Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI

WAKTU SOLAT

TEACHERS ONLINE

IDME E-OPERASI SPLKM HRMIS EHASIL PenyataGaji apdm NKRA(KEBERHASILAN) FROG VLE Pajsk

PDPR 2021

Blog PDPR PDPR Kedah SpKedah Hantar RPH SKSS

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket Photobucket Photobucket Unit Coverter

Rujukan

Mengenang sejarah kepahlawanan Abdurrahman Al-Ghafiqi

December 26, 2022

Nama penuh beliau ialah Abdurrahman bin Abdullah bin Makhsyin bin Zaid bin Jibillah bin Zahir bin Al-A'iz bin Ghafiq bin As-Syahid bin Al-Qamah bin 'Ak bin Adnan.

Beliau adalah seorang komander tentera kerajaan Bani Umamyyah yang memimpin pasukan Islam menyerang negeri-negeri di tanah Andalus. Tenteranya bertembung dengan tentera Prancis yang dipimpin oleh Charles Martel dalam perang yang dikenali dalam sejarah Islam sebagai Bilatus Shuhadaa atau disebut juga "Battle of Tours". Perang ini berlaku pada tahun 114H=732M.  Tentera muslimin kalah dalam perang ini dan Abdurrahman Al- Ghafiqi gugur syahid.

Abdurrahman Al-Ghafiqi ini boleh dibilang sebagai tokoh generasi tabi'in. Imam Az-Zahabi menyifatkannya sebagai Amir Andalus dan Gabenor di sana bagi pihak khalifah Hisyam bin Abdul Malik. Kata Al-Humaidi, beliau seorang soleh, punya sejarah pemerintahan yang indah, banyak berjihad memerangi Rom dan sangat adil dalam pembahagian ghanimah.

Abdurrahman Al-Ghafiqi adalah generasi awal masuk Andalus iaitu bersama Musa bin Nusair pada tahun 93H. Ketika Umar bin Abdul Aziz menjadi khalifah, baginda mengirim Samah bin Malik Al-Khulani sebagai gabenor ke Andalus. Samah bin Malik telah menstabilkan pemerintahan Andalus dan dia meluaskan kekuasaan hingga ke wilayah Septimania, iaitu di Selatan Prancis. Ia adalah sebagai langkah untuk menyerang dan menguasai Prancis. 

Samah bin Malik menyerang kerajaan  Aquitaine dan menyerang ibu kotanya Toulousa. Apabila raja Aquitaine, Odo The Great  tahu kemaraan Samah bin Malik itu , dia menyiapkan angkatan perang yang besar buat menghadapinya. Perang meletus dahsyat dan korban di kedua-dua belah pihak sangat banyak. Perang itu disebut dengan nama Perang Toulouse. Tentera Islam menunjukkan keberanian jihad yang teguh. Namun, Samah bin Malik gugur syahid dalam perang ini dan  tentera Islam mula lemah semangat dan akhirnya berundur balik ke Septimania. Kejadian ini berlaku pada tahun 721M. Tentera muslimin telah bersetuju memilih Abdurrahman Al-Ghafiqi sebagai komander baru menggantikan Samah. Dalam keadaan sedemikian, demi menyelamatkan baki tentera Islam yang selamat, Abdurrahman Al-Ghafiqi mengambil jalan bawa balik pasukan muslimin ke Andalus semula. Kaum Muslimin di Andalus yang kehilangan gabenor menunjukkan Abdurrahman  Al-Ghafiqi sebagai pengganti kepimpinan Andalus. Ianya sementara menunggu gabenor baru dari kerajaan pusat di Damsyiq.

Ini boleh dikatakan kali pertama Abdurrahman Al-Ghafiqi memegang jabatan kepimpinan Anbdalus. Dalam tempoh itu Abdurrahman Al-Ghafiqi telah menjalankan langkah mengawal tatakelola Andalus dan memadamkan beberapa penentangan di wilayah sebelah utara Andalus serta menetapkan hukum di Septimania. Dia memegang teraju pemerintahan hinggalah datang gabenor baru lantikan Damsyiq iaitu  Ambasah bin Suhaim Al-Kalbi. 

Ambasah kemudiannya mempersiapkan angkatan baru pada tahun 724M untuk menyelesaikan misi yang tertangguh. Beliau kembali ke mengukuhkan kedudukan di Septimania.  Beberapa kota yang berdekatan dapat dikuasai dan ini menggentarkan Odu The Greate  yang menjadi Duke Of Aquitaine yang memaksanya mengadakan perjanjian damai dengan Ambasah. Dengan itu Islam dapat menapak di Selatan Prancis.

Malangnya, ketika Ambasah dalam perjalanan kembali ke Selatan (Andalus) dia diserang hendap oleh pasukan Prancis dan dia cedera hingga membawa kepada matinya. Dengan itu, Ambasah hanya sempat menjadi gabenor sekitar setahun sahaja. Tahun itu ialah tahu 725M.

Selepas kematian Ambasah, keadaan Andalus tidak stabil. Dalam 5 tahun berikutnya, beberapa gabenor baru dihantar, namun wujud persaingan antara kabilah Arab Yamaniyyah dengan Arab Madhoriyyah yang menyebabkan keadaan tidak aman dan lemahnya kekuasaan kaum muslimin di Andalus. Dalam keadaan itu, di Damsyiq Hisyam bin Abdul Malik naik sebagai khalifah dan dia menghantar dekri melnatik Abdurrahman Al-Ghafiqi sebagai gabenor Andalus yang baru pada tahun 731M. Ini merupakan lantikannya kepada posisi kepinan Andalus buat kali yang kedua.

Perlantikan Abdurrahman Al-Ghafiqi mendapat menarik sokongan kaum muslimin Arab Andalus dan mereka menyatu di bawah kepimpinannya. Beliau mengukuhkan kerjaaan , menperketatkan kawalan sempadan dan memadamkan mana-mana cubaan pemberontakan. Dalam pada itu Raja Odu dari kerajaan Aquitaine sedang dalam dilema. Antara ancaman Charles Martel dari utara dan Pasukan Islam dari Selatan. Untuk menghadapi dilema  ini, dia mengambil langkah buat perjanjian damai dengan pasukan kaum muslimin yang dipimpin oleh Abdurrahman Al-Ghafiqi.

Dalam pada itu, ada satu watak yang muncul menjadi duri dalam daging menggangu siasah Abdurrahman Al-Ghafiqi. Beliau disebut dengan nama Manusah. Dikatakan namanya Uthman bin Naisa' atau Uthman bin Abi Nas'ah Al-Khus'ami. Beliau adalah seorang pemimpin muslim berbangsa Barbar yang memerintah wilayah Cerdanya sejak tahun-tahun awal kemasukan Islam ke Semenanjung Iberia. Pada masa Ambasah jadi gabenor lagi, Manusah ini telah meberontak dan bersekutu dengan Odu The Great. Beliau berkahwin dengan anak Odu The Great. Sikapnya berlangsung sampai masa Abdurrahman Al-Ghafiqi mengambil alih kekuasaan ke atas Andalus. Kerja-kerja jahat Manusah disedari oleh Abdurrahman Al-Ghafiqi dan beliau  mengirimkan pasukan yang dipimpin oleh seorang pemimpin Barbar muslim yang lain bernama Ibn Zayyan. Manusah lari berlindung kubu kawasan pergunungan, namun Ibn Zayyan dapat memburunya dan akhirnya menangkapnya dan membunuhnya. Isterinya yang merupakan puteri Odu The Great, ditawan dan dikirimkan ke Damsyiq.

Abdurahman Al-Ghafiqi kemudiannya mara ke utara menyemberang Pergunungan Peyrenees masuk ke kota-kota di Selatan Perancis seperti Arles yang berada di pinggir Sungai Rhone. Pasukan Odu The Great dikalahkan dalam Perang Bordeaux. Kemudian Abdurrahman menyemberang sungai La Garrone dan menakluk kota Bordeaux . Kemudian beliau menju Bourgogne dan menawan Lyon dan Besancon. Seterusnya beliau menyemberang sungai Loire, sungai terbesar di Prancis untuk menuju ibu kota Perancis. Tentera muslimin berjaya mengaut ghanimah yang sangat banyak. Odu The Great yang kalah perang pergi bergabung dan minta tolong dengan Charles Martel. 

Charle Martel mengumnpulkan tentera besar dari bangsa Gallia dan Jerman.  Tenteranya dikerah menghadapi tentera Abdurrahman Al-Ghafiqi dan bertemu di satu lembah antara bandar Tours dan Poitiers. Perang berlangsung 7 hari. Perang ini disebut dalam Sejarah Islam dengan Perang Balatus Syuhadaa dan dalam sejarah Eropah dikenali dengan Battle Of Tours. Setelah berperang sengit 7 hari, pada hari terakhir berlaku kekacauan dalam pasukan kaum muslimin. Dikatakan sebahagian pasukan Charles Martel telah dikirim untuk membakar harta-harta ghanimah yang dikumpul oleh tentera Abdurrahman Al-Ghafiqi  menyebabkan kalangan tentera berpatah balik dan barisan hadapan menjadi longgar. Sebahagian sejarawan Islam menolak riwayat sedemikian yang menggambarkan ketamakan tentera Islam ke atas harta Ghanimah, namun, ada yang menerima cerita itu sebagai satu kemungkinan kerena sehebat generasi sahabat nabi pun berdepan dengan masalah yang sama dalam peristiwa kekalahan Perang Uhud.

Abdurrahman Al-Ghafiqi cuba menyusun kembali pasukannya, namun dalam situasi tersebut dia mengalami kecederaan  terkena panah yang membawa kepada meninggalnya. Tarikh gugurnya beliau syahid adalah pada 27 Sya'ban 114H. Hal ini menimbulkan khilaf kalangan pasukannya sama ada untuk teruskan perang atau berundur. Maka, keputusan diambil berundur dan dikatakan anggota yang terluka terpaksa ditinggalkan kerana banyak sangat. 

Tahu-tahulah apa nasib mereka. Kasihan...tapilah itulah pengorbanan para pejuang.

Umat Islam hari ini wajib mengingat kehebatan para leluhur yang begitu pemberani, membela Islam dan menghadapi musuh tanpa ragu-ragu.

Percubaan yang gagal ini menghentikan kemaraan pasukan kaum muslimin. Pemimpin Andalus yang berikut sesudah zaman Abdurrahman Al-Ghafiqi tidak lagi sehebat beliau dalam usaha menusuk ke jantung Eropah. Itulah cubaan pertama dan terakhir para mujahid Islam menyerbu kota-kota Eropah. Andaikan, kalau misi itu berhasil dan panji Islam dapat dipacak di Kota Paris, maka Islam akan bersemarak di Eropah. Runtuhlah Byzantine dan Kota Kostantinopel akan tersungkur lebih awal berbanding apa yang telah berlaku dalam sejarah.

Namun Allah SWT punya rahsianya. Terimalah hakikat bahawa umat Islam gagal menakluk Eropah dan penyerbuan itu. Jika pasukan Islam kuat dan bersemangat, pasukan kafir juga kuat dan bersemangat. Antara Haq dan batil saling berlaga. Roda berpusing dan hari-hari bersilih. Mungkin Allah ingin cara yang lain Islam menguasai dunia. Generasi hari ini dapat memahami sebahagian rahsia Allah apabila melihat negeri-negeri di Eropah telah berkumandang suara Islam di dalamnya. Bangsa Eropah memeluk Islam tanpa serangan berdarah tetapi dengan dakwah dan uswah.

Alhamdulillah atas segala nikmat Allah SWT. Kami redhalah Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai jalan hidup kami dan nabi Muhammad sebagai Nabi dan Rasul kami.

Kenanglah nama Abdurrahman Al-Ghafiqi sebagai adalah satu-satunya komander muslimin yang berjaya membawa masuk pasukannya ke bahagian yang paling jauh ke wilayah Prancis.Walaupun cubaannya gagal, ia adalah satu catatan sejarah yang seharusnya jadi inspirasi generasi pewaris perjuangan. Bahawa ummat Islam tidak miskin tokoh dan pahlawan. Carilah pahlawan Islam sebagai inspirasi dan lemparkan ke longkang kumbahan para pahlawan palsu dan fantasi yang diciptakan  orang-orang kafir. Superman, Aquaman, Spiderman, Batman, Ultraman, Antman dan berapa banyak lagi hero ciptaan, dalam dunia realiti mereka tidak wujud sama sekali. Namun, hero-hero Islam telah wujud dalam dunia realiti dan sejarah mereka tidak dapat dinafikan.


GEMBALA UNTA LEBIH BAIK DARIPADA GEMBALA BABI

December 8, 2022

Kerajaan Bani Umayyah  yang berpusat di Kota Damsyiq tersungkur rebah pada tahun 132H. Khalifahnya yang terakhir, Marwan bin Muhammad ( Marwan Al-Himar) kalah dalam perang Az-Zab Al-Kabir yang menyaksikan runtuhnya puing-puing kerajaan bani Umayyah. Berikutan dengan itu, siri-siri pembunuhan kejam dan permbersihan politik digencarkan oleh para pemimpin kerajaan baru iaitu Bani Abbasiyyah. Saki baki keluarga Bani Umayyah yang dilihat berpotensi untuk menjadi ancaman di masa depan diburu dan dibunuh. 

Namun, Allah mentakdirkan seorang putera masa depan Bani Umayyah terselamat. Beliau adalah Abdurrahman bin Mu'awiyah bin Hisyam bin Abdul Malik. Beliau dapat melarikan diri demi menyelamatkan nyawanya. Kisah meriwayatkan bagaimana dia berenang menyemberang sungat Furat demi sebuah pelarian menyelamatkan nyawa dari kebuasan politik. Kala itu usianya masih belasan tahun.  Belia jadi buruan politik yang dikehendaki dan menyamar dari sebuah negeri ke sebuah negeri. Dari Tanah Syam, beliau membawa nestrapanya ke Mesir hingga ke Tanah Maghrib. Beliau menyemberang lautan melalui Selat Gibraltar dan mendarat di Andalus yang saat itu berada di bawah pemerintahan para gabenor yang sentiasa berdepan dengan pemberontakan di sana sini. Fasa itu dinamakan fasa "'Ahdul Wulat".

Dengan kehebatan Abdurrahman, dia dapat mengambil alih posisi dan mententaramkan tanah Andalusia. Tidak hairan, Khalifah Abu Ja'far Al-Mansur di Kota Baghdad mengakui Abdurrahman sebagai "helang Quraisy". KIsah pengkelanaannya sungguh menakjubkan. Namun atas segalanya. ia adalah susunan sebuah takdir Allah SWT.

Abdurrahman mewariskan sebuah daulah yang kuat untuk anak cucunya. Dia bertahta selama 33 tahun. Pada fasa berikutnya, kerajaan Bani Umayyah mencipta kemakamuran dan perluasan yang memancarkan cahaya terang ke seluruh Eropah. Ia menjadi pencetus peradaban yang dikenang sehingga kini. Hingga, pada zaman Abdurrahman An-nasir, dia mengambil gelaran Khalifah kerana kondisi kekhilafahan Abbasiyyah saat itu sangat lemah. Apatah lagi, di Mesir telah berdiri khalifah Fatimiyyah yang bermazhab Syiah Ismailiyyah.

Para khalifah Bani Umayyah bersilih ganti hinggalah zaman Al-Hakam Al-Mustansir Billah. Pengaruh seorang hamba  perempuannya   yang bernama Subuh Al-basytakiyyah telah mempercepatkan kejatuhan dinasti Bani Umayyah. Beliau menjadi dalang di balik naiknya anaknya yang bernama Hisyam Al-Mu'ayyad atas tahta. Kala itu, Sang hajib bernama Al-Mansur bin Amir menjadi pemegang kuasa sebenar.  dia memang berjasa dan hebat. Tetapi sesudahnya, penggantinya adalah orang yang tercela dan merosakkan kerajaan. Para umara bani Umayyah pula bersengketa dan bergaduh hingga mempercepatkan tamatnya riwayat kerajaan Bani Uamyyah di Andalus..

Apabila sudah demikian, berpecah belahlah kerajaan menjadi wilayah-wilayah kecil yang dikendalikan oleh raja-raja yang banyak. Itulah zaman yang disebut sebagai 'Ahdu Mulukut Tawaif. Pada masa inilah kerajaan Kristian dari Leon dan Castella yang diketuai oleh Raja Alfonso V memperkotak katikkan para raja-raja Muslim yang tamak dan mementingkan diri itu. Dia mengugut dan melaga-lagakan sesama mereka.



Dalam kemelut keruntuhan iman, moral dan wala' kepada Islam ini, muncul satu nama yang penting dari kalangan raja-raja kecil di Andalus. Dia adalah Al-Mu'tamid bin Ubbad, raja Isybilia ( Sevilla). Beliau cuba menghimpunkan semua raja muslim di Andalus agar berpadu melawan kemaraan raja Alfonso V. Namun, mereka menyatakan kelemahan dan ketidakmampuan untuk mendepani kemaraan raja Kristian itu. Itulah yang menyebabkan Al-Mu'tamid bin Ubbad mencadangkan agar diminta pertolongan kepada seorang penguasa muslim yang masyhur namanya di Utara Afrika, yang kerajaannya berpusat Kota Murakesh. Beliau bernama Yusuf bin Tasyafin, raja dan penguasa bagi Kerajaan Murabitun.

Para raja muslim Andalus mulanya keberatan kerana takut hilang kuasa kalau Yusuf bin Tasyafin masuk ke Andalusia untuk menolong mereka. Namun, Al-Mu'tamid bin Ubbad menegaskan dengan kata-katanya yang masyhur dan terukir dalam memori sejarah dengan pujian:

رَعْيُ الجِمال خَيْرٌ من رَعْيِ الخَنازِيْر

" Gembala unta lebih baik daripada gembala babi!".


Maka pertolongan Yusuf bin Tasyafin dipohon. Beliau seorang pemimpin hebat dan ada kesedaran utuh tentang menjaga wilayah umat Islam. Dengan semangat itu, Yusuf bin Tasyafin menyemberang laut ke Andalusia demi meyelamatkan maruah umat Islam. Terjadilah Perang Zallaqah pada tahun 479 H yang menyaksikan kemenangan gilang gemilang pasukan Islam dan tumpasnya pasukan Alfonso V. Sebagai tanda keikhlasannya membantu, selepas itu Yusuf bin Tasyafin pun menarik keluar semua tenteranya dari bumi Andalusia dan tidak membawa secuit pun ghanimah perang.

Namun, setelah Yusuf bin Tasyafin meninggalkan bumi Andalusia, para raja muslim di sana kembali bersengketa dan menjadi pengkhianat satu sama lain. Kekuasaan Kristian kembali bangkit dan melaga-lagakan mereka. Ini menimbulkan kemarahan Yusuf bin Tasyafin hingga membawa kepada penyemberangan kali ke-2 beliau ke Andalusia pada tahun 481H dan seterusnya kali ke-3 tahun 483H yang mengakibatkan tamatnya zaman Kerajaan Tawaif dan Andalusia kemudianya ditadbir oleh kerajaan Murabitun dari Murakesh. 

Al-Mu'tamid sendiri telah mendapat apa yang dia ibaratkan dalam kata-katanya iaitu menjadi gembala unta lebih dia sukai. Dia ditawan oleh kerajaan Murabitun dan dibawa balik ke Murakesh dan dipenjarakan di Aghmat, sebuah kota di selatan Murakesh. Di sanalah dia meninggal dan dikebumikan. Adapun di tanah Andalusia, kerajaan Murabitun angkat gabenornya untuk mentadbir dan memerintah bagi pihak kerajaan pusat di Murakesh.




ADAB ORANG KAFIR

September 6, 2022

 Adab tidak hanya dimiliki oleh orang Islam. Memang Islam mengajar adab yang sempurna kerana nabi SAW adalah berada pada kemuncak kesempurnaan adab. Namun, berapa ramai orang Islam yang tidak dapat mengamalkan adab mulia yang diterapkan Islam. Hatta, dalam beberapa hal adab, orang Islam dikalahkan oleh orang kafir.

Saya ingin petik satu perkataan yang diungkapkan oleh Abu Jahal , musuh ketat nabi SAW dan antara bapak kafir pada zaman Nabi SAW. Saking ketatnya kekufurannya dan permusuhannya terhadap nabi SAW, dia mati dalam keadaan kafir di medan Badar dan mayatnya jadi penghuni telaga Qulaib!

Namun, Abu Jahal ini telah meninggalkan kepada kita satu cermin sikap bermaruah untuk jadi contoh buat kita. Tatkala dia bersama para 40 orang gangsternya mengepung rumah nabi SAW di malam sebelum hijrahnya baginda, ada kalangan pemuda-pemuda upahan Quraisy itu mencadangkan agar malam itu juga mereka ceroboh masuk ke rumah nabi Muhammad SAW dan membunuhnya.

Namun, Abu Jahal mencegah dan mengungkapkan kata. Kata-kata yang dirakamkan dalam sejarah:


 أتريد أن تقول العرب عنا أنا تسورنا الحيطان وهتكنا ستر بنات محمد؟


" Apakah kamu mahu nanti kelak bangsa Arab akan mengatakan bahawa kita ini jenis orang yang memanjat dinding dan memecahkan tirai anak-anak perempuan Muhammad??"


Lihat, begitu maruah Abu Jahal dalam soal adab terhadap memlihara kehormatan wanita. Apakah sebahagian orang Islam lebih hebat daripada Abu Jahal dalam soal ini. Para sekodeng, usahlah mendabik dada  bahawa kalian lebih mulia daripada Abu Jahal. Peringatan yang sama perlu dilontarkan kepada para penguatkuasa agama yang kekadang melanggar adab memecahkan pintu-pintu rumah orang atas nama nahi mungkar. Apakah agama membenarkan kita menceroboh batas keaiban seseorang yang tidak dibukakan mereka? 

Termasuk akhlak buruk apabila ada orang  Islam melakukan kerja-kerja menjatuhkan keaiban orang di media sosial. Diselongkar gambar-gambar memalukan orang lain dan disebarkan di media sosial. Ini kerja yang setanding dengan panjat dinding rumah orang dan merobek aurat anak perempuan nabi Muhammad SAW yang Abu Jahal sendiri tidka sanggup lakukan!

Ada satu lagi perkataan warisan jahiliyyah yang mengkagumkan.Tatkala Nabi menerima para wanita mukminat yang mahu berbai'ah kepada baginda selepas Fathu Makkah, antara akujanji yang nabi mahu mereka terima ialah: 

bahawa mereka tidak akan berzina.

ولا يزنين

Hindun bin Utbah, Isteri Abu Sufyan  mencelah dengan kata-katanya:


أو تزني الحرة؟


" Apakah perempuan meredeka ada yang berzina?!"



Hindun berkata demikian kerana baginya adalah satu yang pelik bin ajaib kalau wanita merdeka berzina. Kalangan bangsawan kota Mekah, wanita merdeka mereka tidak menceburkan diri dalam perbuatan bejat itu.

Wanita-wanita hari ini yang kononnya elit, terpelajar, berpangkat dan ada gelaran dalam masyarakat, tapi terjerumus dalam maksiat zina, bandingkan diri anda dengan Hindun binti Utbah pada zaman jahiliyyahnya!

Sesungguhnya, dalam soal adab, kekadang orang kafir lebih mengatasi apa yang orang Islam punya. Adab adalah suatu yang tersemat dalam hati dan ia menjadi pakaian sejak dilahirkan. Ilmu dan didikan akan menambahkan sempurnanya. Jika hadir dalam dunia dengan dengan tabiat serigala, bolehlah ilmu dan didikan mengubahnya menjadi  tabiat kuda, namun sesekali keserigalaan itu akan menunjukkan dirinya. Sementara seornag yang datang dengan tabiat kuda, maka didikan serta ilmu akan menambahkan lagi kesempurnaan tabiaat kekudaannya.

Dalam dunia hari ini, kita akan melihat perbezaan dalam beberapa aspek adab. Ada hal yang orang Islam jatuh tercorot markah adabnya berbanding orang kafir. Lihat sahaja misalnya dalam soal kebersihan , penjagaan alam sekitar, kecekapan dalam kerja, telus dalam memegang amanah dan banyaklah lagi dimensi yang kita boleh katakan bahawa orang kafir bersama kekufuran mereka mendominasinya.

Di mana silapnya? Negara Barat kelihatan indah permai dan bersistem yang tertib. Negara Islam caca marba, kotor, rakyat dizalimi, penguasa rasuah dan alam sekitar dirosakan!

Ya wailah!




NAJIS FALSAFAH-PERCAYA TANASUKH AL-ARWAH

June 5, 2022

Perkataan bahawa roh berpindah dari satu jasad ke jasad yang lain dalam kehidupan yang berbeza dikenali sebagai "tanasukh al-arwah". Dalam agama Hindu ia diimani dan dikenali sebagai reinkarnasi. Islam sekali-kali tidah menerima pemikiran ini dan ia adalah satu bentuk barah kekufuran terhadap hari kebangkitan. Itulah kemuncak kepada pemikiran perpindahan roh ini.




Amat disayangkan jika ada kalangan orang Islam yang mempercayai proses yang dicetuskan oleh pemikiran falsafah ini. Ini adalah antara kenajisan pemikiran falsafah yang mencabar dhawabit dalam agama Islam. Tidak layak seorang yang beriman kepada Allah dan Rasulnya serta Hari Akhirat menyimpan dalam fikirannya kecenderungan sedikitpun untuk percaya proses tanasukh al-al-arwah.

Sesiapa yang punya pemikiran seperti ini dari kalangan agamawan, maka dia tidak lebih daripada lelaki falsafi. Jauh sekali untuk dibilangkan sebagai ustaz, tok guru dan apatah lagi seorang ulama.

وقد سئلت اللجنة الدائمة : لقد قال لنا أستاذ الفلسفة‏:‏ أن الروح تنتقل من إنسان إلى آخر فهل هذا صحيح، وإن كان صحيحا فكيف أن الروح هي التي تعذب وتحاسب وإن انتقلت فيحاسب الإنسان الآخر‏؟‏

فأجابت

ما ذكره لكم أستاذ الفلسفة ، من أن الروح تنتقل من إنسان إلى آخر ليس بصحيح، والأصل في ذلك قوله تعالى‏:‏ سورة الأعراف الآية 172

‏‏وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنْ بَنِي آدَمَ مِنْ ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَى أَنْفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَى شَهِدْنَا أَنْ تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَذَا غَافِلِينَ‏

وجاء تفسير هذه الآية فيما رواه مالك في موطئه أن عمر بن الخطاب رضي الله عنه سئل عن هذه الآية‏:‏ سورة الأعراف الآية 172

‏‏وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنْ بَنِي آدَمَ مِنْ ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَى أَنْفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَى شَهِدْنَا أَنْ تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَذَا غَافِلِينَ‏‏ فقال عمر رضي الله عنه‏:‏ سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يسأل عنها، فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم‏: ( إن الله تعالى خلق آدم ثم مسح ظهره بيمينه فاستخرج منه ذريته، فقال‏:‏ خلقت هؤلاء للجنة وبعمل أهل الجنة يعملون، ثم مسح ظهره فاستخرج منه ذرية فقال‏:‏ خلقت هؤلاء للنار وبعمل أهل النار يعملون ) . الحديث‏.‏

قال ابن عبد البر‏:‏ معنى هذا الحديث، قد صح عن النبي صلى الله عليه وسلم ، من وجوه ثابتة كثيرة من حديث عمر بن الخطاب رضي الله عنه وعبد الله بن مسعود وعلي بن أبي طالب وأبي هريرة رضي الله عنهم أجمعين وغيرهم‏.‏

وقد أجمع أهل السنة والجماعة على ذلك ، وذكروا‏:‏ أن القول بانتقال الروح من جسم إلى آخر هو قول أهل التناسخ ، وهم من أكفر الناس، وقولهم هذا من أبطل الباطل‏.‏" انتهى من 

"فتاوى اللجنة" (2/435) .


Fatwa Lajnah menyebutkan bahawa perkataan bahawa berlakuknya tanasukh al-arwah adalah cetusan pemikiran paling kufur daripada kaum kuffar. 

Pada perhatianku, ia adalah sebuah ibtila' pemikiran jika ada orang Islam yang menganutnya. Dikatakan ibtila' kerana ia ditimpakan ke atas orang Islam yang menganutnya lantaran kecerobohannya dalam perkara-perkara lain. Apabila berlaku maksiat pemikiran yang menggelincirkan jalannya dari garis yang ditunjukki oleh Nabi dan ulama mutaqaddimin di kalangan ummat ini, maka akibatnya datanglah ibtila' Allah SWT. Sebagaimana Allah menimpakan bencana fizikal atas kemaksiatan fizikal (seperti dikisahkan mengenai ummat nabi-nabi terdahulu), maka demikianlah juga maksiat pemikiran. Maka balasannya juga adalah dalam pemikiran. Pemikiran yang songsang akan masuk ke dalam pemikiran para pendosanya lalu membawa kehinaan atas diri sendiri.

Allahul musta'an...Kita hendaklah istiqamah dan berpada dengan ilmu yang diwariskan oleh ulama-ulama rabbani sepanjangh zaman. Kalau mahu direnangi apa yang dikatakan ilmu itu, memang banyak tokohnya dalam sejarah. Para ahli falsafah seawal Aristotales, Socrates, Plato dan kemudian diikuti pula oleh ahli falsafah Islam seumpama Al-Farabi, Ibn Rusydi, Ibn Sina, Ibnu Tufail, Al-Rawandi dan lain-lain termasuk tokoh-tokoh besar ahli sufi falsafi, seperti Ibn Al-Faridh, Hallaj, Ibn Arabi, Al-Jili dan ramai lagi adalah khazanah bercampur dalam dunia ilmu. Jika kita jenis "hatibullail" kita akan sauk semuanya. Kita akan berta'alluq dengan ilmu-ilmu yang rencam itu atas kepercayaan bahawa ilmu itu baik. Padahal ia adalah racun yang merosakam urat-urat pemikiran.

Renungkanlah apa yang pernah diungkapkan oleh Imam Az-Zahabi  dalam Linasul Mizan: 


فوالله لأن يعيش المسلم جاهلاً خلف البقر، لا يعرف من العلم شيئاً سوى سور من القرآن يصلي بها الصلوات ويؤمن بالله واليوم الآخر خير له بكثير من هذا العرفان وهذه الحقائق، ولو قرأ مائة كتاب أو عمل مائة خلوة. 

" Demi Allah, seorang muslim yang hidup jahil di belakang lembu, tidak mengerti apa-apa ilmukecuali beberapa surah yang meungkinkannya solat dengannya serta dia beriman dnegan Allah SWT dan hari akhirat, itu sanagt lebih baik buatnya daripada mengetahui ilmu dan hakikat yang diperkatakan ini (merujuk ilmu Ibn Arabi dalam Al-Fusus), walau dia membaca 100 kitab atau melakukan 100 khulwah!"