuang kemerdekaan. Kerajaan sejak berdekad menabur bunga di atas pusara polis-polis tersebut dan menganggap mereka mati dalam rantaian terkorbannya para pejuang kemerdekaan. Sementara, ada cetusan baru yang dipopularkan oleh Mat Sabu bahawa mereka bukan pejuang kemerdekaan, tetapi yang menentang merekalah pejuang kemerdekaan. Tumpuan diberikan kepada seorang watak hero Melayu bernama Mat Indera.

Antara dua pihak yang berlawanan dalam kes Bukit Kepong, salah satunya sahaja boleh dianggap pejuang kemerdekaan. salah satunya juga boleh dianggap pengkhianat. Siapa yang diterima sebagai pejuang kemerdekaan, dialah pembela bangsa. Namun, siapa yang dilebelkan sebagai pengkhinat, maka dialah musuh pejuang kemerdekaan.

Secara peribadi, aku cenderung menolak pengorbanan polis-polis penjajah. Penjajah yang menguasai negara-negara Islam sering melantik "antek-antek" untuk melawan bangsa peribumi. Belanda banyak menggunakan kaedah ini untuk menahan kebangkitan tokoh pejuang kemerdekaan Indonesia. Di Afghanistan, sewaktu penjajahan Rusia, mereka melantik boneka mereka dan dengan itu dan bangkitlah para Mujahidin menetang penjajahan Rusia menerusi boneka itu. Apakah para Mujahidin itu dianggap sebagai pengkhianat? Media massa negara kita yang paling kuat mendewakan pasukan bersenjata Melayu yang bertugas di bawah penjajah  di zaman penjajahan ( atau naungan menurut Prof Khoo Kay Khim), pun tidak lekang menyebutkan rakyat Afghanistan yang bangkit menentang boneka itu sebagai para Mujahidin. Mujahidin ertinya para pejuang.

Dalam setiap perjuangan ada pengkhianat. Dalam perjuangan menentang penjajah Belanda di Indonesia, kita pernah mendengar nama hebat Pangeran Diponegoro. Perjuangannya akhirnya ditewaskan oleh Belanda dengan sebab adanya pengkhianat dari bangsa peribumi sendiri. Soal pengkhianat perjuangan ini ada di mana-mana tempat. Dalam konteks melawan penjajah, pengkhianat adalah yang bersekongkol dengan penjajah. Yang menghalang perjuangan menentang penjajah, itulah pengkhianat. Dalam sebuah negara yang sedang berhempas pulas menggapai  hak memerintah sendiri dan terlepas dari konkongan penjajah, tumpuan nombor wahid adalah menyingkirkan penjajah. Jika ada pihak yang melawan usaha ini, merekalah pengkhianat perjuangan kemerdekaan.

Perjuangan kemerdekaan? Apakah ia sebahagian daripada perjuangan Islam? Ini tentunya bergantung kepada persoalan niat memerdekaan negara itu. Jika merdekakan negara itu hanya untuk lepas dari penjajah dan memerintah sendiri dengan menciplak teori pemerintahan penjajah, tentunya ia tidak akan menjadi perjuangan Islam. Maka, mati demi perjuangan kemerdekaan yang sebegitu tidak membawa kepada syahid.

Beruntunglah mereka yang mati dalam perjuangan demi Islam.

0 comments:

Post a Comment