Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

AYUHLAH KITA BERGANDING BINA NEGARA INI

May 13, 2018

Rupanya
ombak kebencian yang mendebur
tebing-tebing pahala
pada hari kelmarin
sebelum sayembara pilihanraya ini
belum juga memberhentikan hakisannya.

Telah berapa banyak timbunan pahala tersimpan
menjadi dagangan rugi hari kemudian
kerana kita terlanjur ucap
dijelma dalam tulisan di sini
mencipta ramai tokoh bankrapsi
di hari perhitungan

Hari itu
sebelum pesta memilih
banyak sudah kita berselisih
menuduh orang lain hitam sedang kita mengaku putih
banyak orang yang ditajrih
pahala-pahala enam purnama habis disapih.

Kini
pihak menang dan kalah telah dipilih
tapi lidah-lidah masih bertasbih
mengucap zikir-zikir pedih
mengundang debat panjang tapi pahala meleleh.

Peristiwa kelmarin
cukuplah sekadar ambil ibrah
berilah peringatan untuk esok.

Yang sudah menggapai kuasa
percayalah mereka
biarkan mereka melakar masa depan
tanpa ada keji nista
tidak perlu menebar syak wasangka
sebelum benar-benar nyata.

Semua yang bersayembara
dalam perebutan kuasa
tidak pernah bertukar menjadi malaikat mulia
tetaplah mereka manusia juga
silap langkah jatuh hina berdosa

Semua yang bersayembara
bukan gerombolan para wali suci
yang hidup persis nabi
putih hati tiada hasrat durjana tersembunyi
manusia terlihat mulia hari ini
esok boleh jadi
berubah lagi
dari sayang jadi benci.

Mereka telah mendapat pamrih dunia
biarkan mereka meladanginya
untuk dibawa sebagai pahala atau dosa

Kita rakyat biasa
yang telah membuat pilihan
dengan sangka berat atau keyakinan
bahawa mereka mampu manggalas amanah
tidak menanggung dosa mereka yang berpaling tadah

Janganlah kita di dunia tidak dapat seberapa
di akhirat pula lebih muflis daripada mereka.

Percayalah...tidak memilih untuk kejahatan
kecuali manusia-manusia jelmaan setan
sedang rakyat yang membuat pilihan
banyaknya yang mengharap kebaikan
mereka diberi ganjaran
atas niat mulia yang disimpan.

Kita berhenti bertikam lidah
kita berganding bina negara indah
kita hiasi negeri diberkati Allah
kita maafkan segala yang sudah
kita basuh segala ludah
kita tinggalkan lingkungan bedebah
berpaculah ke depan tanpa mengunjing orang sebelah
biar hati kita jangan berbarah
merebak benci berbaur amarah
sampai ke mati tak tahu lelah
untung tiada rugi yang ditadah.
biar demam pilihanraya jadi kebah

walau ada musuh jahat mencelah
umpan musuh usah dikesah
siasat jahat  mereka  akan kalah
mereka melempar rasa gundah
mereka menanam bimbang gelabah
mereka mengarang banyak madah
menelah ke depan barang yang dalam ilmu Allah
agar hati kita dihantui resah
racun hasutan jangan dijamah
jangan diangkat untuk ditelaah
jangan disebar kepada ummah
biarkan ia terselit  di bahagian bawah
lama-lama mereput dalam air kumbah.

Negara ini di ambang musnah
hutang bertimbun dilangsai payah
biar pakar yang mengolah
jalan keluar dari musibah
usah diganggu dengan masalah
sorak bising teriak jerkah
gaduh tengkar  hobi berbalah

Jangan kerana coklat gula getah
dibiar rosak  nasi sekawah
negara ini bisa rebah
kerana ekonomi yang kian parah
kerana sistem dijangkiti rasuah
di situlah kita membulatkan wehdah
menumpukan fokus menjalin ukhuwah
menyingkir segala punca balah
tentang soal yang bukan hidup mati sebuah daulah
jika rebah ini negara bertuah
semua citra  tersungkur  musnah
negara yang  diredhai Allah
tidak dapat lagi dicanang megah
punca kuasa telah punah
tolak bahagi dikira payah

Marilah kita berfikir dengan otak yang hikmah.


KULIAH MAGHRIB

April 29, 2018

Bertempat di Pusat Latihan Guru Dalam Perkhidmatan, Sungai Karangan, saya menyampaikan kuliah maghrib kepada para pelajar dari Badan Pengawas SMK Jenan, Jitra. Mereka berada di sana dalam rangka Kurusu Kepimpinan selama 2 hari dua malam.  Sahabat satu sekolah saya Ust Asri Ali yang menjadi guru di SMK Jenan menjemput saya untuk menyampaikan slot selepas maghrib. Walaupun saya tidak berapa sihat kerana ulcer kecil di lidah, saya sahut jemputan tersebut. Jarang sekali saya dapat bertemu dengannya dan saya ambil kesempatan itu untuk bertemu dengannya.

Alhamdulillah. Kuliah Maghrib saya malam ini kepada para pelajar cerdik dari sekolah asrama penuh. Tajuknya sekitar pembinaan jatidiri sebagai pemuda pembela agama. Saya menghuraikan surah Al-Kahfi dalam konteks perkembangan seorang peribadi muslim dari pemantapan iman sehingga meraih kekuasaan.  Kisah ghulam dalam cerita Ashabul Ukhdud juga saya tampilkan dalam bentuk ibrah yang dapat diambil daripadanya.

Sejak pulang dari Sabah, inilah kali pertama saya menyampaikan pengisian kepada kumpulan pelajar sekolah menengah. Murid sekolah rendah saya memang biasalah. Tidak juga sama dengan kuliah-kuliah di masjid yang saya sampaikan. 

Semoga memberi manfaat.


Ijtihad Memilih Pemimpin

April 28, 2018




Sekarang ini tempoh setiap parti yang masuk bertanding pilihanraya mempengaruhi khalayak untuk memilih mereka sebagai wakil rakyat di Parlimen dan Dewan Undangan Negeri. Gunakanlah kaedah yang"BENAR" dalam mempengaruhi rakyat. Kaedah makar, indoktrinasi, ugutan dan seumpamanya adalah kaedah "TIDAK BENAR". Rakyat sebuah negara Malaysia pada hari ini telah mencapai peratusan tahap celik akal dan mampu berfikir yang jauh lebih baik  dari zaman-zaman silam. Maka, dalam sistem demokrasi pilihanraya yang diamalkan dewasa ini, berikan ruang kepada rakyat berfikir dan menentukan pilihan secara bebas.

Perkara mengundi memilih pemimpin ini adalah satu perkara "ijtihadi". Ia bukan "idhtirari".  Ijtihadi bermakna setelah dibentangkan segala hujjah berbentuk dakwah, penerangan, ajakan, kesedaran termasuk manefesto pilihanraya, maka massa akan berfikir menentukan. Tidak dinafikan bahawa ada kegagalan dalam berfikir kerana faktor-faktor tertentu. Namun, sifat ijtihadi sebuah proses pemilihan tidak boleh dihilangkan dengan kekurangan-kekuarangan tadi. 

Bila rakyat dipaksa memilih seseorang pemimpin dan diugut sama ada ugutan itu berbentuk duniawi atau ukhrawi, ia merupakan kekangan kepada kebebasan ijtihad mereka. Rakyat yang matang harus tahu melepaskan diri daripada ugutan-ugutan tersebut. Rasional mereka akan menentukan pilihan mereka.

Di negara Barat, rakyat telah mencapai tahap berfikir yang cukup tinggi. Mereka matang membuat pilihan dan kadar dedah maklumat yang mereka perolehi adalah tinggi. Kita sebagai sebuah negara juga wajar mensasarkan kemenjadian rakyat ke arah itu. Namun, proses perlu berjalan dari sekarang dan seterusnya.

Sebagai sebuah sarana ijtihadi, pemilihan yang dibuat mungkin salah. Konsep ijtihadi, jika betul diganjari 2 pahala. Jika Salah, diganjari satu pahala. Ini merupakan cara Islam mengajak manusia membangunkan akal yang matang dan sihat. Berfikir dan mempertimbangkan dan tidak dicela kalau sesudah itu salah perkiraan berlaku. Itu memang lumrah manusia dan aktiviti membuat pilihan.

Sebuah masalah, tidak akan dapat diselesaikan dengan sekali lalu. Ada beberapa siri usaha menyelesaikan masalah akan berulang-ulang sehingga kiamat atas nama usaha "islah". Itulah hakikat sebuah dunia.

Jangan kecewa sekalipun gagal.

RUKNUN SYADID

April 24, 2018

Ketika nabi Lut diasak oleh kaumnya dalam kondisi dia telahpun lemah lantaran ketuaannya serta kurangnya penyokong kerana tiada kaun kerabat yang ramai untuk menyokongnya, nabi Lut pun mengeluh sembari berkata:

قَالَ لَوْ أَنَّ لِي بِكُمْ قُوَّةً أَوْ آوِي إِلَى رُكْنٍ شَدِيدٍ

" Berkata Lut, andailah aku punya kekuatan atau aku dapat berlindung di sudut yang teguh!".
( Surah Hud:80)

Ramai kalangan mufassirin menafsirkan "sudut yang teguh" itu sebagai kaum keluarga yang menjadi pembela. Bagi seseorang yang berdepanb dengan masalah, kaum keluarganyalah yang menjadi sumber kekuatannya. Mereka itu tempat dia bernaung saat menghadapi tekanan, masalah dan memerlukan pertolongan. Kerana keluarga adalah rukun yang teguh bagi seseorang!

Aku meninjau rukun ampun bagi dunia politik. Di manakah sudut tempat berlindung yang paling teguh dalam pergelutan politik. Ya..kaum keluarga yang mewakili kesatuan penyokong adalah tetap rukun yang kuat bagi seorang politikus. Selagi ada penyokong, seorang politikus itu menjadi kuat dan ampuh mendepani lawan.

Namun, selain keluarga, ada beberapa sudut lain yang lebih ampuh dan menjadi tempat berlindung bagi yang mencari perlindungan dalam politik. Tempat tersebut adalah sudut agama dan kaum.Wal hasil, kedua-dua sudut itu tidak lari daripada makna keluarga seperti yang difahami menerusi keluhan nabi Lut a.s.

Berlindung dan berkota di balik tembok agama memang kuat. Demikian juga di balik benteng perkauman. Namun, apabila para politikus menyelinap kepada kedua-dua benteng ini, ia akan menimbulkan kesan buruk kepada agama dan kaum. Agama mendapat palitan busuk lantaran permaian para politikus. Kaum juga menjadi api yang menunggu masa untuk marak .

Seharusnya para politikus, jika benar-benar gentlemen, tidak boleh berlindung di balik dua benteng ini. Biarlah dua benteng ini menjadi tempat orang berteduh dengan aman buat pencari ketenangan setelah pergelutan sengit di luar. Semua orang yang haus, akan mencari sumber mata air. Semua orang yang berpanas akan mencari teduhan rendang. Ia adalah milik bersama semua manusia.