Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Amalkan budaya memberi

January 19, 2020

"Hidup menjadi indah kalau kita banyak memberi.."

Satu hari,ketika mengisi minyak di sebuah stesen minyak, aku bersapa dengan seorang pakcik. Dia mampir membantuku mengisi minyak. Sambil mengisi minyak dia bercerita. Katanya dia ada 2 orang anak. Seorang di Johor dan seorang di Sabah. Kerja sebagai kakitangan awam, katanya. Kerana ibu mereka orang kaya, maka anak dapat kerja itu. Bila kutanya lanjut, katanya, isterinya yang menjadi ibu kepada anak-anaknya itu telah meninggal dunia.

" Sudah dua tahun anak tak balik", kata pakcik itu.

Aku menggeleng kepala. Kasihan. Pakcik itu kelihatan terabai. 

"Hidup seperti roda", aku mengeluh sekadar memujuk.

Pakcik itu mengangguk.

"Jika hari ini mereka tidak dapat berbudi kepada pakcik, kelak satu masa mereka akan melihat anak mereka tidak berbudi kepada mereka", lanjutku lagi.

Sebelum aku meninggalkan pakcik itu, aku teringat untuk panjangkan tangan memberikannya sedikit duit. Pakcik itu mengucapkan : Ajjarakallah!. Setelah itu, dalam kereta, waktu memandu aku berkata kepada anakku.

" Wahai Zamila, hidup kita dicantikkan dengan memberi...jika kita memberi, masa memberi itu kita niatkan doa dalam hati, itulah antara kemustajaban doa",

"Lebih-lebih lagi doa semasa kita dalam musafir!', aku berharap anakku ambil pelajaran. Melihat kelakuan ayahnya dan jadikan ia sebagai tauladan hidup yang seterusnya.

KHUTBAH JUMAAT-HUBUNGKAIT SOLAT SUBUH BERJEMAAH DENGAN KEMENANGAN ISLAM

January 17, 2020

Link:

BERBUAT BAIK KEPADA TUHAN, SEMBAHLAH DIA!

January 16, 2020

"Sembahlah mana-mana Tuhan, asalkan kamu jadi baik!", ungkap seorang yang bukan akidahnya Islam.

Baiklah...kalau kamu anggap hidup di dunia ini segalanya, dan tiada lagi kehidupan sesudah mati, kata-katamu itu mungkin boleh diterima. Namun, jika di dunia kau sembah Tuhan B, C , F dan seterusnya, lalu di hari akhirat, ternyata Tuhan A yang paling berkuasa. Tuhanan B, C, D, F dan lain-lain itu semuanya palsu belaka, apakah nasibmu pada hari itu? Masa hidup di dunia kau tak mahu sembah Tuhan A, selepas mati kau mahu minta balasan baikmu daripada Tuhan A? Kau benar-benar tidak tahu diri. Mintalah pada Tuhan yang kau sembah!

Kerana itu hidup dalam dunia adalah ujian. Dengan secetek akal yang diberi, gunakan untuk mencari hakikat siapa Tuhan yang sebenar. Kerana hidup dunia singkat, hidup panjang dan kekal abadi itu adalah akhirat, maka persiapkanlah bekalan untuk hari itu. 

Dalam dunia bolehlah berbuat baik sesama manusia. Tetapi berbuat baik kepada Tuhan adalah dengan meyembahnya. Jika silap sembah tuhanan lain, sia-sia sahaja. Tuhanan yang disembah rupanya bukan Tuhan. Hanya diri yang tertipu. Ditipu oleh manusia yang berkepentingan dan makar. Tidak sembah Tuhan yang betul adalah perbuatan derhaka kepada Tuhan. Tuhan yang akan berikan balasan di hari akhirat, bukan oleh manusia yang menerima kebaikan kita.

Memang susah nak fahamkan jika hidayah tidak menembusi. Jika hati  benar-benar mencari, Tuhan yang sebenar akan bukakan jalan. Bebaskanlah diri dari belenggu yang dibuat oleh Tuhan-Tuhan palsu.

Bangun pagi amalan mengaut cahaya hidup

November 25, 2019

Orang yang tidur pada waktu Subuh, Allah akan cabut daripadanya cahaya. Mula-mula, Allah akan hilangkan cahaya daripada wajaqhnya. Maka hilanglah seri pada wajah. Kemudian, Allah cabut cahaya daripada hatinya. lalu, hatinya aakan menjadi resah gelisah selalu. Tidak tenang dan tidak tenteram.

Maka, bangunlah awal sebelum Subuh demi mencari cahaya itu. Mula-mula bangun, sebutkan Alhamdulillah. Kemudian pergi mandi dna ambillah wuduk. Solatlah tahajjud sekurang-kurnagnya 2 rakaat. Kalaupun tidka sempat, jangan abaikan solat sunat sebelum Subuh 2 rakaat. Itu nilainya lebih baik daripada dunia dan isinya. Kemudian solatlah Subuh. Lelaki kenalah pergi solat berjemaah di Masjid. Dapat pahala Qiamullail sepanjang malam.

Balik daripada masjid bacalah Al-Quran di rumah walau sedikit sekadar lima ayat. Waktu-pagi-pagi otak segar. Hafallah Al-Quran. Biarpun satu ayat sepagi, memadailah. Biar Al-Quran tersemat dalam memori. Al-Quran yang dihafal, akan jadi cahaya dalam diri. Bertambahlah terang cahaya bangun awal pagi ditambah dengan cahaya Al-Quran yang disematb dalam hati.

Kemudian, ambiialh buku, bacalah satu bab atau beberapa bab. Zaman sekarang zaman teknologi. Buka ipad, handphone atau komputer pub boleh. Jadikan awal hidup anda dengan bertambahnya ilmu.

Oh...sebelum itu bacalah beberapa zikir ma'thur yang nabi ajar. Baca sambil jalan balik masjid pun tak apa. Zaman sekarang ini orang bergegas. Dalam gegas itu, boleh kumat kami baca zikir pagi. Paling tidak, bacalah ayat Kursi. Baca ayat 128-128 Surah At-Taubah. Itu cukup baik bagi orang biasa-biasa macam kita. Kita yang malas memanjangkan zikir.