Pemilik Blog

Pemilik Blog
Ust Kama (PerenungLangit)

TAQWIM HIJRI


Waktu Malaysia

TUKAR PASWORD YES

Sinar Harian

e-Operasi

Sinar Harian

LOGIN SPLG

Sinar Harian

SAPS NKRA

Sinar Harian

HRMIS

Sinar Harian

APDM

Sinar Harian

e-Penyata Gaji

Sinar Harian

LAMAN ARAB

AL_QARADHAWI Al-Meshkat Islamweb Islam Online LiveIslam Soidul Fawaid Toriqul Islam Al-Islam Islamqa Multaqa Ahlul Hadis Toriqut Taubah Zadul Ma'ad Mausu'ah Al-I'jaz Al-Ilmi Nidaul Iman Lahaonline Sahab.net Al-Sunnah.com Al-Sunnah.com

PORTAL PILIHAN

AKSESORI

Facebook BOX.NET Youtube Imageshack Babylon translation Merriam Webster Online Kamus Online Bahasa Arab Online Dictionary: English-Malay Ujia Kecepatan Menaip Mediafire Rapidshare 4Shared Ziddu Slide Filehippo 2Shared 2Shared PDFChaser MIXPOD Al-Ma'ani EVERNOTE BOX.NET Photobucket

Rujukan

Amalan Nenek Moyang

October 2, 2005

"Ini amalan nenek moyang kami yang dulu-dulu", demikianlah jawapan simplistik yang sering dikemukakan kepadaku apabila aku bertanya atau mempersoalkan beberapa amalan yang diamalkan oleh orang-orang kampong di Tanjong Batu.

Aku bertanya mempersoalkan mengenai amalan mandi safar yang mereka amalkan, mereka kata itu amalan nenek moyang. Aku bertanya kenapa mesti kubur diterangi dengan lampu pada malam-malam sesudah dikebumikan ?
Itu sudah diamalkan oleh nenek moyang kami dulu-dulu lagi.
Itulah jawapan yang mampu mereka pasakkan dalam setiap amalan mereka.
Mereka mengasapkan setanggi pada setiap upacara.
Mereka membuat kenduri tahlil pada saat waktu maghrib.
Mereka mengikat kain putih atau kuning di nesan kubur.
Mereka bermain judi sambil berjaga sampai pagi di rumah yang ada kematian.
Mereka berubat dengan cara perbomohan walau pun pada sakit yang jelas dari segi saintifik.

Siapa yang mereka sandarkan semua amalan mereka ini? Nenek moyang mereka yang dulu-dulu. Itulah sandaran mereka.

Aku sering bertanya begini kepada murid-muridku.
"Di antara kamu dan nenek moyang kamu yang dulu-dulu itu, siapa yang lebih pandai?".

Pada mulanya sukar juga mereka menjawab soalan aku yang berbaur cabaran buat nenek moyang mereka itu. Maka aku berikan kepada mereka logik begini.

"Kamu bersekolah, nenek moyang kamu tidak bersekolah. Kamu pandai membaca, nenek moyang kamu tidak tahu menbaca. Kamu dapat melihat tv mendengar rodio dan memperolehi ilmu dari ustaz-ustaz dan guru-guru secara terus, nenek kamu, mereka tinggal jauh di pulau-pulau pada masa dahulu yang tidak ada kemudahan dan susah memperolehi sumber pengetahuan, mereka hidup di kelilingi laut dan kepercayaan terhadap kuasa laut seperti hantu dan jembalang serta berbagi-bagai lagi,nenek moyang kamu tidak boleh berfikir sebagaimana kamu sekarang dapat berfkir.Siapa yang lebih cerdik? kamu atau nenek moyang kamu?".

Demikianlah aku mencabar dan mengajak mereka berfikir. Umumnya sesudah itu, mereka akan menjawab serentak.

"Kami yang lebih cerdik ustaz!"mereka menemui satu hakikat yang memuaskan hatiku.

Lantas, sesudah itu aku akan bermantik begini pula.
"Patutkah orang yang cerdik menuruti orang yang kurang cerdik?Patutkan orang yang bersekolah mengambil tauladan dari orang yang tidak bersekolah?

Di sana hujah-hujahku menemui satu matlamat. Iaitu matlamat membebaskan diri mereka dari cengkaman nenek moyang dan kepercayaan serta amalannya. Murid-murid yang aku ajar di sekolah yang aku suntikkan dengan jalan fakir sebegitu, serentak akan menggeleng kepala, menanda mereka tidak setuju kalau orang cerdik menurut orang kurang cerdik. Orang yang bersekolah mengambil contoh kehidupan dari yang tak bersekolah.

Kepada yang sudah dewasa aku menceritakan tentang sikap kafir musyrikin Mekah dengan jawapan mereka bila nabi Muhammad mengajak mereka kepada Islam dan meningalkan amalan penyembahan berhala yang mereka amalkan. Orang-orang kafir Mekah kebanyakannya menolak seruan nabi.

Lihatlah reaksi mereka sebagaimana yang di rakamkan dalam Al-Quran:

Firman Allah:

Terjemahannya:
"Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat keterangan Kami yang jelas nyata, berkatalah mereka (sesama sendiri): "Orang ini (Muhammad) tidak lain hanyalah seorang lelaki yang hendak menghalang kamu daripada menyembah apa yang telah disembah oleh datuk nenek kamu"; dan mereka berkata lagi: (Al-Quran) ini tidak lain hanyalah kata-kata dusta yang direka-reka"; dan berkatalah orang-orang yang kafir terhadap kebenaran ketika datangnya kepada mereka: "ini tidak lain hanyalah sihir yang terang nyata". (Surah Saba:Ayat43)

Firman Allah lagi:

Terjemahannya:

Dan apabila dikatakan kepada mereka (yang ingkar): "Turutlah akan apa yang telah diturunkan oleh Allah" mereka menjawab:" (Tidak), bahkan Kami hanya menurut apa yang Kami dapati datuk nenek kami melakukannya". Patutkah mereka (menurut datuk neneknya) sekalipun Syaitan mengajak mereka itu (melakukan perbuatan yang menjerumuskan mereka) ke dalam azab api neraka yang marak menjulang? (Surah al-Baqarah:Ayat 170)


Dan lagi:

Terjemahannya:
"Dan (orang-orang yang tidak beriman itu) apabila mereka melakukan sesuatu perbuatan yang keji, mereka berkata: "Kami dapati datuk nenek kami mengerjakannya, dan Allah perintahkan kami mengerjakannya". Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali menyuruh mengerjakan perbuatan yang keji. Patutkah kamu mengatakan terhadap Allah apa yang kamu tidak mengetahuinya?"(Surah al A'raaf;Ayat 28)

Dan banyak lagi ayat al-Quran yang menyebut perihal jawapan yang menyandarkan amalan kepada nenek moyang. Aku bawakan sebilangan maksud ayat-ayat tersebut supaya boleh kita renung dan ambil iktibar

Firman Alah swt yang bermaksud:

"Mereka berkata: "Adakah engkau datang kepada kami supaya kami hanya menyembah Allah semata-mata, dan meninggalkan apa yang pernah disembah oleh datuk nenek kami? (Kami tidak akan menurut) maka datangkanlah azab yang engkau janjikan kepada kami, jika betul engkau dari orang-orang yang benar". (Surah al-A'raaf:Ayat 80)

Dan lagi:

Mereka menjawab: "(Tidak satupun!) Bahkan kami dapati datuk nenek kami berbuat demikian". (Surah As-Syu'araa:Ayat 74)


Dan lagi:

"Maka adakah mereka melakukan yang demikian kerana mereka tidak dapat memahami kata-kata ajaran (yang disampaikan kepada mereka)? Atau kerana telah datang kepada mereka sesuatu yang tidak pernah datang kepada datuk nenek mereka yang telah lalu?" (Surah Al-Mukminun:Ayat 68)

Dan lagi:

Mereka menjawab: "Kami dapati datuk nenek kami selalu menyembahnya". (Surah al-Ambiyaa:Ayat 53)

Dan lagi:

"(Sebenarnya) mereka tiada mempunyai sebarang pengetahuan mengenainya, dan tiada juga bagi datuk nenek mereka; besar sungguh perkataan syirik yang keluar dari mulut mereka; mereka hanya mengatakan perkara yang dusta. (Surah al-Kahfi:Ayat 5)

Dan lagi:

"Rasul-rasul mereka bertanya: "Patutkah berlakunya sebarang keraguan tentang wujudnya Allah, yang menciptakan langit dan bumi? Ia menyeru kamu beriman kerana hendak membersih dan melepaskan kamu dari dosa-dosa kamu, dan memberi tempoh kepada kamu hingga ke suatu masa yang tertentu. Mereka menjawab: "Kamu tidak lain hanyalah manusia seperti kami. Kamu bertujuan hendak menyekat kami daripada menyembah apa yang telah disembah oleh datuk nenek kami. Oleh itu, bawalah kepada kami satu bukti yang jelas nyata".(Surah Ibahim: Ayat 10)

Dan lagi:

"Apa yang kamu sembah, yang lain dari Allah, hanyalah nama-nama yang kamu menamakannya, kamu dan datuk nenek kamu, Allah tidak pernah menurunkan sebarang bukti yang membenarkannya. Sebenarnya hukum (yang menentukan amal ibadat) hanyalah bagi Allah. Ia memerintahkan supaya kamu jangan menyembah melainkan Dia. Yang demikian itulah Ugama yang betul, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui." (Surah Yusof:Ayat 40)

Nabi Soleh juga menghadapi persoalan yang sama juga sebagaimana firman Allah:

Mereka menjawab dengan berkata: "Wahai Soleh, sesungguhnya engkau sebelum ini adalah orang yang diharap dalam kalangan kami (untuk memimpin kami); patutkah engkau melarang kami daripada menyembah apa yang disembah oleh datuk nenek kami? Dan (ketahuilah) sesungguhnya kami berada dalam keadaan ragu-ragu yang merunsingkan tentang apa yang engkau serukan kami kepadanya".(Surah Hud:Ayat 62)

Nabi Musa pula mendapat jawapan yang sama sebagaimana firman Allah:

Mereka pula berkata: "Adakah engkau datang (wahai Musa) untuk memesongkan kami dari penyembahan berhala yang kami dapati datuk nenek kami melakukannya, dan untuk membolehkan kamu berdua membolot kekuasaan di bumi (Mesir)? Dan (ketahuilah) sebenarnya kami tidak akan beriman kepada kamu berdua". (Surah Yunus:Ayat 78)


Kesimpulan daripada apa yang saya tuliskan ini, dan saya bawakan maksud nas-nas al-Quran ini, bahawa nenek moang itu tidak lebih baik daripada kita. Kita tidak harus mengambil tauladan daripada mereka atas dasar semata-mata kerana mereka nenek moyang kita. Kita perlu menilai dahulu dari kaca mata agama, apakah ia wajar atau tidak. Sekali amalan itu menyongsang dari agama, buangkan amalan itu walau nenek moyang mengamalkan seluruhnya.

Inilah sikap kita sebagai penganut Islam yang sejati.

Abgkama
2 October 2005
1:07:49 AM
Rumah Guru Sk. Tanjong Batu Sandakan.

1 comments:

Julia Anum said...


Please keep on posting such high quality stories
as this is an uncommon thing to find today. I am always searching online for posts that could
assist me. Looking forward to another wonderful
website. Good luck!


http://fashionperday.com/

Post a Comment