Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI

WAKTU SOLAT

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

Keberhasilan SKPMg2

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

PAJSK

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

PDPR 2021

Blog PDPR PDPR Kedah SpKedah Hantar RPH SKSS

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket Photobucket Unit Coverter

Rujukan

ADAB ORANG KAFIR

September 6, 2022

 Adab tidak hanya dimiliki oleh orang Islam. Memang Islam mengajar adab yang sempurna kerana nabi SAW adalah berada pada kemuncak kesempurnaan adab. Namun, berapa ramai orang Islam yang tidak dapat mengamalkan adab mulia yang diterapkan Islam. Hatta, dalam beberapa hal adab, orang Islam dikalahkan oleh orang kafir.

Saya ingin petik satu perkataan yang diungkapkan oleh Abu Jahal , musuh ketat nabi SAW dan antara bapak kafir pada zaman Nabi SAW. Saking ketatnya kekufurannya dan permusuhannya terhadap nabi SAW, dia mati dalam keadaan kafir di medan Badar dan mayatnya jadi penghuni telaga Qulaib!

Namun, Abu Jahal ini telah meninggalkan kepada kita satu cermin sikap bermaruah untuk jadi contoh buat kita. Tatkala dia bersama para 40 orang gangsternya mengepung rumah nabi SAW di malam sebelum hijrahnya baginda, ada kalangan pemuda-pemuda upahan Quraisy itu mencadangkan agar malam itu juga mereka ceroboh masuk ke rumah nabi Muhammad SAW dan membunuhnya.

Namun, Abu Jahal mencegah dan mengungkapkan kata. Kata-kata yang dirakamkan dalam sejarah:


 أتريد أن تقول العرب عنا أنا تسورنا الحيطان وهتكنا ستر بنات محمد؟


" Apakah kamu mahu nanti kelak bangsa Arab akan mengatakan bahawa kita ini jenis orang yang memanjat dinding dan memecahkan tirai anak-anak perempuan Muhammad??"


Lihat, begitu maruah Abu Jahal dalam soal adab terhadap memlihara kehormatan wanita. Apakah sebahagian orang Islam lebih hebat daripada Abu Jahal dalam soal ini. Para sekodeng, usahlah mendabik dada  bahawa kalian lebih mulia daripada Abu Jahal. Peringatan yang sama perlu dilontarkan kepada para penguatkuasa agama yang kekadang melanggar adab memecahkan pintu-pintu rumah orang atas nama nahi mungkar. Apakah agama membenarkan kita menceroboh batas keaiban seseorang yang tidak dibukakan mereka? 

Termasuk akhlak buruk apabila ada orang  Islam melakukan kerja-kerja menjatuhkan keaiban orang di media sosial. Diselongkar gambar-gambar memalukan orang lain dan disebarkan di media sosial. Ini kerja yang setanding dengan panjat dinding rumah orang dan merobek aurat anak perempuan nabi Muhammad SAW yang Abu Jahal sendiri tidka sanggup lakukan!

Ada satu lagi perkataan warisan jahiliyyah yang mengkagumkan.Tatkala Nabi menerima para wanita mukminat yang mahu berbai'ah kepada baginda selepas Fathu Makkah, antara akujanji yang nabi mahu mereka terima ialah: 

bahawa mereka tidak akan berzina.

ولا يزنين

Hindun bin Utbah, Isteri Abu Sufyan  mencelah dengan kata-katanya:


أو تزني الحرة؟


" Apakah perempuan meredeka ada yang berzina?!"



Hindun berkata demikian kerana baginya adalah satu yang pelik bin ajaib kalau wanita merdeka berzina. Kalangan bangsawan kota Mekah, wanita merdeka mereka tidak menceburkan diri dalam perbuatan bejat itu.

Wanita-wanita hari ini yang kononnya elit, terpelajar, berpangkat dan ada gelaran dalam masyarakat, tapi terjerumus dalam maksiat zina, bandingkan diri anda dengan Hindun binti Utbah pada zaman jahiliyyahnya!

Sesungguhnya, dalam soal adab, kekadang orang kafir lebih mengatasi apa yang orang Islam punya. Adab adalah suatu yang tersemat dalam hati dan ia menjadi pakaian sejak dilahirkan. Ilmu dan didikan akan menambahkan sempurnanya. Jika hadir dalam dunia dengan dengan tabiat serigala, bolehlah ilmu dan didikan mengubahnya menjadi  tabiat kuda, namun sesekali keserigalaan itu akan menunjukkan dirinya. Sementara seornag yang datang dengan tabiat kuda, maka didikan serta ilmu akan menambahkan lagi kesempurnaan tabiaat kekudaannya.

Dalam dunia hari ini, kita akan melihat perbezaan dalam beberapa aspek adab. Ada hal yang orang Islam jatuh tercorot markah adabnya berbanding orang kafir. Lihat sahaja misalnya dalam soal kebersihan , penjagaan alam sekitar, kecekapan dalam kerja, telus dalam memegang amanah dan banyaklah lagi dimensi yang kita boleh katakan bahawa orang kafir bersama kekufuran mereka mendominasinya.

Di mana silapnya? Negara Barat kelihatan indah permai dan bersistem yang tertib. Negara Islam caca marba, kotor, rakyat dizalimi, penguasa rasuah dan alam sekitar dirosakan!

Ya wailah!




NAJIS FALSAFAH-PERCAYA TANASUKH AL-ARWAH

June 5, 2022

Perkataan bahawa roh berpindah dari satu jasad ke jasad yang lain dalam kehidupan yang berbeza dikenali sebagai "tanasukh al-arwah". Dalam agama Hindu ia diimani dan dikenali sebagai reinkarnasi. Islam sekali-kali tidah menerima pemikiran ini dan ia adalah satu bentuk barah kekufuran terhadap hari kebangkitan. Itulah kemuncak kepada pemikiran perpindahan roh ini.




Amat disayangkan jika ada kalangan orang Islam yang mempercayai proses yang dicetuskan oleh pemikiran falsafah ini. Ini adalah antara kenajisan pemikiran falsafah yang mencabar dhawabit dalam agama Islam. Tidak layak seorang yang beriman kepada Allah dan Rasulnya serta Hari Akhirat menyimpan dalam fikirannya kecenderungan sedikitpun untuk percaya proses tanasukh al-al-arwah.

Sesiapa yang punya pemikiran seperti ini dari kalangan agamawan, maka dia tidak lebih daripada lelaki falsafi. Jauh sekali untuk dibilangkan sebagai ustaz, tok guru dan apatah lagi seorang ulama.

وقد سئلت اللجنة الدائمة : لقد قال لنا أستاذ الفلسفة‏:‏ أن الروح تنتقل من إنسان إلى آخر فهل هذا صحيح، وإن كان صحيحا فكيف أن الروح هي التي تعذب وتحاسب وإن انتقلت فيحاسب الإنسان الآخر‏؟‏

فأجابت

ما ذكره لكم أستاذ الفلسفة ، من أن الروح تنتقل من إنسان إلى آخر ليس بصحيح، والأصل في ذلك قوله تعالى‏:‏ سورة الأعراف الآية 172

‏‏وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنْ بَنِي آدَمَ مِنْ ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَى أَنْفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَى شَهِدْنَا أَنْ تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَذَا غَافِلِينَ‏

وجاء تفسير هذه الآية فيما رواه مالك في موطئه أن عمر بن الخطاب رضي الله عنه سئل عن هذه الآية‏:‏ سورة الأعراف الآية 172

‏‏وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنْ بَنِي آدَمَ مِنْ ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَى أَنْفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَى شَهِدْنَا أَنْ تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَذَا غَافِلِينَ‏‏ فقال عمر رضي الله عنه‏:‏ سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يسأل عنها، فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم‏: ( إن الله تعالى خلق آدم ثم مسح ظهره بيمينه فاستخرج منه ذريته، فقال‏:‏ خلقت هؤلاء للجنة وبعمل أهل الجنة يعملون، ثم مسح ظهره فاستخرج منه ذرية فقال‏:‏ خلقت هؤلاء للنار وبعمل أهل النار يعملون ) . الحديث‏.‏

قال ابن عبد البر‏:‏ معنى هذا الحديث، قد صح عن النبي صلى الله عليه وسلم ، من وجوه ثابتة كثيرة من حديث عمر بن الخطاب رضي الله عنه وعبد الله بن مسعود وعلي بن أبي طالب وأبي هريرة رضي الله عنهم أجمعين وغيرهم‏.‏

وقد أجمع أهل السنة والجماعة على ذلك ، وذكروا‏:‏ أن القول بانتقال الروح من جسم إلى آخر هو قول أهل التناسخ ، وهم من أكفر الناس، وقولهم هذا من أبطل الباطل‏.‏" انتهى من 

"فتاوى اللجنة" (2/435) .


Fatwa Lajnah menyebutkan bahawa perkataan bahawa berlakuknya tanasukh al-arwah adalah cetusan pemikiran paling kufur daripada kaum kuffar. 

Pada perhatianku, ia adalah sebuah ibtila' pemikiran jika ada orang Islam yang menganutnya. Dikatakan ibtila' kerana ia ditimpakan ke atas orang Islam yang menganutnya lantaran kecerobohannya dalam perkara-perkara lain. Apabila berlaku maksiat pemikiran yang menggelincirkan jalannya dari garis yang ditunjukki oleh Nabi dan ulama mutaqaddimin di kalangan ummat ini, maka akibatnya datanglah ibtila' Allah SWT. Sebagaimana Allah menimpakan bencana fizikal atas kemaksiatan fizikal (seperti dikisahkan mengenai ummat nabi-nabi terdahulu), maka demikianlah juga maksiat pemikiran. Maka balasannya juga adalah dalam pemikiran. Pemikiran yang songsang akan masuk ke dalam pemikiran para pendosanya lalu membawa kehinaan atas diri sendiri.

Allahul musta'an...Kita hendaklah istiqamah dan berpada dengan ilmu yang diwariskan oleh ulama-ulama rabbani sepanjangh zaman. Kalau mahu direnangi apa yang dikatakan ilmu itu, memang banyak tokohnya dalam sejarah. Para ahli falsafah seawal Aristotales, Socrates, Plato dan kemudian diikuti pula oleh ahli falsafah Islam seumpama Al-Farabi, Ibn Rusydi, Ibn Sina, Ibnu Tufail, Al-Rawandi dan lain-lain termasuk tokoh-tokoh besar ahli sufi falsafi, seperti Ibn Al-Faridh, Hallaj, Ibn Arabi, Al-Jili dan ramai lagi adalah khazanah bercampur dalam dunia ilmu. Jika kita jenis "hatibullail" kita akan sauk semuanya. Kita akan berta'alluq dengan ilmu-ilmu yang rencam itu atas kepercayaan bahawa ilmu itu baik. Padahal ia adalah racun yang merosakam urat-urat pemikiran.

Renungkanlah apa yang pernah diungkapkan oleh Imam Az-Zahabi  dalam Linasul Mizan: 


فوالله لأن يعيش المسلم جاهلاً خلف البقر، لا يعرف من العلم شيئاً سوى سور من القرآن يصلي بها الصلوات ويؤمن بالله واليوم الآخر خير له بكثير من هذا العرفان وهذه الحقائق، ولو قرأ مائة كتاب أو عمل مائة خلوة. 

" Demi Allah, seorang muslim yang hidup jahil di belakang lembu, tidak mengerti apa-apa ilmukecuali beberapa surah yang meungkinkannya solat dengannya serta dia beriman dnegan Allah SWT dan hari akhirat, itu sanagt lebih baik buatnya daripada mengetahui ilmu dan hakikat yang diperkatakan ini (merujuk ilmu Ibn Arabi dalam Al-Fusus), walau dia membaca 100 kitab atau melakukan 100 khulwah!"




Mengaku jadi imam Mahdi

April 25, 2022

Sejak nabi Muhammad SAW wafat hinggalah ke masa kini, sangat banyak orang yang mengaku atau didakwa sebagai Imam Al-Mahdi. Bahkan, tidak kurang yang mengaku atau didakwa menjadi nabi Allah. Bagi yang tidak berani mendakwa sebagai imam al-Mahdi atau nabi Allah SWT, timbul pula pengakuan sebagai wali Allah. Ada yang mengaku jadi wali Qutub, Ghauth dan sebagainya. Mahu dilebihkan daripada orang lain, mengakulah sebagai khatimul auliyaa dan jawatan-jawatan besar dalam dunia kewalian. Dakwa dakwi dan pengakuan sebegini, semuanya bertitik tolak dari kemahuan fitrah manusia yang ingin" taraffu' " di atas orang lain.

Selagi ada dunia, selagi itu ada orang sebegini. Orang yang mahu memposisikan diri di atas orang lain. Jika tidak dapat di alam realiti, guna alam khayal. Kalau tidak bertempat di alam maya, dia bina tahta di alam malakut. Alam jabarut namanya bukan kepalang! Kalau tidak boleh dalam bidang dunia, guna bidang agama.

Bidang agamalah paling menguntungkan. Kata orang, tunggang agama lebih menguntungkan daripada tunggang unta!

Pada 20 November tahun 1979, di Kota Mekah, dalam Masjidil Haram, tampil seorang bernama Juhaiman Al-Otaibi mendakwa seorang bernama Muhammad bin Abdullah Al-Qohtan sebagai Imam Mahdi. Plot cerita yang membawanya hingga kepada dakwaan itu dibina agar menyamai apa yang dinyatakan dalam hadis. Apa yang didakwa oleh Juhaiman Al-Otaibi ini mempunyai tasyabbuh dengan riwayat mengenai Imam Al-Mahdi dalam Nas lebih tepat berbanding ratusan kes lain seumpamanya yang mengaku jadi Imam Al-Mahdi. Ada orang mengaku Imam Mahdi, sedangkan dakwaan itu berlaku di negerinya yang jauh dari Kota Makkah. Mengaku jadi Imam Mahdi, sedang dia tinggal di benua India, di Maghribi, Pulau Jawa, Malaysia dan lain-lain. Dakwaan itu dibuat bukan depan Kaabah sebagaimana nas menyebutkan tentang pertama kalinya kemunculan Al-Mahdi.
Juhaiman Al-Otaibi


Kalau mahu terpedaya, dakwaan seperti dakwaan dalam kes Juhaiman inilah yang dapat memperdayakan. Namun, sejarah mencatatkan Syeikh Bin Baz yang pada saat itu menjadi guru yang mengajar di Kota Madinah dengan tegas menolak keimaman Muhammad bin Abdullah Al-Qohtan. Bahkan beliau menyifatkan kelompok yang bersamanya itu adalah kelompok syaitan yang cuba merobek kesucian Tanah Suci.

Kerajaan para wali

April 22, 2022




Mulanya dalam sejarah Islam, puak Syiah yang menciptakan khayalan ini untuk dianut oleh para pendokongnya. Disebabkan ada tekanan pihak kerajaan yang berkuasa, dan gagal meraih tampuk kuasa, para alawiyyin yang kemudiannya tumbuh sebagai Syiah dengan segala cabangnya, mencampakkan ke dalam minda para pengikutnya kepercayaan bahawa para pemimpin mereka memerintah di alam yang lain. Alam tak kasat mata. Alam ghaib. Alam yang mana para imam mereka  hidup dengan kehidupan yang istemewa.

Sebab itu kaum Syiah 12 percaya bahawa Imam Al-Mahdi telah ada dan berada di alam yang lain. Kelak akan keluar ke alam nyata ini dari Sirdab yang dia hilang di dalamnya. Al-Mahdi Al-Muntazor yang dinantikan itu akan menegakkan hal untuk ahli bait dan mengangkat para Syiah  ke tampok kuasa.

Fahaman sebeginilah yang mempengaruhi aliran tasawwuf yang membawa kepada wujudnya wali-wali yang berkuasa tasarruf atas alam ini. Diberilah nama wali-wali itu dengan nama tertentu seperti Ghauth, Kutub, Abdal, Nujabaa, Nuqabaa dan sebagainya. Mereka itu hidup dan mentadbir alam. Mereka wali dan bertemu dengan wali-wali yang sedang hidup di alam nyata. Mereka melantik wali-wali baru agar wali di muka bumi terus ada. 

Wali yang dipercayai itu menjadi satu kasta tinggi orang-orang suci yang tidak akan dicapai oleh orang awam termasuk para ulama Syariat Nabi Muhammad SAW sepanjang zaman!

Kepercayaan seperti ini pada asalnya lahir dari sifat putus asa orang yang gagal dalam mencapai matlamat dunia. Gagal mencapai sasaran kuasa, kemuliaan ilmu dan rif'ah di mata manusia, maka dibentuklah lingkaran kuasa baru di alam ruhiyyah yang tidak dapat direbutkan kuasa itu dan dibentuklah kemuliaan ilmu baru yang dilebelkan sebagai hakikat dan makrifat yang tidak tergapai oleh para ulama Islam serta diciptalah segala macam dogma meninggi diri yang tidak mampu dicapai oleh sesiapapun.

Itulah mula asalnya sebelum ia berkembang menjadi satu teologi yang mengental dalam otak sehingga membodohkan sekian banyak manusia!