Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

Untuk dihubungi:

Email:
kama_wahba99@yahoo.com


Waktu Malaysia

Media

Sinar Harian Harakah Harian Metro Online Malaysiadateline Warta Darulaman Bernama News Bernama News Suara Kontemporari The Star Melayu Nst Online Malay Mail The Star Sinar Harian Utusan Online Berita Harian Online Tranungkite Sabahkini Sabahdaily Menarik TV3 Yahoo News Utaranews Aljazeera English Republika Online CNN News Eramuslim Al-Arabi Islamtoday Islamtoday BBC News BBC News BBC News WorldNewsNetwork Al-Ayyam Al-Ayyam UtaraNews dailymail Al-Monitor Islampedia

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

Online Services

maybank2u iRakyat CIMBcliks Ambank Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia Airasia MAS TRANSNASIONAL MALINDO AIR TM TM

TV ONLINE

TV Malaysia TV Pas TV3 Al-Muttaqin Malaysiakini TV

KULIAH ONLINE

Maybank2U CIMBcliks Ambank Airasia MAS TM Airasia Airasia

AKSESORI

Facebook Youtube Photobucket Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET

Yahoo Messenger

Rujukan

SAJAK: GURUMU AGONG

May 16, 2017

Gurumu Agong
Tidak mesti ilmunya menggunung
Yang membuatmu mendaki tidak bepenghujung.

Tidak mesti juga seperti nabi
Yang menyampaikan wahyu ilahi

Tidak mesti juga seperti imam ghazali
Yang mendidik jiwa para santri

Tidak mesti juga seperti Imam Hanafi,
Maliki , Syafie, Hambali
Yang menjadi ikutan orang kemudian hari

Gurumu Agong
Walau yang dijarnya cuma kenal ABC
Atau satu huruf alif dan sekecil adab diri

Gurumu Agong
Walau kau putera raja anak bangsawan
Sedang dia cuma rakyat bawahan

Walau kau kemudiannya menjadi orang berpangkat
YB atau pemimpin atasan sebaris ningrat
Sedang gurumu cuma orang tua bertungkat
Hidup susah sebagai orang melarat.

Gurumu Agong
Walau di saat kamu kaya berharta
Kamu memandu kereta harga berjuta
Memintas guru yang sedang berkapcai tua
Jangan lupa di satu masa
di depan guru, kamu menakah tangga.

Gurumu Agong
Walau saat kau petah bicara
Menjadi peguam ternama
Walau saat kau sudah jadi ulama
Anak murid di mana-mana
Sekalipun kau jadi seorang raja
Gurumu tetap agong jua

Gurumu Agong
Guru yang pernah mengajar mula-mua
Atau yang memahamkan pelbagai formula
Sama sahaja yang mengajarmu menjadi cendikia

Agongkan gurumu di hatimu
Itulah rahsia hidupmu bahagia.
 Disampaikan oleh Ust Kama sempena sambutan Hari Guru Peringkat SK. Sungai Seluang, Lunas, Kedah pada 16 Mei 2017.

Ketawa Ketika Marah-Seni Unggul Berpolitik Mu'awiyah.

May 13, 2017

Mu'awiyah r.a sahabat nabi sering dipandang negatif oleh ramai orang islam. Kerana sejarah mencatatkan bahawa ada perlawanan antara pasukannya dengan pasukan Saidina Ali r.a dalam perang Siffin, Mu'awiyah dilihat sebagai penentang khalifah sah dan dicop sebagai bughah. Sementara kisah sejarah memerlukan penelitian cermat dan kritis. Dalam riwayat sejarah, banyak sekali pembohongan dan tokok tambah.

Logiknya, sedangkan hadis dipalsukan orang, apalagi riwayat sejarah.

Maka, membaca riwayat Mu'wiyyah yang ditokok tambah dengan pelbagai ramuan akan membuatkan kemuliaannya serta kehebatan menjadi malap dan sirna. Antara sahabat nabi yang banyak dicoreng namanya oleh musuh politik, khusus kelompok Syiah, adalah Mu'wiyah.

Padahal, banyak kepintaran politik yang ada padanya dipersiakan kerana sikap politik yang diserongkan ke atasnya. Telusurilah sejarah perkembangan Islam, kita akan dapati bahawa beliaulah orang pertama yang memimpin armada. Pemerintahannya adalah zaman penuh kebanggan dengan misi jihad dan perluasan dakwah serta wilayah.

Ahli politik yang mempunyai masalah pongah, agah, pemarah, dendam yang tidak bisa dipadamkan, gelojoh, suka terbang tinggi, tamak, menunjuk-nunjuk kemegahan dan sebagainya perlu belajar seni politik Mu'awiyah.

Kitab-kitab yang menceritakan sejarah seperti Al-Bidayah wan Nihayah, Kanzul Ummal, Fursan An-nahar Min Ashabil Akhyar dan lain-lain menceritakan kelebihan Mu'awiyah dalam perangai politik yang mengujakan orang pada zamannya. Antara yang menarik disebutkan ialah perkataan Umar Al-Khattab ketika orang mengadu tentang Mu'awiyah di depannya. Beliau berkata:

" Biarkan pemuda Quraisy dan anak pemimpin Quraisy itu...sesungguhnya dia adalah orang dapat ketawa ketika marah...".

Sungguh sukar menemukan orang mampu ketawa ketika marah. Boleh ketawa sewaktu marah adalah aset mahal buat sang politikus. Betapa banyak keberuntungan yang dapat diraih oleh seorang ahli politik yang punya kelebihan sedemikian.

Jika marah menyebabkan kata keras, celaan atau nista, sekalipun sekadar membalas serupa, ia masih kegagalan sebagai seorang ahli politik. Jika sanggup memaafkan musuh politik masa lalu dan berkawan pada hari ini demi manfaat yang lebih besar, itulah manifestasi "ketawa ketika marah" sepertimana yang ada pada Saidina Mu'wiyah.

Jika sanggup tersenyum dan lupakan konflik masa lalu, itulah yang melonjakkan sinar bintang politik. Jika tidak sanggup, rasanya lebih baik ucapkan selamat tinggal dunia politik dan pilihlah kerjaya lain seperti polis, peguam, atau hakim yang kerjanya membalas kejahatan dan kezaliman orang. Atau sisihkan diri sebagai pendeta yang berkhalwat membuang kesetanan dunia.

Terus terang aku kagumi kebolehan seperti Mu'wiyah itu tapi aku tidak sanggup meladeninya. Kerana itu ahli politik bukan impianku.

Wala' di dunia dibawa ke akhirat.

May 9, 2017

Wala' orang beriman adalah kepada Allah dan RasulNya. Kemudian wala' itu kepada orang yang beriman yang menjadi tonggak kebenaran. Dalam dunia, pelbagai manusia memilih wala' masing-masing. Dalam kepelbagaian bidang yang diceburi, wala' dipilih. Bagi memilih bidang politik, ada wala'nya. Bagi yang pilih bidang ekonomi, pun ada wala'nya. Demikianlah bidang-bidang yang lain. Masing-masing menentukan wala'nya.

Wala' dalam kehidupan di dunia, akan menjadi walinya di hari akhirat. Allah berfirman:

وَمَن يُشَاقِقِ الرَّسُولَ مِن بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُ الْهُدَىٰ وَيَتَّبِعْ غَيْرَ سَبِيلِ الْمُؤْمِنِينَ نُوَلِّهِ مَا تَوَلَّىٰ وَنُصْلِهِ جَهَنَّمَ ۖ وَسَاءَتْ مَصِيرًا


Dan sesiapa Yang menentang (ajaran) Rasulullah sesudah terang nyata kepadanya kebenaran pertunjuk (yang dibawanya), dan ia pula mengikut jalan Yang lain dari jalan orang-orang Yang beriman, Kami akan biarkan dia berwala' dengan apa yang dia pilih untuk berikan wala'nya dan (pada hari akhirat kelak) Kami akan memasukkannya ke dalam neraka jahanam; dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali. 
(Surah An-Nisak:115)

Ayat ini dijadikan dalil oleh Ibn Qudamah Al-Maqdisi (541-620) dalam kitabnya  "Zammu At-Ta'wil" untuk menegaskan bahawa siapa pilih ahli Bid'ah sebagai ikutannya dalam kehidupan di dunia dan meninggalkan ahli Sunnah, maka di hari akhirat kelak, dia akan mengikuti imam-imam para ahli Bid'ah tersebut. Waktu itu barulah datang penyesalan dan sesalan waktu itu tidak berguna.

Islam menyuruh kita menggunakan akal untuk memilih kebenaran. Kebenaran tidak boleh digapai hanya dengan taklid. Kerana orang lepas buat sesuatu, lantas kita anggap itu benar. Sementelahan, orang lepas itu besar pada pandangan mata kita. Justeru wala' diberikan keada orang itu tanpa mengira benar atau salah.

Ini contoh implikasi wala' yang salah. Maka wala' hendaklah ditambat dengan apa yang dibawa Rasul Allah yang mendapat bimbingan wahyu daripada Allah SWT.






MENYELAK HIKMAH DI KOTA KANGAR

April 29, 2017

Sebuah kitab karangan Ibn Taimiyyah rahimahullah yang sangat baik dibaca dan dihayati. Kitab bertajuk "Raf'ul Malam 'An Aimmatil A'lam". Mengangkat celaan daripada imam-imam yang menjadi panduan ummat. Aku tertarik untuk membaca kitab ini terilham daripada sebuah video yang ceramah Dr. Maza. Lantas aku download kitab ini daripada versi PDF ke dalam ibook Ipad. Kebetulan pula, ketika aku balik kampung di Kuala Nerang, aku mendapat kekuatan untuk menjengok ke Program Perkampungan Sunnah Siri 4 di Masjid Alwi, Kangar Perlis. Aku mengambil kesempatan untuk mendengar sesi kuliah yang seperti bedah kitab tersebut oleh Mufti negeri Perlis itu.



Kitab ini adalah satu usaha Ibn Taimiyyah Rahimahullah untuk menangkis kepercayaan salah sesetengah orang bahawa imam-imam besar dalam Islam adalah sentiasa tahu dan menyalahi pendapat mereka adalah salah dan batil. Dengan membawa contoh-contoh ketidaktahuan sahabat-sahabat utama dan juga tidak utama terhadap Sunnah nabi SAW, seperti Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali, Ibn Abbas, Ibn Mas'ud dan selain mereka, beliau ingin menegaskan bahawa ketidaktahuan hadis tidaklah menjatuhkan martabat mereka. 

Seorang yang ingin menyanggah pandangan imam mazhabnya, kerana ada pandangan mazhab atau ulama lain yang lebih kuat berdasarkan nas, hendaklah tahu bahawa imam yang disanggah itu punya kemuliaan dan sanggahan itu bukan menghinanya. Adalah biasa dalam soal ilmu, menerima dan menolak pandangan seseorang.  Ia bukan perselisihan seperti orang bergaduh dalam soal-soal dunia. 

Hal inilah yang susah dimanipulasi  dengan baik oleh ramai orang. Tidak tahu membezakan antara ta'sub dan ittiba' akan akhirnya menjadi bahan prasangka dan emosi.

Sesetengah orang takut untuk mendekati program sebegini kerana takut dipanggil wahabi. Namun, aku lihat program ini menampilkan banyak tokoh ilmuan yang mengupas isu-isu ummat.  Program seperti ini haruslah dipandang dengan positif dan atas semangat cintakan ilmu dan ia hendaklah didekati. Tidak perlu pedulikan kata-kata orang yang mengata. 

Ramai anak muda yang datang dari jauh dan dekat. Salah satu orang yang aku temui, datang jauh dari negeri Sabah, adalah Ust. M. Sufan Bahrin. Semangat ingin menyemai cintakan ilmu mengenai sunnah Rasulullah SAW mendorongnya datang dari jauh. Lalu, dalam kesempatan berbual seketika, dia meluahkan keadaan di Taman Fajar, Sandakan. Tempat yang dulunya menjadi tempatku aku berdaurah Quran.

" Masjid Fajar  sudah dicap sebagai masjid Wahabi", demikian  katanya.

Sejak aku di sana, isu itu sudah bersiponggang di kalangan tertentu. Bahkan ada kalangan tertentu datang bertemuku di masjid dan menghujahkan "kewahabian"ku dan "Ke"salafian"ku. Aku menjawab bahawa amat beruntung kalau aku seorang salafi. Ia sifat mulia pada ummat Muhammad SAW dan aku masih jauh sebenarnya untuk memakai sifat itu pada diriku. 

" Di hujung lorong gelap...akan ada cahayanya", aku sempat berkata kepada tetamu dari Sabah itu.  

Seorang yang ingin bercakap tentang sunnah dan mempertikaikan kebiasaan dan sumber salah dalam masyarakat,  akan selalui ditohmah. Tuduhan wahabi adalah satu yang lumrah pada masa kini.  Namun, "hikmah" dari nabi SAW akan terus tersebar dalam masyarakat dan akan menjadi panutan ramai satu masa nanti. 

Yakinlah itu, dan itupun jika anda yakin bahawa masa depan untuk Islam. Seharusnya bahkan sewajibnya anda meyakininya.