Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

LOGIN AKAUN YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

LOG IN FROG VLE

Sinar Harian

E-FILING LHDN

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

PRINSIP DALAM MEYAKINI KEWALIAN

September 10, 2019

Jika ada orang yang dikatakan wali Allah, dia mendakwa bahawa ada jalan lain daripada jalan nabi SAW yang membawa ke syurga, maka dia bukan wali Allah. bahkan dia adalah wali syaitan. Syarat menjadi wali Allah adalah sebagaimana yang dirakamkam dalam Quran:


أَلَا إِنَّ أَوْلِيَاءَ اللَّهِ لَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ (62) الَّذِينَ آمَنُوا وَكَانُوا يَتَّقُونَ (63)
Bukankah para wali Allah itu adalah mereka yang tidak merasa takut apa yang akan menimpa mereka dan tidak berduka apa yang telah hilang daripada mereka. Mereka BERIMAN dan BERTAKWA".
(Surah Yunus: 62-63)

Seorang yang tidak percaya jalan nabi SAW bukan orang beriman. Mereka adalah orang kafir. Percaya separuh dan menolak separuh juga bukan beriman. Itu samalah seperti kaum Yahudi, Musyrikin dan munafiqin. Mereka itu sekali-kali bukan wali Allah. Betapa baik mereka dan betapa banyak khawariqul adah yang zahir pada mereka. 

Perhatikan baik-baik perkara ini. Sebahagian daripada orang yang dikatakan wali Allah, mereka ada ciri ini. para pengikut membuat alasan yang berbagai-bagai untuk mewajarkan syeikh sanjungan itu. 

Pokoknya, sayarat jadi wali Allah mesti ikut nabi dan tidak membuat jalan lain. Apa lagi mencipta bid'ah. Para pembuat bid'ah tidak mungkin jadi wali Allah.  Ini kerana bid'ah menyalahi jalan nabi. Orang yang buat bid'ah tidak benar-benar beriman dengan nabi Muhammad SAW.

Orang macam itu bukan wali Allah, tetapi WALI SYAITAN.

Prinsip ini dihuraikan dengan jelas dan tuntas oleh Syeikh Taqiyyudin Ibn Taimiyyah dalam kitabnya "Al-Furqan baina Auliyaa' Ur Rahman Wa Auliyaa' Usyaiton".

Dalam tafsir Al-Qasimi, ketika menafsirkan ayat 64 Surah Yunus, dibawakan penjelasan oleh Ibn taimiyyah ini.



AMALAN HARI 'ASYURA

September 9, 2019

Kitab "Tasheh Ad-dhu'a" oleh Bakar bin Abdullah Abu Zaid

Apa yang Syiah lakukan pada hari 'Asyura sememangnya bid'ah yang keji. Mereka meratapi peristiwa kematian Saidina Hussain di Karbala dan mereka mencipta perlbagai ritual yang dianggap mendekatkan diri kepada Tuhan.

Sebagaimana ghalibnya, amalan Syiah mempengaruhi kalangan ahli Sunnah. Lalu ditukar dengan pakaian yang lain dan amalan yang lain. Galakan memberi makan , beribadat khusus, doa-doa khusus yang dijanjikan ganjaran besar, tidak bersumberkan hadis nabi dan amalan generasi awal ummat ini.

Termasuklah apa yang dikatakan Doa hari 'Asyura yang menyelamatkan diri daripada kematian pada tahun tersebut. Sayang sekali, doa ini ada dalam kitab-kitab yang dipelajari oleh para penuntut. Tanpa soal, kewujudan doa ini dalam kitab diterima sebagai saheh sedangkan di kalangan para ahli hadis, mereka menilainya maudhuk.

Amalan yang saheh pada hari Asyura adalah puasa pada harinya. Kemudian disisipkan bersamanya puasa pada hari Tasu'a. Jika tidak, hari ke sebelas. Itu, demi membezakan puasa yang dilakukan oleh kaum Yahudi.

Ada persimpangan yang perlu diwaspadai. Jika anda menunjukkan kegembiraan pada hari tersebut selain yang diajar nabi SAW iaitu berpuasa, umpamanya amalan menzahirkan perhiasan, buat kenduri dan sebagainya, ia mungkin warisan amalan para nawasib. Mereka bergembira dengan kematian Saidina Hussain. Jika anda bersedih pada itu, anda terjebak dengan amalan warisan Rawafid, itu golongan Syiah.

A'syura diraikan oleh Syiah mau pun nasibah! Di pertengahannya ada Sunnah. Berhati-hatilah dan ambillah jalan pertengahan. Itu jalan yang berdasarkan petunjuk nabi SAW.

Syaitan menembak dengan satu peluru, lalu kena dua sasaran. Satu sasaran namanya duka. Satu sasaran namanya suka. Sasaran itu adalah A'syura. 


Makcikku Timah Al-battul

Satu Subuh
usai solat fardhunya
ingatanku terpanggil
mengenang seorang makcikku
adik arwah bapaku

lebih 18 tahun yang lalu
dia berpulang sebelum bapaku
selepas berpulangnya datukku
dia seorang battul!

Tiada anak buatnya
menadah tangan mohon keampunan
tiada zuriat mengirinkan  doa

Ya rabbi....
Allahummaghfirlaha...
warhamha...wa'afiha...wa'fu anha...

KESUFIAN APA YANG MENGAJAR PARA SALIK MENJAUHI AL-QURAN?

July 9, 2019

Tasawwuf seharusnya membawa sorang Salik meniti di atas jalan nabi Muhamamd. Ajaran Nabi Muhammad terkandung di dalam Al-Quran. Membaca Al-Quran dan mentadabburinya adalah amalan yang sangat besar keutamaannya dan amat digalakkan dalam Islam. Namun, ada ajaran tasawwuf yang meremehkannya. Inilah yang menjadi persoalan dan kemusykilan. Ke mana sebenarnya ummat mahu dibawa dengan meledeni tasawwuf seperti ini?

Lihat apa yang ditulis oleh Abd Wahab Sya'rani dalam kitabnya , "Kibritul Ahmar"; ms 21:


" Allah Azza wajalla berkata dalam beberapa Seruan Ketuhanan: Wahai hambaku, malam itu untukku dan bukan untuk dibacakan Quran. Pada siang hari ada kerja banyak dan malam pula biarlah semuanya untukku. Aku tidak suruh kamu baca Quran di malam hari kerana jika baca Quran, kamu akan berfikir tentang makna-maknanya. Berfikir tentang maknanya itu akan memisahkan kamu daripada Musyahadah. Satu ayat yang kamu baca akan mengingatkan kamu tentang syurgaKu dan apa yang Aku sediakan di dalamnya. Ketika itu, di manalah Aku?  Kamu larut bersama bayangan dalam syurga, bersama bidadari dan bersandar di atas tilam-tilam yang sutera di bahagian dalamnya.!Kamu baca ayat yang menceritakan tentang neraka Jahannam, lalu kamu seolah-olah nampak berbagai-bagai azab di dalamnya. Saat itu, di manalah Aku untuk kamu fikirkan? Kamu baca ayat yang ceritakan kisah Adam, Nuh, Hud, Saleh, Musa,  Isa Alaihimussalam dan lain-lainnya. Aku suruh kamu tadabbur adalah untuk himpunkan hatimu buatku. Adapun mengektrak hukum daripada Al-Quran, ada waktu yang lai. Adapun malam adalah untuk kedudukan yang tinggi dan lebih tinggi!

Apa yang dinukilkan ini hanyalah sebahagian kecil daripada apa yang tersimpan dalam turath kesufian. Bagi yang ta'assub dengan ilmu tasawwuf, jangan jadikan alasan bahawa orang tak memahami ketinggian ilmu para tokoh sufi. Bahasa mereka tidak tergapai oleh akal biasa. Apa yang tersurat jangan didongengkan bahawa tersirat yang lain!


Jangan berlindung di balik wujdan, syatahat dan fana sang sufi. Jika boleh menulis berjela-jela, mana fananya. Apa yang tersemat di akal, itulah yang cuba diutarakan.


Sesetengah orang mengatakan Syeikh Abd Wahab Sya'rani itu, kitabnya dicemar anasir luar yang dimasukkan. Wallahu A'lam. Apakah Itu boleh diterima? Namun, ia perlu dibuktikan.

Kita boleh melihat contoh-contoh yang banyak bagaimana Syeikh Sufi mencipta kelebihan untuk zikir yang mereka cipta melebih bacaan Al-Quran. Syeikh Ahmad Tijani yang mengajarkan Solawat Fatih mengatakan bahawa solawatnya itu dibaca sekali lebih besar pahalanya 6 ribu kali daripada mana-mana zikir yang dibaca di muka bumi!

Rujuk juga deretan kalam kufrawi yang diungkapkan oleh tokoh-tokoh sanjungan dalam dunia Sufi seperti Abu Yazid Al-Bistami, Ibn Sab'in, Ibn 'Arabi dan lain-lainya. Semuanya menarik ummat daripada membaca Al-Quran dan mengangkat zikir ciptaan mereka untuk jadi amalan.

Jika mahu bertasawwuf, bersuluhlah dengan Al-Quran dan Hadis dan jadikan tokoh-tokoh awal bidang ini  sebagai rujukan. Bukan mutakkhirin yang bersimpang siur petunjuk dan jalan mereka!