Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

RUKNUN SYADID

April 24, 2018

Ketika nabi Lut diasak oleh kaumnya dalam kondisi dia telahpun lemah lantaran ketuaannya serta kurangnya penyokong kerana tiada kaun kerabat yang ramai untuk menyokongnya, nabi Lut pun mengeluh sembari berkata:

قَالَ لَوْ أَنَّ لِي بِكُمْ قُوَّةً أَوْ آوِي إِلَى رُكْنٍ شَدِيدٍ

" Berkata Lut, andailah aku punya kekuatan atau aku dapat berlindung di sudut yang teguh!".
( Surah Hud:80)

Ramai kalangan mufassirin menafsirkan "sudut yang teguh" itu sebagai kaum keluarga yang menjadi pembela. Bagi seseorang yang berdepanb dengan masalah, kaum keluarganyalah yang menjadi sumber kekuatannya. Mereka itu tempat dia bernaung saat menghadapi tekanan, masalah dan memerlukan pertolongan. Kerana keluarga adalah rukun yang teguh bagi seseorang!

Aku meninjau rukun ampun bagi dunia politik. Di manakah sudut tempat berlindung yang paling teguh dalam pergelutan politik. Ya..kaum keluarga yang mewakili kesatuan penyokong adalah tetap rukun yang kuat bagi seorang politikus. Selagi ada penyokong, seorang politikus itu menjadi kuat dan ampuh mendepani lawan.

Namun, selain keluarga, ada beberapa sudut lain yang lebih ampuh dan menjadi tempat berlindung bagi yang mencari perlindungan dalam politik. Tempat tersebut adalah sudut agama dan kaum.Wal hasil, kedua-dua sudut itu tidak lari daripada makna keluarga seperti yang difahami menerusi keluhan nabi Lut a.s.

Berlindung dan berkota di balik tembok agama memang kuat. Demikian juga di balik benteng perkauman. Namun, apabila para politikus menyelinap kepada kedua-dua benteng ini, ia akan menimbulkan kesan buruk kepada agama dan kaum. Agama mendapat palitan busuk lantaran permaian para politikus. Kaum juga menjadi api yang menunggu masa untuk marak .

Seharusnya para politikus, jika benar-benar gentlemen, tidak boleh berlindung di balik dua benteng ini. Biarlah dua benteng ini menjadi tempat orang berteduh dengan aman buat pencari ketenangan setelah pergelutan sengit di luar. Semua orang yang haus, akan mencari sumber mata air. Semua orang yang berpanas akan mencari teduhan rendang. Ia adalah milik bersama semua manusia.


CORAT CORET PRU 14-CALON MUDA

April 20, 2018

Pengumuman calon-calon yang bakal berentap mewakili PAS di negeri Terengganu, Selangor, Kedah, Perak dan Perlis dapat disaksikan secara live semalam. Kelihatan Pas membuat langkah berani terutamanya di Terengganu dan Selangor kerana menampilkan wajah-wajah baru dalam pilihanraya. Mereka itu adalah generasi muda yang membawa roh dan aspirasi golongan muda. Para pengundi muda juga akan lebih cerah mata melihat rakan-rakan dan pemuda yang hampir sebaya mereka berentap sebagai calon berbanding melihat orang tua yang uzur dan membosankan. Ini satu kelebihan yang PAS tampilkan dan perlu diakui.

Saya tidak mahu membuat analisa berapa pratus orang muda yang menjadi calon kali ini, namun ia cukup memberangsangkan. Ia satu perubahan dalam rencah politik. Orang yang tidak lagi dilihat sebagai "dinousor politik"  dapat mengubah persepsi pengundi.  Lebih penting daripada itu, calon-calon yang ditampilkan berkelulusan tinggi dan orang cerdik dalam pelajaran.

Cuma ada beberapa tempat yang kelihatannya masih mengekalkan wajah lama dan memilih calon bukan berdasarkan pencapaian ilmu dan akedemik. Pokok Sena  misalnya, pemilihan Radhi Mat Din dibuat atas dasar beliau sebagai legenda bolasepak yang popular satu masa dulu. Seorang teman meluahkan, aksi politik bukan seperti aksi pemain bola sepak di stadium. Tidak sesuai seorang pemain bola sepak dihantar ke Parlimen untuk membahaskan isu-isu rakyat. Seorang ahli parlimen perlu seorang yang cakna masalah rakyat, petah berbahas, cekap memahami isu dan dapat membuat R&D terhadap isu-isu yang bakal dibahaskan dengan cepat dan tepat. Sebaiknya orang-orang yang ada ijazah, master dan PHD diutamakan kerana mereka inilah yang memiliki kemahiran tersebut.

Keberanian PAS menampilkan wajah-wajah baru barangkali berkat perpecahan yang dialaminya. Ramai muka lama terkeluar dan menubuhkan Amanah. Yang keluar PAS dan kini berada dalam Amanah, kemungkinan besar masih akan beraksi sebagai calon. Wajah-wajah lama ini tentu memberi kesan kurang menarik dalam Pakatan Harapan.  Jika hal ini tidak sanggup dikorbankan oleh mereka yang berada dalam Pakatan Harapan, Pakatan Harapan akan jadi parti yang mandul dan disisihkan.

Sementara UMNO-BN, amat sukar untuk membuat anjakan muka lama ke muka baru. Sementelahan masalah BN adalah masalah liabiliti pemimpin utamanya yang sarat dengan isu yang tak terungkai. Jika ada penampilan muka baru yang ramai sekalipun belum tentu dapat menukar wajah gelap yang sedang berselubung.

Apapun, politik adalah sebuah seni berlumba menampilkan persepsi. Masing-masing berbuatlah sesuai dengan kepandaian. 

Saya percaya, siapa bijak berpencak, dia akan bangkit tegak. Siapa yang yang ragu-ragu dan enggan berganjak, tidak akan membiak.

CORAT CORET PRU 14-ZAMAN BERUBAH

April 19, 2018

Dalam kelas, murid-murid bermain tepuk-tepuk tangan. Ada yang bermain dalam pasangan berdua dan ada yang berkumpulan.Aku tidka faham apakah jenis permainan tepuk tangan ini. Ia diselangi dengan isyarat dan gaya tertentu yang kemudiannya mengakibatkan beberapa orang terkeluar atau pasangan yang kalah terkeluar. Ini satu bentuk permainan baru. Tengah mengajar dalam kelas pun, ada murid yang curi-curi bermain di belakang dengan rakan sebelah. Pantang ada senggangan masa, mereka akan bermain tepuk tangan itu. 

Siapa cekap dan pantas, tepat meramai langkah lawan, dia akan selamat dan memenangi permainan.

Ini macam politik juga. Siapa yang cekap, pintar mengatur strategi, dia akan menjuarai sayembara politik. Kekedang "cheating" dalam perlumbaan politik juga boleh menatijahkan kemenangan. Sebab itu, dalam politik, cheating perlu dilawan dengan cheating juga. Kalau dilawan dengan kejujuran, ketelusan, maka orang yang berbuat makar akan mengalahkan yang jujur dan telus.

Kita boleh sahaja katakan, tidak apa...Allah ada dan Allah akan buat makar menggagalkan makar mereka. Namun, sesuai dengan sabda nabi SAW: Peperangan itu adalah satu khid'ah. Maka dalam situasi perebutan posisi yang boleh dikatakan menyerupai peperangan , hukum yang berbeza dipakai berbanding saat aman dan mengatur kerajaan serta pemerintahan.

Saya pernah katakan, jika "slam' iaitu satu jenis cecair kental yang dibuat dengan campuran ham dan bahan-bahan tertentu itu lembut, elastik dan kenyal, politik lebih lembut, elasti dan kenyal daripadanya. Bak kata orang, dalam politik, hari ini musuh, esok kawan. Kawan rapat boleh bertukar jadi musuh ketat dalam tempoh singkat. Keadaan tersebut juga tidak kekal. Itulah hukum politik.

Apakah itu salah? Tidak. Itulah realitinya dan itulah kaedah berpolitik orang-orang yang cekap dalam permainan politik.

Orang selalu bandingkan kemahiran berpolitik gandingan Mu'awiyah dan Amru Al-As dengan Ali. Memang Ali itu sarat dengan ilmunya tetapi Mu'awiyah mendapat kemahiran  berpolitik luarbiasa daripada pengalamannya di samping lingkungan tumbesaran dan keluarga. Dalam persaingan merebut pengaruh politik, Mu'awiyah lebih berjaya dan Ali menempa banyak masalah. Antara kesetiaan penyokong dan pengkhianatan. Antara ketaatan kepada arahan dan bulat padunya sokongan. Pengamat dan pengkaji sejarah akan melihat keadaan yang berbeza ini. 

Jawapan Saidina Ali mengenai hal ini sewaktu ditanya salah seorang sahabatnya tentang apa yang menimpanya berbanding apa yang dialami pada zaman Abu Bakar dan Umar tidak cukup konkrit untuk disandarkan sebagai alasan. Kata Ali, di zaman Abu bakar dan Umar, rakyat mereka adalah orang-orang seperti beliau Sedangkan di zaman beliau memerintah, rakyatnya adalah seperti mereka yang banyak mempertikaikannya. 

Mu'wiyah juga bukan punya rakyat seperti generasi sahabat. Rakyatnya warga Syam yang dulunya Nasrani, musyrik dan beragama kafir, tetapi  kemudiannya masuk Islam. Dengan kepintaran politik Mu'awiyah, dia dapat mententeramkan rakyatnya  dan menjadikan  mereka bulat di belakangnya.

Bukan Saidina Ali kurang darjatnya berbanding Mu'awiyah. Orang beriman akan menegaskan Ali itu lebih utama berbanding Mu'awiyah. Namun mengakui kelebihan berpolitik Mu'awiyah tidaklah bermakna menjatuhkan kedudukan Ali. Setiap orang ada kelebihan masing-masing. 

Hari ini, permainan politik sedang berlangsung. Jaguan politikus dalam PH, UMNO dan PAS sedang berpencak. Kita sedang menyaksikan kepandaian masing-masing dalam arena yang sedang mereka tekuni. Siapa Muawiyah? Siapa Ali? Siapa Amru bin Al-As? Siapa? Siapa? Semua itu hanya perbandingan kiasan. Bukan sepenuhnya mewakili watak yang tersebut dalam sejarah itu.

Apapun keadaannya, kita kena akui bahawa keadaan sentiasa berubah. Macam permainan tepuk tangan murid-murid dalam kelas yang saya sebutkan itu. Dulu, zaman saya kecil tak kenal cara permainan sedemikian. Masa dalam kelas, waktu aku sekolah, murid permainan kami lain caranya. Bila zaman sudah berubah, muncul cara lain. Inilah hakikat alam dan sunnatullah dalam kehidupan. Kita kena sentiasa terbuka dan menangani perubahan.

Aku pernah membayangkan dengan teman bualan, satu hari nanti cara kita berpilihanraya sekarang tidak akan berkesan lagi. Sejak merdeka hingga kini, kita masih berlegar di takuk lama. Salah satu takuk lama yang kita tidak berani berganjak adalah budaya poster, bendera, billboard dan segala macam bahan kempen pilihanraya. Semua itu makan nilai jutaan ringgit. Kelak, satu masa, aku memgimpikan, orang terjun dalam pilihanraya tak pakai lagi semua benda itu. Bahkan benda itu dilihat membazir dan merugikan serta tidak ada nilai pengaruh dalam merubah fikiran rakyat.

Zaman akan berubah dan kita perlu sentiasa meramal perubahan sebelum perubahan itu datang. Waktu perubahan sudah menyerkup kita, kita telah bersedia untuk menggerakkan paradigma berfikir dan bertindak kita.

Hari ini dalam Sejarah

April 5, 2018

Catatan ini aku namakan...
Hari ini dalam sejarah
Tanggal 5 April 2018, bagi mengenang peristiwa, hanya aku dan mereka yang ada pada hari itu di sebuah Sekolah bernama Sungai Seluang sahaja yang mengerti dan memahaminya.
Ia menjadi peristiwa bersejarah, walaupun sejarahnya tidak sebesar Tragedi di Sabra dan Shatila. Atau sekurang-kurangnya seperti tumbangnya sebuah kerajaan yang memerintah Kedah.


Inilah sebuah pantuh mengenainya...


Bulat air kerana pembentung
bulat guru kerana muwafakat
Kita mengadu nasib dan untung
Mencari jalan melaksana hajat.


Menggendong hajat ke Sungai Petani
Demi sahabat sederap langkah
Jika ada kehendak Ilahi
Rancangan manusia tersungkur rebah.

Biar jadi kenangan bersejarah
Bahawa kita pernah sepakat.
Setelah berusaha kita berserah
Sambil berdoa memohon inayat.

Kita bukan orang gasar
merempuh pagar menyongsang susila
Kita mengambil jalan sabar
tidak terpaku tetapi berusaha.

Sekian
Ust Kama.