Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Kuasa bukan kekal.

January 30, 2011

Memerintah terlalu lama bukanlah baik untuk seseorang pemimpin. Seorang pemimpin yang hebat pun, jika memerintah terlalu lama akan dibenci oleh rakyatnya. Jika tidak semua rakyat membencinya, sebahagian akan membencinya. Tambahan pula kalau pemimpin tersebut dibalut dengan masalah korupsi, nepotisme dan pelbagai amsalah lain. Demikianlah yang sedang berlaku kepada Hosni Mubarak. Lebih 30 tahun dia memerintah Mesir dan meneruskan legasi pemerintahan sekular Anwar Sadat dan Jamal Abdul Nasir. Mungkin pemerintahan sekular bukan masalah bagi sebahagian rakyat Mesir jika jangka masa pemerintahan seseorang presiden tidak begitu lama sebagaimana Hosni Mubarak. Dengan kata lain, mungkin rakyat terbanyak Mesir boleh menerima corak sekular itu jika presidennya tidak terlalu lama bergayut di tampuk kekuasaan.

 Hosni Mubarak, harinya akan tiba.

Kini, sudah tentu Hosni Mubarak sedang mencicipi kepahitan hari-hari akhir pemerintahannya. Seorang yang telah lama berada di atas, memang sangat takut untuk turun ke bawah. Takut atau tidak, seorang pemerintah terpaksa turun. Sama ada turun sendiri atau diturunkan. Realitinya, pemerintah yang lama berkuasa sangat berat untuk turun sendiri. Di merata belahan dunia, rakyatlah yang menghumban jatuh pemerintah sebegitu. Kudrat pemerintah bukan seberapa. Dari segi hakikat kemanusiaan, keupayaanya tidaklah berbeza dengan lain-lain rakyat. Jika tidak kerana dia dipakaikan pakaian pemerintah, harakat dirinya sama sahaja dengan rakyat marahaen.

Namun, kerana dia dipakaikan pakaian pemerintahan, tandatangannya jadi berharga. Kata-katanya diperhatikan dan dipatuhi. Justeru, saat dia sudah terhumban keluar dari gelanggang pemerintahan, tiada siapa peduli tandatangannya. Kata-katanya tidak punya nilai arahan lagi. Malah, sesetengah pemimpin, dia menjadi buruan rakyat laksana banduan yang terlepas dari penjara menjadi buruan polis.

Para pemimpin tidak harus sayang kepada jawatannya. Tanpa dia sekalipun, negara akan tetap tegak berdiri. Negara tidak ketandusan pemimpin sebab yang mencipta pemimpin sebuah negara adalah Allah SWT. Sungguh angkuh kalau seorang pemimpin itu menyangka bahawa negara masih memerlukannya sedangkan rakyat telah menolaknya. Siapa sahaja yang datang kemudian akan punya kemampuan memerintah. Pergilah Hosni Mubarak, akan datang pemimpin ganti yang dapat memerintah Mesir. Boleh jadi dia seribu kali lebih baik daripada Hosni Mubarak. Boleh jadi juga lebih buruk. Allah yang menentukan.

Demikian, sungguh sombong orang yang mendakwa hanya satu parti sahaja yang tahu memerintah negara Malaysia. Sebelum ada parti itu, tanah ibu pertiwi ini telah ada dan telah ada pemerintahnya yang bersilih ganti. Parti mana yang akan memerintah Malaysia, ia adalah berkelayakan kerana parti-parti yang ada itu adalah ciptaan Allah juga. Allah memberikan kepimpinan kepada parti mana yang Dia mahu. 


Sesunguhnya, bila datang ketentuan Allah, ia pasti berlaku!

0 comments:

Post a Comment