Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

MASALAH KAMPUNG DAN HUKUM SOLAT INSYA LEWAT.

December 1, 2018

Di kedai Pak ya, sebelah Masjid Kuala Nerang, aku meluangkan masa sembang-sembang dengan Hisyam dan Affan. Topik kami berkisar permasalahan lama yang berlaku di Masjid Kg. Datuk. Masalah sebilangan orang yang tidak mahu menjejaki kaki solat di masjid itu , terutamanya solat Jumaat. Ini berlaku sejak bertahun-tahun lalu. Pada waktu Pas dan UMNIO masih bersengketa sengit, apabila terpilih seorang imam yang dilihat daripada kabilah parti Kebangsaan Melayu, maka para segelintir pendokong Pas mengambil jalan meninggalkan masjid. Ianya masalah yang bercampur aduk. Mungkin ada unsur perselisihan politik, akan tetapi tidak dinafikan juga ada ketidakpuasan peribadi.

Topik kami berkisar mengenai pemuda bernama Subhi yang telah ikut sama menjarakkan diri daripada Masjid. Lontaran Affan adalah agar Imam Hj Daud menjemputnya jadi iman atau khatib Jumaat sekali sekala. Ia adalah agar masjid dilihat tidak dikuasai kelompok veteran dan peranan anak muda dapat dilihat. Dengan itu diharapkan ia dapat mengubah haluan sebilangan para yang lari. Aku menyatakan bahawa dalam hal ini, Subhi perlu membuang emosinya dan merendahkan diri serta datang solat di masjid. Pergi berbincang dengan imam untuk menyelesaikan masalah ini adalah lebih buntu daripada pergi jumpa Subhi dan minta dia buang ammarah lamanya. Tundukkan muka dan duduk di saf pertama atau kedua pada hari Jumaat. Lambat laun dia akan diberikan peluang. Harus bersabar menghadapi kerenah dan keegoan kalangan tua-tua qoryah yang selalu merasa diri mereka baik dan pandai. Anak muda perlu bersabar sekalipun orang tua tidak dapat beraksi bijaksana.

Jika kalangan tua hilang modalnya, janganlah pula yang muda hilang modalnya. Modal orang tua adalah hakim sedangkan modal orang muda adalah sabar. Dua-dua payah dimiliki.

Sembang-sembang, Hisyam perdebatkan masalah solat Insya lewat. Melewatkan Insya adalah Sunnah. Isu ini berawal daripada perbincangan mengenai pengalamanku dengan Affan bertandang di rumah Paksu Mid di Kuala Pai beberapa tahun silam. Paksu Mid dianggap wali Allah yang keramat oleh sebilangan orang. Namun aku menceritakan pengalaman bertandang ke rumahnya dan lewat solat Asar dan hilang peluang berjemaah di masjid. Sedang Paksu Mid dan tetamu-tetamu yang hebat bertandang di rumahnya tidak pula mengajak kami untuk solat Asar berjemaah. Mereka juga tidak pergi berjemaah asar di masjid. Kami pulang lewat petang dan mereka belum solat asar.

Lalu Hisyam memungkinkan amalan Paksu Mid melewatkan solat Asar. Maka timbul tentang solat yang sunnat dilewatkan itu adalah Insya  dan bukan Asar.

Sabda nabi SAW dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Turmizi dan dianggap Hasan Soheh olehnya:


لولا أن أشق على أمتي لأمرتهم أن يؤخروا العشاء إلى ثلث الليل أو نصفه.

"kalaulah tidak menyusahkan atas Ummatku, sudah tentu aku perintahkan mereka melewatkan solat Insya ke satu pertiga malam atau separuhnya"

Maka hukum asal adalah melewatkan solat Insya. Hukum asal ini tidak boleh menafikan keperluan solat berjemaah. Bagi seseorang yang terlepas solat berjemaah insya, maka baginya berpeganglah kepada hukum asal ini. Bagi jemaah yang berkelapangan untuk melewatkan solat insya, maka itu adalah lebih afdhal daripada solat sebaik sahaja masuk waktunya. Namun, jika jemaah solat Insya di sesuatu tempat didirikan di awal waktu, maka tidak harus kita menggunakan alasan tidak solat berjemaah kerana mahu melewatkannya. 

Rujuk Fatwa:Islam Web


1 comments:

Akmal Farabi said...

Hello Everybody

boleh kenal

im kontengaptek

please visit

my blog

Post a Comment